…#Komodotrip : gua Batu Cermin…

Setelah semua beres –maksudnya cuci muka dan ganti baju– kami pun bersiap ke gua Batu Cermin. Depan penginapan, pas lagi bingung mo naik apa, tetiba ada angkot yang berhenti depan kami trus nawarain angkot. Japra langsung sigap nawar angkot buat nganter kami ke gua Batu Cermin. Setelah sepakat dengan harga, supir angkotnya nganterin penumpang yang ada di angkotnya dulu baru balik lagi jemput kami.

Yes, jadi angkot di LBJ itu rutenya bisa belok sedikit. Misalnya rute angkotnya lewat jalan A, tapi ada penumpang yang mo ke Toko B. Letak Toko B agak belok dikit dari jalan A. Nah, supir angkotnya mau tuh nganterin sampe Toko B. Tarifnya? Jauh dekat 2 ribu saja… Termasuk kalo kita sewa angkot rame-rame untuk nganterin kita ke tempat tertentu. Tarifnya bersainglah…

Sembari nunggu angkot datang menjemput, kami foto2 dulu depan penginapan *teteup*

hobi: foto2 🙂

Ga lama angkotnya datang dan kita pun menuju gua Batu Cermin.  Oya, angkotnya disewa 50 ribu PP tapi kami ditinggal. Jadi nanti kalo kami mau pulang, Japra telpon pak supir angkot untuk jemput kami dan nganter kami ke tujuan berikutnya. Praktis. Ga perlu repot-repot sewa mobil 🙂

boo.. diangkot aja sempet2nya poto?

on the way gua Batu Cermin

Sampe gua Batu Cermin, Titi langsung sibuk dengan urusan bayar membayar. Yes, kami sepakat dengan suara bulat untuk langsung menujuk Titi sebagai bendahara #theKomodos dalam #Komodotrip ini dan diterima dengan berat hati oleh Titi. Lumayanlah, dari pada berat badan hehe…

poto sama tiket masuk aja girang 🙂

Abis foto2 dengan tiket masuk gua Batu Cermin (sungguh norak, memang), kami pun menuju pintu masuk gua dengan ditemani 1 orang guide. Kami juga dipinjami beberapa senter untuk bekal di dalam gua. Gue rada-rada lupa dengan penjelasan bapak guide. Maklum, terlalu sibuk dengan kamera dan handuk kecil buat nutupin muka. Pas tengah hari bolong bok..

tuh, terik banget kan mataharinya?

adem karena dalam gua tapi gerah karena minim udara -___-

Intinya, kenapa dinamakan gua Batu Cermin?

Karena dulu ada bagian gua yang terendam air ketika laut pasang. Di bagian atas gua yang terendam itu ada yang bolong bolong. Jadi kalo timingnya tepat, pas matahari lagi menyinari gua yang bolong itu, kita bisa ngaca di air yang masuk ke gua itu. Jadi fenomena dan kebesaran Allah yang menciptakan seolah-olah ada cermin di dalam gua.

bagian gua yang bolong itu

ini bagian gua yang suka kerendam air dan menimbulkan efek bayangan cermin itu

Selain itu juga terdapat fosil kura-kura yang menempel di langit2 gua. Juga beragam bentuk stalaktik dan stalagmit. Ada yang bentuknya kayak gorden. Ada yang keduanya menyatu. Ada yang mengkristal. Ada yang kayak Bunda Maria. Gua Batu Cermin juga dihuni oleh kelelawar, kalong dan black widow (eh, bener ga ya? pokoknya yang laba-laba hitam beracun itu deh…)

kayak gorden ya?

black widow?

Sejam menjelajah gua, kami kembali ke gerbang depan. Sembari nunggu angkot datang menjemput, kami ngaso. Yaolooo.. Sumpah deh sampe dehidrasi gitu saking panasnya… *elap keringet*

luarnya gua itu kayak tebing karang

Tujuan berikutnya adalah pantai Pede. Nyambung di postingan selanjutnya aja ya….

sharing cost:
Angkot PP : Rp.50.000
HTM gua Batu Cermin 8 x @ Rp.5.000 + guide 8 x @ Rp.10.000 = Rp.120.000

Advertisements

One thought on “…#Komodotrip : gua Batu Cermin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s