…tentang banjir 5 tahunan…

Gara2 ibu satu ini yang ngetag gue di status dan postingan fotonya, jadi inget kalo selama 11 tahun terakhir Jakarta udah 2 kali mengalami musibah banjir besar dimana ke-2nya ga pernah gue rasakan!

Pertama tahun 2002.
Sekitar tanggal 20 Januari 2002 gue – bokap – nyokap – adek gue liburan ke Beijing. Secara ya, tahun segitu kan komunikasi belum selancar sekarang. Yang pake henpon aja belum sebanyak saat ini, dimana dari pejabat sampe pemulung pegang henpon. Jadi ya kami ga tau dengan kondisi Jakarta saat itu. Seminggu di Beijing kami transit sehari di Singapore. Nah, di sini baru ngeh kalo Jakarta banjir parah. Gara2nya beritanya masuk tipi Singapore. Bengong donk.. Secara ga ngerti ini pas nyampe Jakarta bisa pulang ke rumah ga. Dan again, saat itu kan operator telepon genggam belum banyak yang kerja dengan operator telpon di negara lain. Entah bagaimana, akhirnya bisa telpon ke rumah. Alhamdulillah rumah ga kebanjiran sama sekali. Alhamdulillah juga pas sampe Jakarta efek banjir udah reda. Jadi bisa pulang ke rumah dengan aman.

Kedua tahun 2007.
Awal Februari gue bareng temen2 dari Natrekk ngetrip ke Padang. Itu pengalaman pertama gue pergi ngetrip sendiri yang gabung dengan orang lain tanpa ada yang udah gue kenal sebelumnya. Biasanya Ada Oyi yang suka seiya sekata sama gue soal destinasi. Selama empat hari gue menjelajah Bukittinggi dan Sikuai. Di Padang malah cuma numpang tidur. Literally. Sampe Padang jam 12 malam. Masuk hotel untuk istirahat. Besok pagi check out lalu nyebrag ke Sikuai. Di Sikuai tentyu leha2, main air dan poto2 cantik donk… Makanya shock pas liat berita di tipi kalo Jakarta lagi2 banjir parah. Malah ada salah satu peserta -gue lupa siapa- yang akhirnya bisa komunikasi dengan orang tuanya lalu dapet kabar kalo rumahnya udah kerendem setengah. Dia cuma bisa nyengir2 aja. Pasrah.

Saat itu kami sempet khawatir ga bisa pulang. Karena kabarnya saat itu adalah puncak banjirnya Jakarta. Bahkan -seinget gue- kami sampe nyetok makanan dari Padang in case sampe Jakarta ga bisa keluar bandara dan harus nginep di sana! Lebay emang. Tapi dari pada nyesel? 😉 Alhamdulillahnya, ternyata justru di hari kepulangan kami ke Jakarta, banjir makin surut. Tinggal sisanya. Dan macetnya. Dan sekali lagi Alhamdulillah, rumah gue ga kebanjiran sedikit pun.

Nah tahun 2013 -ini lewat setahun dari pola 5 tahunan ya- baru deh gue beneran ngerasain yang namanya dag dig dug ga bisa pergi ke atau pulang dari kantor gara2 hujan ga berenti turun. Dan akhirnya mengalami yang namanya nerjang banjir demi bisa sampe kantor.

Hari ini hujan sebentar di pagi hari. Makin siang daerah Senen makin cerah. Tapi gue ga bisa pulang ke rumah. Berdasarkan pantauan berita, sejuta akses ke rumah gue ketutup banjir. Jadi ya sudahlah, mari kita ngendon di kostan aja. Papa yang tadi siang mau ke kantor gue paksa bertahan di rumah aja. Ya abes mo lewat mana cobak? Tomang banjir. Sudirman – Thamrin banjir. Tenabang genangan air lumayan. Yah, ga usah ngomong smape Tomang atau Sudirman deh.. Baru sampe Meruya atau Pos Pengumben aja udah ga bisa lewat kejebak banjir. Dari pada bisa pergi ga bisa pulang ya udahlah di rumah aja.

Semoga ya pak Jokowi beneran bisa mengatasi banjir di Jakarta ini. Tentunya warga juga harus kudu wajib mesti mendukung. Hal simpel seperti buang sampah pada tempatnya aja itu udah mendukung banget lho untuk mengurangi potensi banjir di Jakarta.

Ayo Jakartans, bersama kita atasi banjir!
*tsaaahhh… macam jurkam aje gue!* 🙂

PS: ini gambar banjir Jakarta tahun ini

Advertisements

3 thoughts on “…tentang banjir 5 tahunan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s