…Palembang: the food…

Palembang terkenal dengan kulinernya yang yummy. Berikut ini hanya sebagian makanan yang ada di Palembang.

Martabak HAR

Martabak ini mirip martabak sayur hanya saja isinya melulu telor. Bisa telor bebek atau telor ayam. Lebih enak emang telor bebek sih… Lalu disiram kuah kental bercita rasa kari. Cabang resto ini, baik resmi mau pun abal-aba,l banyak. Resmi maksudnya tokonya memakai nama HAR dengan seizin pemilik asli. Umumnya anak2 dari si pemilik. Tapi kabarnya sekarang merek ini udah jadi franchise. Kalo yang ga resmi ya orang asal make nama HAR karena brand ini udah melekat. Oya, HAR sendiri sebenernya singkatan nama dari pendiri awal resto martabak ini, yaitu Haji Abdul Rozak.

Kemaren coba martabak HAR di 2 resto berbeda.
Pertama di resto martabak HAR samping toserba Marathon, sebelah International Plaza. Di sini selain nyobain martabak, juga nyicipin nasi minyak + kari kambing. Nasi minyaknya mirip nasi biryani. Agak merusak kenangan gue sih ya.. Soalnya seinget gue nasi minyak itu mirip nasi goreng berlumur minyak jelantah. Dinamakan nasi minyak karena minyaknya istimewa. Mereknya Samin.

martabak HAR (kayaknya pake telor ayam)

nasi minyak + kari kambing + acar + sambel mangga

Kedua nyobain martabak HAR yang asli. Letaknya persis di seberang Mesjid Agung. Yang ini jelas lebih enak. Secara yang asli gitu loh 🙂

namanya Toko Kopi HAR tapi dagangnya martabak telor


1. adonan martabak
2. adonan dibanting2 lalu dilebarin
3. tuang telur bebek/ayam 2 biji
4. lipat
5. goreng sampe kuning keemasan
6. ini jadinyaaaa
7. disiram kuah kental berasa kari isi kentang dan sedikit daging
8. tadaaaa…. inilah yang namanya Martabak HAR

Mie Celor

Mie-nya tebel. Kuahnya kental dengan cita rasa udang. Yum bangetlah pokoknya… Nyobain mie celor HM Syafei di 26 Ilir

super yum!

Pindang Meranjat Bu Ucha

Kalo ga salah banyak cabangnya. Kemaren nyobain yang di Jalan Demang Lebar. Hitsnya tentu masakan pindang. Ada pindang patin, baung, tulang dan udang. Menu lainnya juga banyak.

the menus

sambel mangga dan lalapan

Sambelnya kalo menurut gue kurang oke. Terlalu item kayak kebanyakan terasi walo ga berasa terasi. Pesennya sambel mangga. Tapi kata yang ngajak makan di sana itu sambel plem. Mama bilang itu ya sejenis mangga juga. Buat gue pedesnya pas haha.. Gue kan Sumatera murtad. Ga kuat makan pedes 🙂

Ada 2 jenis lalap yang belum pernah gue temui, terutama di tanah Sunda yang hobinya makan lalapan. Tapi keduanya gue lupa namanya hahaha.. 1 kayak daun warna ungu. Rasaya biasa aja. Di foto di atas, letak si daun ada di atas potongan tomat, di pinggir piring. 1 lagi bentuknya kayak jahe tapi warnanya putih pucat. Rasanya pedes2 gimanaaaa gitu.. Di foto di atas letaknya deket terung ungu bulat.

pindang kepala ikan patin

Kuahnya sumpah enak banget. Pedes asem seger. Rasa ikannya? Tentunya enak! Gue cuma nyicip dikit sih.. Soalnya gue pesen pindang tulang. Tapi susah difotonya. Soalnya tenggelam di dalam kuahnya. Tulangnya maksudnya tulang iga. Tapi isinya ga melulu tulang. Ada beberapa potongan daging koq…

Selama ini kalo makan pindang tulang selalu buatan mama yang juga super lezat donk.. Tapi pindang tulang/ikan/udang ala mama ga kayak gini. Warnanya cenderung bening karena emang ga pake bumbu ulek. Semua bumbunya diiris korek api aja baru ditumis. Cabe rawitnya direbus gitu aja. Ya namanya juga keluarga Sumatera murtad 😀 😀 😀

ikan seluang

Semacam ikan bilis. Digoreng garing trus makan pake nasi panas dan sambel mangga, oh sungguh surga dunia…

