…cuma 1 kata, pegel!…

Masih sambungan postingan tentang #PPDPgoestoSoloforChamidwed 🙂

Jumat, 15 Februari 2013
So, rombongan berangkat sekitar jam 20.30 WIB. Karena di detik2 terakhir ada beberapa yang batal ikutan, jadi kursi kosong lumayan banyak. Soalnya pake bis dengan kapasitas 40 seat tapi yang berangkat 26 orang saja. Gue (merasa) beruntung karena walo turun agak telat tapi kursi inceran masih kosong. Dimana tuh? Persis di belakang supir. Dan setelah memastikan bangku itu ga dimauin orang lain (baca: yang punya hajat) gue dengan pede naruh tas dan duduk manis.

Begitu bis jalan, si bapak koordinator sekaligus yang punya hajat duduk di sebelah gue. Gesturnya sih cuma numpang duduk. Bilangnya juga cuma mau kasih pengumuman. Nyatanya dia sibuk karaoken dan lalu MENJAJAH bangku gue. Sumpah! Mangkel banget gue! Akhirnya gue pindah ke bagian tengah bis. Untungnya ada bangku yang masih kosong. Dasar emangnya kalo lagi kesel adaaaa aja hal yang ngikutin bikin kesel. Kali ini adalah… celana gue robek *sigh* Sampe mo nangis saking keselnya. Langsung telp H buat curhat. Untungnya curhat yang meledak2 itu keredam suara orang yang sibuk karaokean 🙂

Oh, pengen tau kenapa robek?
Jadi kan kondisi bis gelap. Lampunya udah dimatiin. Nah pas pindah bangku itu gue cuma bawa bantal + jaket + tas dompet. Tas tangan masih gue tinggal di bangku semula. Ya dari pada repot bawanya, toh ga diperluin juga, jadi mending gue tinggal aja. Jadiiiii… pas gue menyelipkan bodi ke dalam deretan bangku, celana gue nyangkut dipegangan bangku yang ternyata ujungnya patah dan tajam. Langsung robeklah celana gue. Dan paha belakang kebaret. Perih jenderaaaalll *nangis bombay* Ga bisa langsung gue obatin karena P3K gue ada di ransel yang ditaruh di bagasi. Plus kan ya lukanya di paha belakang, which is ga bisa gue liat sendiri. Mesti minta bantuan. Jadi ga bisa juga langsung minta tolong diobatin di toilet bis karena sempit. Akhirnya sambil menahan perih gue usahain tidur ajalah… #pasrah

Jam 5-an dibangunin karena kita stop di mesjid Al-Fairus di Pekalongan. Untungnya pas bangun pas berasa perih karena duduknya geser. Jadi langsung inget sama celana yang robek. Buru2 minta tolong ambilin ransel, keluarin dompet P3K dan kain bali buat nutupin robek. Kenapa ga ganti celana? Karena gue cuma bawa celana cadangan 1. Ntar kalo keburu kotor sebelum waktunya pulang piye? Jadi ya udah, ditahan2 aja. Jadi sebelum sholat minta tolong mami dulu buat ngasihin betadine dan tensoplast. Mana mami ga pake kacamata. Jadi main raba aja. Kalo diinget2 jadinya kocak sih.. Soalnya yang masuk ke tempat wudhu wanita langsung bengong liat adegan mami ngeraba2 paha gue sambil gue merintih-rintih perih pas kena betadine haha…

Jam 6an perjalanan dilanjutkan menuju rumah Budi di Klaten. Sampe skitar jam 10.30an. Teteh yang perginya naik kereta udah sampe duluan. Padahal tujuan keretanya ke Yogya. Tapi trus sambung pake Pramex ke Solo. Tetep aja duluan teteh yang sampe haha… Di rumahnya isterinya Budi udah nyiapin sarapan/makan siang komplit. Ada nasi, sayur sop, gurame goreng, ayam goreng, sayur apalah gue lupa, lalap, pete, gorengan tempe + ubi, jajan pasar, pisang, rambutan sampe duren! iya DUREN!!! Yum banget-lah.. Gue udah kode-kodean sama cewek2 lain buat nyerbu duren duluan sebelum diabisin para lelaki haha… Abis makan duren baru makan nasi komplit. Ditutup dengan makan duren lagi huahahaha.. Abis cowok2nya ga ganas ke duren sih.. Jadinya kan gatel buat ngabisin #alesan

1rumah Budi baru selesai dibangun. Jadi masih kosong. Yang ada jadinya kita kayak kendurian hihi..

