…dibayar (tapi kayaknya ga) lunas*…

😀 😀 😀

Jadi gini ya…
Seminggu kemaren gue dapet tugas kantor ke Yogyakarta. Awalnya agak sebel karena sebulan sebelumnya dapet tugas yang sama ke kota yang sama. Bosen ga sih lo??? Cuma beda ditarget dan jumlahnya aja. yang berlipat ganda sampe 15x -_____-”

IMG_4869maksud hati mau selfie di depan tulisan “bandara Adi Sutjipto”. Apa daya gagal mulu. Dan karena udah malu jadi lupa untuk foto tulisannya aja. Akhirnya colongan fotoin tulisan ini aja -_____-“

Gue pengennya dapet Denpasar. Biar bisa colongan kangen-kangenan sama si gendut gitu..
Atau ke Medan biar bisa nostalgia.
Atau Kupang biar bisa foto-foto ulang. Soalnya foto pas ke Kupang tahun 2009 lupak disimpen dimana 🙂
Atau Jayapura biar miles GFF nambah banyak hahaha *cetek*
Tapi akhirnya pasrah.
Soalnya gue tau pasti ga ada waktu untuk jalan-jalan.

Bayangin aja jam 6.30 pagi udah sampe lokasi. Kelarnya pasti malem karena jadwalnya aja sampe jam 18.30. Tinggal punya sisa tenaga buat makan malem doang. Trus balik hotel dan tedoooorrr… 🙂

Baru kali ini gue pergi sampe perlu bawa koper gede. Bahkan pas tugas ke Jogja sebelumnya, walo dengan durasi hari yang sama, gue tetep bisa bawa koper kabin. Kenapa kali ini jadi banyak bener yah bawaan gue? Oiya, karena bawa external harddisk 8 biji (lengkap sama kotaknya. soalnya masih bersegel), berkas2 yang kira-kira tebelnya kayak kertas 1 rim, stempel 8 biji, bak stempel 8 biji, tinta 8 botol. Plus, karena merasa bawa koper gede, gue keganjenan bawa sepatu 2 biji yang matching sama bajunya hahaha… And yes, koper gue 23kg aja loh beratnya.. Sampe orang Garudanya nanya, “bawa buku ya bu?” Hahahaha… Ada kejadian bodoh (1) di sini tapi nanti ajalah gue ceritainnya

Jadi Selasa pagi meluncurlah gue ke Yogyakarta. Sendirian. Ini juga pengalaman pertama tugas kantor cuma seorang diri. Masih menenangkan diri karena grogi kudu presentasi dikit pas briefing dengan panitia daerah. Sampe Jogja udah dijemput. Alhamdulilah yah… Tujuan awal mau cek lokasi dulu. Apa daya petugas IT yang harusnya ada di lokasi lagi cari hotel. Oya, pencarian hotel ini juga drama banget. Cari-cari hotel yang sesuai budget di seputaran lokasi semua full. Akhirnya naikin target. Cari hotel yang agak diluar budget. Ga apa-apa deh nombok dikit asal ga ribet pas pagi-pagi ke lokasi. Eh, masih ga dapet juga. Akhirnya meluaskan jangkauan dan memutuskan untuk booking di Pop! Hotel. Ga terlalu jauh sih… Sekitar 7-8km dan 15 menit perjalanan tapi menurut ukuran orang Jogja itu jauh hahaha…

IMG_4881tampak depan Pop! Hotel. Nanti mau nulis khusus tentang hotel ini ah… ada kejadian lucu bin seru, soalnya 🙂 🙂 🙂

Karena mati gaya ga tau mau ke mana (ga bisa ke lokasi karena ga ada orang dan belum jadwalnya briefing), akhirnya ke GKN. Lihat keramaian di sana. Seru! Jadi inget 5 tahun yang lalu gue bertugas hal yang sama 🙂 Sekitar jam 12an ke lokasi karena yang harusnya ada di sana udah pada balik. Setelah ceki-ceki dan ngobrol bentar sama petugas IT balik lagi ke GKN untuk briefing. Thank’s God, gue cukup nambah-nambahin dikit aja. Yang presentasi panitia daerah hihihi…

