…kisah hunting ho(s)tel…

Sejak tau kalo bakal ada Harry Potter Exhibition terhitung mulai tanggal *idih, bahasanya resmi amat sik! ;)* 2 Juni – 30 September 2012, gue udah mupeng berat. Gile, ini mumpung exhibitionnya di Singapore kudu harus wajib didatengin nih.. Ntar kalo menjauh lagi, repot bok…

Dengan berbagai pertimbangan, gue memutuskan untuk ke Singapore bulan September. Alasannya karena Juni-Juli itu musim liburan. Harga tiket pasti mahal. Juli – Agustus udah masuk Ramadhan. Mana enak jalan-jalan pas puasa. Kan sayah pengen jajan es krim potong one dollarnya Singapore toh.. Jadi waktu yang tepat ya bulan September. Tapiiii.. kan ada planning ke Thailand – India yang udah menguras habis jatah cuti toh? Bingung lagi deh.. Bingung karena long trip jadi pergi atau engga. Dan bingung kalo jadi pergi long trip, inih ke Spore-nya kapan??? Sempet kepikir, oke perginya pas wiken aja. Pokoknya ke Harry Potter!

nDilalah, karena satu hal gue memutuskan batal pergi yang long trip. Lalu sibuklah gue menyusun short trip ke Spore. Lupakan angan2 melihat indahnya Taj Mahal. Mari nikmati dunia sihir yang ditawarkan Harry Potter.

Sejak ngintip2 harga tiket pesawat di bulan Juni, gue baru beneran booking dan beli tiket Lion Air setelah lebaran. Lumayanlah harganya ga nyampe 2 juta PP berdua adek gue. Iye, ini #tripwithsister koq judulnya. Dan adek gue memasrahkan segalanya ke gue. Dari mulai bookingan tiket pesawat, hostel, mo ke mana aja. Dia paling kasih pendapat pas gue udah mulai galau kebingungan.

Kebegoan dan ketololan gue dimulai ketika masuk bulan September gue baru inget kalo gue belum booking hostel di Singapore. Padahal pas sibuk ngintip harga tiket pesawat, gue juga tak lupa ngintip harga hostel. Entah kenapa habis beli tiket gue lupa booking hostel. Dan ternyata hostel pada penuh aja dong karena bertepatan dengan momen F1. Termasuk ABC Hostel yang super nyaman itu. Yasalam!! Gue langsung panik. Udah kebayang banget makan pecel ayam di resto belakang hostel, eh malah ga dapet jatah kamar di ABC. Maksudnya ga dapet jatah kamar yang private dobel room ya.. Kalo dorm sih masih ada. Tapi gue dan adk gue sama2 ga mau. Shared bathroom masih oke, tapi sebisa mungkin ga mau dorm. Mending hotel (murmer) sekalian. Jadi sibuklah gue googling dan emailin hostel2. Berharap masih ada tempat. Sampe gue saking putus asanya mulai merambah cari hotel lho!

Oya, demi kelancaran short trip ini, gue sampe bela2in beli buku panduan trip Singapore lho.. Terutama karena buku itu memuat daftar hostel. Berguna banget pas gue lagi kelabakan nyari hostel kemaren. Dari buku itu juga gue nemu, dan langsung inget, hostel yang gue inapi pas pertama kali ke Spore tahun 2005 lalu. Namanya Hawaii Hostel. Kayaknya ga ada di Agoda, makanya ga pernah muncul. Googling dan voila! Nemu websitenya. Tersedia pilihan kamar private double room with air con and shower. Trus gue emaillah, tanya kamar pilihan gue available atau engga. Ternyata available. Lega deh gue.. Walo masih tetep terus lanjut googling, siapa tau nemu hostel yang lebih bagus dengan harga dan kamar yang cocok.

