…serba ungu…

Seperti janji gue di sini, gue akan cerita tentang resepsi perkawinan ala Solo dilihat dari sudut pandang gue sebagai tamu. Jadi jangan berharap akan ada cerita detil ya… 🙂 Oya, ini acara ngunduh mantu. Akad nikah udah dilakukan seminggu sebelumnya di kediaman mempelai perempuan di Semarang. Eh, atau Kendal ya? Ga merhatiin undangannya haha..

Jadi, setelah sempet salah masuk ke kantor kelurahan sebelah Ndalem Tjokrosoemartan, rombongan PPDP yang bela-belain menempuh perjalanan sekian belas jam demi menghadiri resepsi pernikahan Chamid dan Chacha, akhirnya sampe juga. Pintu masuk gedungnya nyempil. Kayak pintu rumah biasa. Gedungnya bagus. Kayaknya sih ini rumah yang bisa dijadiin tempat kawinan. Semacam Rumah Maroko atau Rumah Kartanegara gitu kali ya..

67029808poto diambil dari sini

Alhamdulillah walo di undangan acaranya mulai jam 9.30 tapi kita yang baru sampe gedung jam 10 belum telat karena pengantennya belum masuk ruangan. Pas masuk dan isi buku tamu aja udah bikin heboh. Secara kan rata-rata kami membawa amanah berupa titipan amplop angpau. Jadi kan namanya kudu ditulis dibuku tamu dan menuntut souvenir pernikahan. Yang mana souvenirnya jadi kebanyakan dan ga muat dimasukkin ke clucth donk haha.. Kocak deh.. Thank’s God, bu Linda -yang orang Batak- bawa tas gede. Jadi semua titip di tasnya hihi…

Trus panitia kayaknya ada yang ngeh kalo kami ini rombongan dari kantornya Chamid. Jadi diarahkanlah tempat duduknya. Iya, karena C udah tau kami mau dateng, jadi tempat duduk untuk kami pun udah disiapkan. Lengkap dengan sign boardnya. Sembari nunggu pengantin masuk ke ruang resepsi tentu kami foto2 🙂

12

Nah, di sinilah uniknya resepsi di Solo. Jadi di antara jejeran kursi terdapat beberapa meja kecil yang di atasnya ada beberapa gelas berisi air putih dan teh manis panas. Ada adat dan kebiasan Solo di resepsi kawinan yang namanya terbangan. Maksudnya adalah, semua tamu duduk, lalu nanti satu persatu akan ada pelayan yang nganterin makanan. Di meja tempat naruh gelas-gelas kaca minum itu ada susunan menu yang nanti akan dihidangkan. Komplit dari kue sebagai appetizer sampe es buah sebagai dessert.  Mantap. Gue sih udah ga kaget lagi secara pas ke kawinan Ratih model pestanya juga begini. Cuma ya ga nyangka aja kalo di gedung ternyata masih menganut sistem yang sama. Secara kan sekarang prasmanan itu udah yang paling simpel.

15kiri: kartu menu
kanan: menu siang itu

Menjelang jam 10.30 iringan pengantin memasuki ruangan. Setelah pengantin sampai di pelaminan dilakukan sungkeman dan lain-lain. Sementara itu appetizer mulai dibagikan. Selesai mengudap kue, dipimpin yang punya hajat (baca: yang nyediain bis dan penginapan ;p) rombongan PPDP nyelak ke pelaminan untuk poto bersama. Ini penting! Soalnya kalo kalo ga nyelak atau dipanggil ya wassalam. Ga bakal ada foto bersama. Koq bisa? Soklah, baca aja lanjutan ceritanya 😉

16

Berhubung pelaminannya kecil jadi sesi poto bersama ini dibagi 2 termin berdasarkan gender. Cuma Rafa yang dapet hak istimewa poto 2 kali sama pengantin hihi.. Siapa Rafa? Perhatikan foto dibawah baik-baik. Pasti nemu deh jawabannya 🙂

18

Selesai poto bersama kami duduk lagi. Lalu sup pun datang menghampiri. Ah, kirain dilupain. Soalnya sup ini dibagikan pas kita lagi poto bersama. Tetangga duduk kiri kanan udah selesai menyantap hidangan ini. Beruntung karena duduknya di tempat spesial, jadi ada panitia yang memantau keadaan kami *sumpah, lebay deh lo, Han* #diguyursup

Sup habis datanglah menu utama. Sementara tamu makan pengantin melakukan ritual adat. Juga ada ceramah. Tapi gue ga tau apa yang diomongin karena soundnya kurang bagus. Rada bocor gitu. Di antara jeda pengantaran setiap jenis makanan gue kan jadi sibuk merhatiin ya.. Ternyata tema warna weddingnya ungu. Dari penganten, dekor, panitia sampe petugas katering kompak berungu ria. Untung gue ga pake ungu. Ntar disangka kepala katering lagi hihi…

17motonya candid. jadi ga usah komplen kalo tampak punggung

Menjelang jam 12 dan setelah tamu kenyang, pengantin diarak keluar ruangan. Gue sama mami bingung. Lha, ini tamu lainnya kapan salaman sama pengantinnya ya? Koq tau-tau bubar gini? Kalo kami kan udah tadi pas foto bersama. Tapi tamu yang ga foto bersama masa jadi ga salaman? Sambil bingung gue dan mami mengikuti tamu lain dan romobongan PPDP yang bergerak ke arah pintu keluar. Ternyata oh ternyata pengantin berdiri di pintu keluar. Siap menyambut tamu yang pamitan pulang. Olala…

Jadi menurut pengalaman gue, resepsi di Solo ini ga boleh telat. Karena kalo telat lo ga bakal dapet makanan full dari awal. Jadi ya lo dapet makanan di sesi yang pas lo dateng aja. Kalo dateng udah telat banget ya nasib apes kalo udah tinggal giliran dessert hehe.. Plus juga jangan pindah-pindah tempat duduk. Biar petugas katering ga bingung mikir siapa yang udah dibagiin makanan siapa yang belum.

Menurut mami resepsi ala Solo ini udah yang paling bener menurut Islam. Karena di Islam kan kita (sebenernya) ga boleh makan sambil berdiri. Sementara resepsi kawinan pada umumnya menghidangkan makanan secara prasmanan dengan sedikit kursi. Jadi mau ga mau kita makan sambil berdiri. Sementara di Solo, kursi ini amat sangat diperhitungkan karena setiap tamu harus duduk. Yang pasti ga usah rebutan makanan. Karena semua pasti dapet. Cuma ya ga bisa nambah kalo kurang haha…

Setelah acara resepsi selesai dan makanan udah dihidangkan semua, pengantin menuju pintu keluar. Ini juga tanda bagi tamu kalo acara resepsi udah kelar. Biasanya pengantin berdiri berdampingan di pintu keluar. Tapi di resepsi kemaren, pengantin perempuan berdiri berseberangan dengan pengantin pria. Gue yang awalnya disetanin Mimi untuk antri di barisan yang banyak ceweknya langsung pindah pas tau ternyata cuma salaman dengan pengantin wanita. Lha, kita kan dateng karena diundang pengantin pria, jadi salamannya sama C donk… 🙂

Dengan begitu maka tujuan utama datang ke Solo pun tercapai. Atau kalo kata Ethan, mission accomplished.

23

Selamat menempuh hidup baru ya…

Advertisements

3 thoughts on “…serba ungu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s