Abis briefing balik lagi ke lokasi. Yah, untuk ceki-ceki lagi. Soalnya tadi mereka baru mau mulai pasang dan setting, gitu.. Jadi belum sempet gue uji coba. Belum ketauan juga ada masalah atau engga. Berhubungan perginya ganti mobil, koper 23kg pun ikut pindah. Kali ini meninjau lokasi bareng panitia daerah. Setelah ngobrol-ngobrol dan membahas ini itu, baik dengan yang punya lokasi mau pun dengan yang akan bertugas, ternyata masih harus ngeprint donk… Jam 7.30 malem mau ngeprint di mana? Masa balik ke kantor? Eh ternyata bener donk hahaha… Tapi kantor yang beda dengan tadi siang. Jadiiii… koper gue pindah lagi karena gue pergi dengan mobil dan supir yang berbeda (lagi). Sampe kantor ngeprint bentar trus akhinya dianterin ke hotel. Tapiiiii… ternyata ganti mobil lagi. Dan koper gue pindah lagi hahaha… Kasian banget yang kebagian mindah-midahin koper gue hihihi… Maap ya mas… *puk-puk para mas supir yang mindahin koper gue*

Sampe hotel, check in, masuk kamar, narok barang langsung cus makan di… Papa Ron’s! Hahaha… ke Yogya koq makan pizza (hey, it’s a rhymes ;)). Ya abis gue kurang suka gudeg. Dan warung/resto yang paling ketauan rasanya di sekitar hotel ya cuma warung pizza itu aja. Yang mana ternyata pizza-nya lebih enak dibanding Pizza HUT. Kalo kata H, bukan pizza Papa Ron’s yang lebih enak, tapi kualitas Pizza HUT yang menurun 🙂 🙂 🙂

IMG_4876menu sebelah kiri namanya skin potato with beef (or something like that) sungguh enaaakkk….

Abis makan balik ke hotel, mandi, bongkar koper, susun baju trus tedoooorrr… Besok bangun pagi cuuyy…

Oya, itu gue bilang bongkar koper + susun baju itu dalam arti sebenernya. Koper gue kosongin (kecuali berkas karena sifatnya rahasia), trus susun baju, celana/rok, inner manset, jilbab, inner, handuk kecil di semacam rak kecil sepanjang dinding (ga ada lemari). Taruh peralatan mandi di kamar mandi dan aneka bros di wastafel. Sepatu disusun di bawah wastafel. Novel ditaruh di kepala tempat tidur *tapi percayalah, dari 4 novel yang dibawa, cuma 1 1/2 yang kebaca -_____-* Yah, berhubung nginepnya lama jadi bikin aja kayak rumah sendiri hahaha…

Besoknya pagi-pagi udah dijemput dan langsung meluncur ke lokasi tanpa sarapan. Soalnya start sarapan di POp! Hotel jam 7 #naseb

IMG_5185ini menu sarapan yang baru sempet gue cobain di hari terakhir nginep

Sampe lokasi masih sepi. Padahal udah dibilang ke semua petugas dan tim untuk sampe jam 6.30. Jam 7-an baru rame. Dan baru mulai briefing lagi! Soalnya pas briefing kemaren belum semuanya ikutan karena masih bertugas di keramaian itu. Mendekati jam 7.30 masih briefing. Petugas IT belum dateng. Gue langsung stress. Karena menurut rundown jam 7 mulai verifikasi. Jam 7.30 masuk ruangan. Jam 8 mulai. Gue udah bolak-balik antara sekretariat – ruang verfikasi. Udah jedot-jedotin kepala ke tembok. Kalo telat mulainya bisa berefek domino kan? Untunglah di antara keinginan antara pengen garuk tembok atau nangis dipojokan, petugas IT dateng. Langsung gue cecar kenapa dateng telat. Soalnya info dari pak satpam mereka semalem pulang jam 10-an. Ga terlalu malam kan? Tapi alasan mereka dateng siangan (dibanding gue dan petugas lain) masuk akal juga. Karena mereka baru bisa tertugas ketika udah dimulai! Iya juga sih…. *pasrah*

Finally, jam 7.30 verifikator beranjak ke ruang verifikasi dan pengawas menyebar ke 8 ruang *jadi ngerti kan kenapa gue bawa serba 8? ;)*. Gue langsung buru-buru narok stempel, bak stempel dan tintanya di masing-masing meja sesuai dengan urutan ruang. Dan verifikasi pun dimulai. Karena salah setting ruangan, berasa banget chaosnya. Gue makin panik dong… Teriak-teriak ngatur. Trus tiba-tiba inget ada yang harus disampaikan ke petugas IT dan pengawas. Jadilah meluncur secepat kilat nyamperin ke masing-masing ruangan yang adanya di… lantai 2, 3 dan 4! *lalu lutut gemeteran* Ga sempet foto-foto. Padahal seru tuh motret kechaosan yang terjadi haha… Boro-boro motret, napas aja ga sempet 🙂 🙂 🙂