Pindang Simpang Bandara

Gue ga tau pindang yang disajikan di RM ini pindang ala apa. Fyi, di Sumatera Selatan ada beberapa jenis pindang tergantung daerahnya. Yang gue tau ada pindang Meranjat dan pindang Musi Rawas. Katanya sih masih ada jenis lain. Inti masakannya sih sama yaitu ikan (terutama ikan patin)/tulang/udang. Tapi yang di RM Simpang Bandara rasanya beda dengan Pindang Meranjat Bu Ucha. Sesuai namanya, RM ini memang letaknya di jalan menuju bandara Sultan Mahmud Badaruddin II.

lalapan dan sambel mangga

Terus terang kalo ke Palembang gue jarang makan di restoran yang menunya pindang. Jadi bertanya-tanya kenapa tiap makan di resto yang menu utamanya pindang pasti ada lalapannya. Anyway, tau ga apa yang paling hits dari kumpulan lalapan di RM Simpang Bandara? Yes, jengkol mentah \(-.-\)(/-.-)/

Sambel mangganya mantep banget! Walo untuk ukuran gue itu lumayan pedes ya.. tapi bikin nagih. Gue makannya udah huh hah huh hah kepedesan tapi tetep aja penasaran. Cocol teruuuusss sampe jontor 😉

pindang kepala ikan gabus

Berhubung pindang kepala ikan patinnya abis -padahal baru jam 12 siang. pasti ada yang borong inih. Pasti! *nuduh*- jadi pesen ikan gabus deh.. Enyaaakkk!!! Walo pas lagi asyik gerogoti dan pretelin kepalanya, sodara gue tiba-tiba nyeletuk kalo sisik ikan di kepalanya itu kayak sisik ular sawah. Langsung ga napsu makan donk gue… Secara binatang satu itu selalu ikin gue merinding walo cuma membayangkannya *bergidik*

pepes tempoyak ikan

i’m not the fans of tempoyak. Satu-satunya, so far, olahan dari daging duren yang ga cocok dilidah gue. Yup, tempoyak ini terbuat dari daging durian yang diragi dan diasamkan. Rasanya buat gue aneh. Tapi ponakan gue doyan banget. Jadi ya balik lagi ke selera ya bok…

Model dan tekwan

Kuahnya sama. Bedanya kalo model itu pempek isi tahu ukuran agak besar. Sedangkan tekwan itu adonan pempek yang dibentuk kecil2 trus direbus. Dihidnagkan bersama bihun + jamur kuping + sedap malam + potongan bengkoang. Kasih sedikit cuka biar rasanya makin mantap. Sluuuurrrppp *mendadak pengen* Gue sih suka. Tapi kalo ada pempek goreng atau mie celor, mending makan itu aja 🙂

model

Pempek

Siapa yang ga tau dengan pempek? Makanan ini udah jadi icon Palembang. Terbuat dari adonan ikan belida/tenggiri/gabus dan tepung sagu. Macam pempek ada pempek telor, lenjer, bulat (adaan), tahu. Bisa dimakan setelah digoreng atau direbus aja. Kalo pempek keriting dan pastel lebih enak kalo direbus. Kalo digoreng jadi agak keras. Sebaliknya, pempek kulit kudu digoreng dulu biar enak dan garing. Selain itu juga ada pempek panggang dan lenggang.

pempek adaan dan lenjer aja nih yg kepoto -___-

pempek panggang (tunu)

Adonannya sama dengan pempek biasa. Hanya saja kalo pempek biasanya direbus, ini dipanggang. Lalu dibelah dan diselipin ebi + kecap + sambal. Enak, kalo matengnya bener 😉

pempek lenggang

Pempek lenggang ini ada 2 macam. Yang dipanggang dan digoreng. Awalnya sih dipanggang. Digoreng itu kreasi selanjutnya hehe..

Cara bikin pempek panggang kayak foto di atas. Tuang sebutir telur ke dalam cetakan yang terbuat dari daun pisang. Masukkan adonan dasar pempek. Aduk. Panggang sampe mateng. Hidangkan.

Kalo lenggang goreng itu sih pempek lenjer yang dipotong kecil2 lalu campur ke dalam kocokan telur. Trus digoreng seperti dadar deh.. Gue suka banget lenggang goreng. Lenggang panggang is yaiks! Menurut gue rasanya kadang mateng nanggung gitu hehe…

Udah ah, jadi ngiler ^___^

Advertisements

9 thoughts on “…Palembang: the food…

  1. OMG… pengen pempeknya deh.. hadeeeeuuuh.. >__<
    yang martabak HAR-nya lucu juga ya, masih pake kuah lagi gitu. Aku ga pernah nyobain makanan2 gitu.. jadi penasaran deh sekarang.. T_T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s