Nanti mo bikin reviewan sendiri ah tentang hasil googlingan hostel ini 🙂

Nah karena pergi ke Sporenya tanggal 20 September, dan kebetulan Legoland di Johor udah buka per tanggal 15 September, maka diputuskan untuk mampir ke sana. So, gue pun sibuk googling hostel d Johor. Iye, hotel. Soalnya berdasarkan googlingan di Johor ga ada hostel. Atau gue aja ya yang ga nemu? Syarat pencarian hotel di Johor itu deket Kota Raya Terminal (karena dari Changi ada bis langsung ke Johor yang berakhir di KRT) dan JB Sentral (karena bis ke Legoland berangkat dari JB Sentral). Berdasarkan wikitravel (yang saking komplit infonya gue print itu wiki dan ternyata ada 82 halaman aja gituh.. Gue langsung berasa mau ujian :)) KRT itu terminal bis sementara JB Sentral juga stasiun kereta.

Oya, soal transportasi ke Legoland ini pun sempet memusingkan gue lho.. Secara kan Legoland ini letaknya di Kota Iskandar, sekitar 40 menit dari Johor. Dan Kota Iskandar ini kota yang sengaja dikembangkan untuk jadi kota wisata. Hello Kitty Land yang rencananya opening bulan Oktober nanti juga berada di sini. Gue sih udah mikir pastinya naik taksi ya dari Johor ke Legoland. Masalahnya, pas pulang gampang ga transportasinya? Mana kan rencananya 2 ponakan gue mo ikutan juga. Gue sampe email pihak Legoland lho untuk tanya soal transportasi. Alhamdulillah ditanggapi dengan baik. Jadi per 1 September ada bis dari JB Sentral yang menuju Legoland. Gue waktu itu emalin nanyanya akhir Agustus. Dan padahal di webnya Legoland ada link-nya tapi gue ga merhatiin 🙂

Balik lagi ke permasalahan pemilihan hotel.
Pertama, gue pasti cari di Agoda. Trus berdasarkan peta lokasi hotel yang ada di Agoda, gue bisa tau ada beberapa hotel di sekitar KRT dan JB Sentral. Tinggal tergantung harga dan review. Sampe enek tuh gue pelototin petanya. Plus bolak balik tanya google maps soal jarak. Ya kan kalo jalan kaki geret2 koper kejauhan ga asyik juga toh.. Pokoknya gue harus tau dulu letak KRT dan JB Sentral, baru melototin hotel2 yang ada di antara 2 lokasi itu. Akhirnya dari 6 hotel gue konsentrasi di 5 hotel aja. Yang 1 langsung dicoret karena harga permalamnya di atas 500 ribu 🙂

Dari 5 hotel itu gue pilah2 berdasarkan review, akhirnya memutuskan untuk email 2 hotel di antaranya, yaitu Aman Sari Hotel dan Citrus Hotel Johor Baru. Ngapain? Nanya jarak dong! Hehe.. Iya, gue nanya seberapa jauh jarak dari KRT ke hotel dan dari hotel ke JB Sentral. Aman Sari bilang jarak dari KRT ke hotel 5 menit jalan kaki dan dari hotel jalan kaki 10-15 menit ke JB Sentral. Citrus Hotel bilang dari KRT ke hotel 5 menit jalan kaki dan dari hotel jalan kaki 10 menit ke JB Sentral. Oke sip banget deh..

Tapiiii.. gue tergoda dengan 1 hotel yang harganya beda seratus ribuan dari ke-2 hotel itu. Sayangnya gue ga nemu website hotel itu. Terpaksa bikin akun di Agoda demi bisa booking. Tapiiii.. lagi-lagi keraguan melanda. Soalnya review hotel itu koq lama-lama ga asyik. Akhirnya memutuskan untuk booking di Citrus Hotel aja via Agoda. Dapet harga skitar IDR 438 ribuan (US$ 45/ RM142). Agak berasa ketipu sih.. Soalnya untuk jenis kamar yang sama, kalo booking langsung via web hotel cuma kena RM125. Bete deh.. tapi udah terlanjur 😦

Dan sampe berangkat, belum dapet gantinya hostel di Singapore. Pasrah deh..

Advertisements

One thought on “…kisah hunting ho(s)tel…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s