Seperti yang udah ditebak, mulainya ngaret antara 10-20 menit. Gue pasrah sepasrahnya. Toh briefing sebelum berangkat, mulainya boleh mundur tapi ga boleh dimajuin. Begitu udah mulai gue keliling ruang. Ngecek ada masalah ga. Seperti yang udah diduga, ada trouble di beberapa ruangan. Ada yang error pas login, ada yang komputernya hobi ngehang dan restart sendiri, ada yang servernya sempet ngadat. Untung emang udah disiapkan tiap kelas 1 server + 1 petugas IT. Jadi kalo ada-ada udah ada langsung menangani tanpa pusing saling cari. Tiga lantai cuuuyyy…

Kebodohan gue soal BA terungkap pas sesi 2 dimulai. Pas buka-buka map mau bikin BAVP sesi 1 tiba-tiba bengong ngeliat BAVP dan BAP yang udah gue pisah-pisahin + klip + tempel post it. Dueeeennggg!!!! Baru inget kalo baik BAVP mau pun BAP harusnya tiap ruangan tiap sesi tapi gue ingetnya tiap sesi aja. Jadi panitia daerah udah nunjuk masing-masing koordinatornya. Mana pas masing-masing ruang gue minta rekapnya, masing-masing verifikator juga masih bingung ngitungnya haha… Koplak deh pokoknya… Otak yang udah panik ini bikin segala perintah terlupakan hehe… 😉 Udah gitu gue dengan bodohnya baru kasih masing-masing BA tiap sesi baru dimulai. Jadi gue bela-belain tiap sesi keliling tiap ruangan. Bolak balik sampe ke lantai 4. Bego banget yah… *selfgetok

Sesi ke-3 mulai on time. Karena jeda antar sesi 2 ke sesi 3 lumayan lama, jadi keterlambatan di pagi hari bisa dikejar. Gue pun udah dibantu untuk merekap hasil verifikasi. Jadi udah bisa sedikit bernapas. Walo masih tetep ngotot ngecek situasi SETIAP SESI dimulai. Gue sampe diledekin bapak satpam, “udah berapa kali (naik tangga) mbak Hanny?” 🙂 🙂 🙂

Thank’s God, acara kelar sesuai jadwal. Cuma karena ada reviuw sedikit antara gue, PPD dan petugas IT jadi kita baru pulang jam 19.15. Udah gelap. Dan sepi. Dan gue baru sadar kalo dari tadi ga minta supir + mobil untuk nganterin gue pulang -_______- Paniklah gue. Mau panggil taksi, susah. Mau nebeng mobil petugas IT, udah penuh. Akhirnya solusinya mobil + sopir petugas IT dipake buat nganter gue dulu ke hotel. Trus jemput mereka lagi di lokasi. Bolak-balik, yes? Tapi mau gimana lagi? Untung aja masih ada mobil petugas IT yang gue bully untuk nganterin gue beli KFC dulu

Sampe hotel baru berasa kaki gue sakit banget. Dan gue pun tidur berbalur counterpaint sambil ngangkat kaki. Emang berapa kali naik turun tangga, Han?

E.M.P.A.T.B.E.L.A.S
*pengsan*

Hari ke-2 ga ada yang jemput. Efek semalem nih… Ga mau ribet, gue memutuskan untuk naik taksi trus cuuus ke lokasi. Alhamdulillah dapet supir taksi yang baik. Yang walau pun tau gue dari Jakarta dan buta jalan Yogyakarta tapi ga nyasarin gue. Makasih ya, Pak! 🙂 Momen ini yang bikin gue beneran bilang minta supir + mobil. Ga mungkin kan tiap pulang gue bajak supir + mobil petugas IT mulu? Toh gue ga butuh supir + mobil yang terus-terusan standby nungguin gue. Cukup jemput dan antar gue aja. Alhamdulillah disedian. Sinergi yang luar biasa antar unit 🙂

Belajar pengalaman kemaren, hari ini gue lebih cerdas. BAP udah gue bagiin ke masing-masing pengawas ruangan. BAVP gue kasih ke koordinator. Gue tinggal terima hasilnya. Tentunya gue masih ngecek situasi dan mengawasi masing-masing ruangan donk… Ga mungkin kan gue tandatangan BA yang gue ga tau situasinya kayak apa?