2yang semangat belah duren 😉

Jam 1.30-an bergerak ke Solo. Sejam kemudian sampe di penginapan. Langsung bagi2 kamar. Karena ceweknya 7 sedangkan kamar ada 2 dengan kapasitas 6 dan 4 bed, jadilah kepecah 2. Gue sekamar ber-4 dengan mami, Dian dan mbak K. Begitu masuk kamar langsung rebahan dan nentuin sudut suci untuk sholat. Tapi tetep aja masih pada males mandi hehe.. Etapi karena kamarnya kapasitas 6 bed, kamar mandinya ada 2 lho.. Jadi ga sampe rebutan banget. Enaklah…

Abis mandi dan cuci rambut kami leyeh-leyeh. Solo hujan sore itu. Bikin males untuk keluar. Cuma diinfoin kalo abis maghrib mau ke luar untuk makan malam. Antara ngantuk dan engga, kami cuma bengong-bengong nonton tv. Capek tapi udah bosen tidur di bis. Tapi males ngobrol juga. Sekarang sih nyesel kenapa setelah ujan berenti ga pergi ke Klewer atau PGS haha.. #selftoyor

Jam 18.30 udah heboh dipanggil. Bolak balik ditelpon dan di sms. Gue sampe gedek. Ya abis, kita aja masih gantian sholat. Wong baru maghrib gitu loh… Heran, itu cowok2 pada ga sholat apa ya? Masa baru lepas 10 menit dari adzan semuanya udah siap untuk berangkat makan malam dan kompakan jerit2 manggilin kita para cewek yang tinggal di lantai 2 ini? Sampe akhirnya kita para cewek turun bareng, itu tuh ternyata baru jam 7! Bok, macam bakal makan di mana gitu deh sampe pada heboh gini? Yang bikin tambah gedek itu pas kita turun dan keluar gerbang, kebetulan gue yang keluar pertama, itu para cowok udah ngumpul semua di depan gerbang trus nepok-nepokin kita donk… Iya, tepok tangan heboh macam artis lagi lewat. Yah, gue tau sih gue emang terkenal, sampe perlu ditepoktanganin segala, tapi ya ga usah segitunya juga kaleeee…. *lalu semua langsung melengos*

Sambil ngomel2 gue masuk ke bis. Tau ga kami makan dimana? Di Galabo aja donk… Apa itu Galabo? Semacam pujasera yang letaknya di sebelah PGS aka Pusat Grosir Solo. Jadi kayaknya segala menu khas Solo yang terkenal ada di sini. So, setelah cari tempat -lalu memutuskan untuk lesehan- trus bingung donk mau makan apa. Ini pasti terkait dengan ini “dibayarin atau bayar sendiri ya?” Yup, secara ya semua peserta ini udah keenakan gara-gara bis dan hotel udah disedian, tinggal nikmati saja, kayaknya jadi berat gitu ngeluarin duit sepuluh-duapuluh ribu buat beli makan malam haha…

5

Gue donk, dari awal masuk area Galabo udah memutuskan untuk makan sate kere yu Rebi hihi.. Ini murni karena nostalgia secara pas ke Solo beberapa tahun yang lalu gue kepincut banget sama sate ini. Khasnya sate kere yu rebi ini jeroannya. Juga gembus. Tapi gue ga doyan. Jadi gue pesen 10 tusuk sate jeroan campur (babat, ati, ampela, daging, kikil, kulit, torpedo -you name it lah..) + 5 tusuk sate daging tok. Mas Bimo dan Mimi pesen sate daging tok plus gembus. Makannya pake lontong tentyunya…

Ternyata oh ternyata yang lain pada kompak pesen nasi liwet donk… Sungguh ga kreatif. Masa mo makan aja bingung sampe akhirnya ngikut? Oh my… Eh gue juga baru tau kalo ternyata nasi liwet itu cuma begitu doank ya haha.. Iya, doang.. Secara cuma nasi seuprit disiram sayur labu ditambah ayam opor sepotong. Rada gagal poto2 nih.. Secara minim cahaya jadi hasil poto banyakan gelap atau blur. Hufff…

3

Abis makan bengong. Ga tau mau ke mana atau ngapain. Akhirnya pelan2 membubarkan diri dengan alasan liat2. Gue pun akhirnya jalan ke ujung area satunya demi nemenin mba K yang pengen beli susu murni. Eh masa di tengah jalan gitu ada rel kereta lho.. Bukan rel kereta api ya.. tapi kayak rel kereta trem. Iya gue tau sih kalo ada kereta yang melintasi kota Solo. Dulu pernah liat persis lewat depan SGM. Kayaknya sih relnya masih dipake. Soalnya ada signnya. Dan itu jalur ga ada pengamannya gitu donk…

6

Oya, di salah satu lapak masa ada yang jual minuman kesehatan tradisional gitu ya.. Awalnya gue iseng bacain campurannya itu apa khasiatnya. Lama2 jadi merhatiin gerobaknya. Laluuuu… gue liat ada ular di dalam kaca gerobaknya. Sedang menggeliat2. Gue langsung ngibrit nyari mami. Trus gandeng tangannya sambil ngrundel. Homagah! Lagi ngetik ini aja gue merinding. Mampus deh.. Kebayang ga sih kalo penjualnya kurang rapat nutup kacanya trus ularnya iseng keluar. Bakalan heboh kali ya seGalabo 😀

4bukaaannn… ini bukan ular yang gue ceritain di atas. ini cuma mau kasih liat fashion ala PPDP aja. Difoto dengan sukarela dengan janji tanpa wajah. Tapi ga bilang kalo emang diniyatkan untuk dimasukkin di blog. Semoga ga ngamuk hihi.. *pissss*

Jam 9 balik ke hotel. Langsung siap2 untuk bobo. Soalnya besok mau bangun pagi. Mau ngeceng ke stadion Manahan 😉

See you tomorrow..

Advertisements

4 thoughts on “…cuma 1 kata, pegel!…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s