…don’t say it…

Usia makin bertambah, tentu pengalaman dan pembelajaran hidup juga bertambah donk ya… Pembelajaran hidup itu bisa didapat dari pertemanan, percintaan, traveling, blogwalking, baca, nonton dll. Tentu saja pembelajaran itu punya 2 sisi, (membawa pengaruh) baik dan buruk (untuk kita). Negatif dan positif. Yin dan Yang. Hitam dan putih, walo kadang abu-abu.

Gue mempunyai kecenderungan untuk ngomong to the point apa yang ada di pikiran gue. Somehow, ternyata sifat gue itu bikin beberapa orang jadi benci sama gue. Akhirnya gue belajar untuk mengerem perkataan. Malah kalo bisa ga usah mengatakan apa yang sebenernya ga perlu dikatakan. Jadi beban lho… Soalnya bikin gue jadi resah gelisah tak menentu.

Gue mempunyai kecenderungan untuk “membagi” segala sedih dan seneng gue. Ibaratnya, gue ga mau sedih dan seneng sendirian. Somehow, gue belajar untuk ga bermulut ember curhat ke mana-mana karena belum tentu orang yang diceritain bisa dipercaya. Bahkan dulu suka curhat di blog sekedar untuk melepaskan unek-unek aja (akhirnya) banyak ada cowok bermulut ember yang komplen. Sejak itu gue mulai berhati-hati kalo mau curhat di blog. Sampe akhirnya gue bikin blog khusus untuk curhat. Private. Dan ternyata ada gunanya cos blog ini pun mulai diintip-intip orang yang benci tapi rindu sama gue #huekk 🙂

Gue adalah orang yang (cenderung) ekstrovert. Ibarat buku terbuka, semua langsung terbaca. Dari raut muka, gesture, nada suara. Dan ya itu, kalo ga suka dengan satu hal (atau orang) gue bisa dengan spontan marah. Atau unfollow. Atau delete contact. Iye, ini versi 2.0. Kalo versi dulu, orang itu ga bakal gue tegor. Mungkin gue memaafkan. Tapi gue ga akan melupakan. Padahal sebenernya gue itu mudah emosi/marah/kesel tapi cepet baik lagi.

Sebenernya gue adalah banci tampil. Gue hobi jadi pusat perhatian. Gue demen “nyiksa” orang. Gue suka kalo orang2 tunduk dengan kemauan gue. Yes, itu sifat jelek. Tapi tetep lho, ada positifnya. Tapi makin ke sini, gue makin belajar kalo gue ga bisa jadi orang seperti itu lagi. Gue ga bisa lagi jadi bitchy. Karena gimana pun ada image yang harus gue bangun. Dan gue jaga.

Gue tau beberapa tahun terakhir ini image gue jatuh.
Sejak seseorang dengan “polosnya” berkoar-koar di kantor kalo gue galak.
Sejak gue ngambek dan marah saat orang yang udah gue bilang berkali-kali untuk tidak nyinggung satu hal tapi terus disinggung.
Sejak gue memutuskan persahabatan dengan beberapa orang.
Sejak gue secara tidak langsung diajak “perang terbuka” melalui twitter tapi gue ga mau terlalu menanggapi.

Tapi gue percaya, orang yang berteman dengan gue karena ketulusannya pasti akan tetap jadi teman gue. Ketika gue memutuskan pertemanan dengan beberapa orang, itu karena gue tau hubungan itu ga membawa kebaikan buat gue. Mungkin mereka akan berkata “well, dia yang menghilang (dari kita). That’s her lost lah..”

Tapi percayalah, gue tidak merasa kehilangan kalian/mereka/dia. Gue memilih untuk menjauh dalam diam. Karena perkataan hanya akan menimbulkan sakit hati. Lebih baik diam. Karena alam telah menyeleksi hubungan pertemanan kita.

Btw: judulnya don’t say it tapi kenapa gue ngocehnya kepanjangan yak? *labil*

Advertisements

3 thoughts on “…don’t say it…

  1. You may delete this comment if you don’t like!
    Hanny galak? Iya, emang galak! Ngapain juga orang mesti berkoar-koar kalo Hannya galak, lama-lama orang pasti tau sendiri kalo Hanny galak. Soalnya pernah jadi korban galakjnya Hanny.
    Hanny suka “nyiksa” orang? Hanny suka kalo orang2 tunduk kemauan dia? Hmmm… I’ve been there. pernah ngerasain hal itu.
    Hanny memafakan tapi ga melupakan? hmmm…. sounds familiar. Hanny mudah emosi/marah/kesel tapi cepet baik lagi? cepet tidaknya tergantung apa sebabnya, been there for months. yes, for months because “memaafkan, ga melupakan”
    eh, koq malah saya yang curhat.

  2. hahaha… gw juga pernah dibilang jutek… gw nyautinnya: emang gw jutek, trus kenapa?
    pasangan juga kalo lagi ga sabar, pasti bilang: Kamu egois! gw jawab, memang aku egois, itu dari dulu.
    Gw memang ga hobi ngatur, tapi itu karena gw malas! males mikir dan males mutusin… hahahaha…

    Justru dri beberapa cap jelek yang gw miliki, makin bikin gw bangga sama temen2 yang tetap bertahan sahabatan sama gw.. yak, gw bilang sahabatan, coz friends not matter anymore in my age…:p

    bener banget saaat lo bilang, alam(kondisi) yang akan mnyeleksi hubungan pertemanan..

    Dan yang kita tau, that the one that standing last is the best!!! hihihihiiiii….

    • hni says:

      orang yang memilih dan dipilih kita untuk jadi sahabat pasti bisa meningkatkan toleransi dan pengertian. dan orang yang sudah teruji dalam sekian babak drama persahabatan, layak untuk diberi kecupan 🙂 *tosss*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s