…hujan pagi ini…

Musim hujan tahun ini beneran terasa. Sejak awal tahun hampir tiap hari ujan. Kadang dari pagi sampe sore. Kadang sore sampe malem. Kadang siang. Kadang dari yang cerah ceria lalu sedetik kemudian menggelap dan hujan tercurah bagai orang yang lagi putus cinta.

Pagi ini hujan lagi. Lebih deras dari air mata buaya Eza Gionino. Gue yang lagi nunggu giliran mandi (iye! di lantai atas kostan isinya 4 cewek dengan fasilitas 2 kamar mandi. Dan semuanya masuk kantor jam 7.30. Jadi antara rebutan dengan antri itu beti sekali), ngintip keadaan jalan depan kostan. Eh koq gotnya udah meluber ya? Jalanan mulai tergenang. Buru2 ambil henpon mo order taksi. Crap! Lupa kalo yang satu abis pulsa yang satu belum bayar ๐Ÿ™‚ Untung masih bisa BBM. Jadilah pagi2 ngerepotin teteh dan H untuk orderin taksi.

Berhubung taksi full booking, jam 7.30 gue nekad berangkat ngantor. Bermodalkan celana training + sendal jepit + jaket + payung dan tak lupa bungkus ipad dan celana ganti di kantong ziplock, berangkatlah gue dibawah curah hujan. Ih, coba curahan kasih sayang gitu.. Bahagia banget dah gue.. #dikeplak Btw, agak nyesel gue ga beli jas hujan di pasar malam. Malah kalap beli sarung bantal #selftoyor

Ke luar kostan langsung masuk dalam kubangan cinta air setinggi mata kaki. Terabas pelan2 sampe akhirnya gue ngerasa koq pantat basah ya? Raba-raba ternyata kemeja kerja basah kecipratan pas gue jalan. Pweh! Bete deh.. Emang sih udah dibilangin untukย  bawa baju ganti. Tapi karena minggu lalu gue pede menembus hujan hanya dengan jaket dan payung, jadi kali ini mncoba keberuntungan yang sama. Apa daya hujan lebih deras. Plus besar payung yang ga imbang dengan lebar bodi -______-

Sampe ujung gang nemu bajaj kosong. Tapi aku ditolak kakak.. Sungguh perih rasanya. Lebih perih dari pada dibohongi #LelakiPurbakala. Ternyata Kwitang depan TB Gunung Agung banjir sedengkul. Jadi bajaj ga bisa lewat. Sempet bengong sejenak. Antara nekad ngangkot atau balik ke kostan. Akhirnya memutuskan untuk lanjut aja. Udah terlanjur basah juga sik… Masuk gang kecil yang bisa tembus Kwitang II. Dan voila! Sampe Kwitang II ternyata banjirnya sebetis. Ngek! Mana air hujannya udah bercampur dengan air selokan yang hitam + bau + penuh sampah. Jijik gue ngebayanginnya. Tapi ditahanin. Sampe kantor bisa cuci kaki sampe bersih koq…

Alhamdulillah cepet dapet angkotnya. Tapi ternyata macet di belokan deket Atrium. Soalnya ada beberapa titik yang tergenang sampe sebetis. Gue udah pasrah kalo telat.ย  Yang penting nyampe kantor dululah.. Tarok sidik jari di pukul 8.08. Yah.. Ga bisa flexi time lagi deh… Tapi ya udah.. Mudah2an ada pemutihan. Wong kantor aja halamannya ada yang kerendem gitu hihihi…

Selama di angkot sempet BBM mama untuk bilangin papa biar ga usah ke kantor. Wong jalanan depan kantornya banjir sedengkul gitu koq ๐Ÿ˜€ Tapi kata mama papa udah pergi karena mo ada sidang. Lha??? Pegawainya aja belum tentu nyampe kantor kaliiii… Kata mama papa ga mau balik pulang. Tetep mo ke sidang dulu. Ntar baru pulang. Yo wes terserah…

Sampe kantor gue langsung cuci kaki, ganti celana dan -untungnya punya stok- baju (walo pun sebenernya kaos olahraga). Bahkan bisa minjemin celana training ke ibu2 yang kuyub sekuyubnya sampe ke dalem2. Jadilah di kantor hari ini banyak yang berkostum olahraga ๐Ÿ˜€ Kantor pun semacam halaman rumah. Banyak yang jemur pakaian! Hihihi…

Trus iseng2 mantau keadaan dari jendela. Lha, macet parah donk dimana-mana. Buru2 malak pulsa buat nelpon papa. To the point bilang, “papa mending pulang aja deh.. Ini depan kantor macet parah. Halaman kerendem. Dari pada kejebak ga bisa pulang, mending sidangnya lupain aja dulu”. Baru deh papa nurut. Fyi, itu jam 9. Dan papa masih di RCTI. Padahal berangkat dari Joglo jam 7.30.

Di kantor masih ada beberapa yang belum sampe. Ibaratnya nih, gedung kantor udah keliatan tapi stuck di jalanan yang ga gerak karena banjir. Setiap ada yang baru dateng langsung rame2 disamperin buat ditanya2in pengalaman menerjang banjirnya. Sampe akhirnya rame2 pesen jas hujan huahaha…

Gue bersyukur, dengan kost di Kwitang kantor masih bisa dicapai dengan berjalan kaki. Kalo masih di Joglo bisa mateng lodoh gue kejebak macet.
Gue bersyukur masih punya pakaian kering, dibandingkan orang yang rumahnya kerendam banjir.
Gue bersyukur mama papa baik2 aja di rumah karena Alhamdulillah kompleks rumah selama ini ga pernah sampe banjir. Akses doang yang ketutup.
Gue bersyukur masih bisa beli makanan untuk stok makan malam nanti, jaga2 kalo malam hujan dan di sekitar kostan ga ada yang jual makanan.
Semoga korban banjir bisa segera dievakuasi dan mendapatkan pakaian kering serta makanan yang cukup,
Amin…

Advertisements

3 thoughts on “…hujan pagi ini…

  1. Amin…
    Alhamdulillah ga kena imbas yg parah ya Buuuu..

    tapi sampe akhir posting kalimat yg kebayang2 sama gw adalah: airmata buaya eza gionino.. owh! #tanyakenapa
    padahal gw baru naksir sama dia karena suaranya semodel Justin Long.. berat dan dalem gitu.. *oot

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s