Belajar dari pengalaman kemaren juga gue ga mau terlalu sering naik turun tangga. Lutut gue masih gemeteran kakaaa… Walo intensitasnya ga sebanyak kemaren tapi masih cukup sering gue naik turun tangga ke masing-masing ruang karena ada trouble yang baru ketauan pas semalem gue ngerekap semua pekerjaan. Jadi gue kudu konfirmasi ke beberapa petugas IT tentang trouble tersebut. Plus ngobrol-ngobrol ada kejadian bodoh (2) di sini tapi nanti ajalah gue ceritainnya

Hari ini berapa kali naik turun tangga, Han?
cukup

T.U.J.U.H

kali aja kakaka…
Ga bikin gue sampe tidur berbalur counterpaint hehe… Kerjaan pun ga terlalu banyak karena sebagian udah gue cicil siangnya. Masih bisalah gue leha-leha makan di kamar sambil nonton Castle 🙂

IMG_5058Hai, Rick Castle! i miss u… *tebar lope lope*

Hari ke-3, ke-4 dan ke-5 berlangsung seperti hari ke-2. Semua permasalahan yang muncul udah bisa diatasi. Dan di hari ke-4 gue baru menjelajah kantin dan sekitaran lokasi! Hahaha… Good news-nya, makin hari intensitas gue naik turun tangga berkurang donk… Hari ke-3 3x, hari ke-4 2x, hari terakhir cukup 1x. Udah setengah dibujuk-bujuk (sama beberapa petugas IT. Kangen gue recokin kali :)) buat naik tetep ga mau. Gue bilang target (naik turun tangga) gue udah tercapai hahaha…

Awalnya karena laper tapi snack pagi belum dateng. Jadi iseng-iseng cari kantin. Eh pas nemu ga taunya di kantin banyak bapak2 petugas yang ngumpul hihihi.. Jadi gabung deh.. Cerita-cerita kejadian lucu selama kegiatan ini. Dan gue takjub dengan biaya makan di Yogyakarta. Murah yaaaa… Masa gue makan indomie pake telor, teh manis panas dan gorengan 2 biji cukup 10 ribu aja lhoooo… Trus liat daftar harga yang ditempel di dinding, narames pake ikan/ati ampela cukup 5 ribu. Nasi rames pake ayam 6 ribu saja. Gue langsung mengutuk kerasnya Jakarta hahaha…

Menjelang siang gue ke luar lokasi. Niyatnya cari tempat yang enak buat teleponan sama H. Dari pertama nyampe sebenernya udah ngebet banget pengen ngobrol tapi situasi di lokasi ga memungkinkan untuk ngobrol lama-lama dan kalo mo ngobrol pas malem guenya udah keburu ngantuk hihihi… Tapi ternyata gue menemukan surga bernama Olive fried chicken 🙂 🙂 🙂

Rasanya ga kalah enak sama KFC.
Harganya jauh lebih murah dari KFC.
Masa paketan ayam paha atas + nasi + es teh (manis) cuma 9 ribu???
Padahal kalo beli satuan harga ayam paha atas aja 8 ribu. Nasi 2 ribu. es teh 2 ribu. Fyi, harga ayam paha atas itu harga paling mahal. Ga heran ini resto laku banget. Sampe kadang kudu nunggu saking ayamnya cepet abis.

Gue sampe mikir, pindah ke Jogja aja apa yah? 😉 🙂 😉

IMG_5064

sengaja gue pajang yang gede biar harganya keliatan :))))

IMG_5076paha atas + paha bawah + kentang goreng + es teh = 20 ribu saja kakaaaaa…

Gue sampe bolak balik jajan ke sini di 2 hari terakhir acara. Lupakan nasi kotak (yang juga enak-enak itu). Gue lebih cinta junk food hehe…

Menjelang hari berakhir di hari ke-5 gue mulai pamit ke semua petugas baik verifikator mau pun pengawas. Soalnya besoknya gue udah balik ke Jakarta. Gue amat sangat berterimakasih atas bantuan, support dan kerjasama semua tim, baik PPD mau pun petugas IT. Berkat mereka kegiatan berjalan lancar. Kita semua kompak bahu membahu mengatasi dan menyelesaikan semua permasalahan yang muncul. Fyi, Yogyakarta mendapat peserta terbanyak ke-2 setelah Jakarta (12 ribu lebih), target per sesi 400 orang, sehari 2000 orang sebanyak 8 ruang selama 7 hari (tapi gue cuma kebagian 5 hari). Kebayangkan kan capeknya? *senyum manis*

Gue merasa KEBAIKAN dam KEKOMPAKAN semua tim membuat KEGIATAN BERJALAN LANCAR menjadikan gue IKHLAS menjalani tugas ini SENDIRIAN adalah harga yang dibayar (tapi kayaknya ga) lunas oleh Allah. Di atas udah gue tulis kalo awalnya gue sebel kan dapet tugas di Yogya lagi? Tapi kemudian gue bersyukur setelah dengar cerita/pengalaman dari kiri kanan dan teman-teman yang bertugas di kota lain.

Gue bersyukur punya PPD yang baik, bertanggungjawab dan mengerti tugasnya masing-masing.
Gue bersyukur punya petugas IT yang mau bahu-membahu memecahkan masalah terkait aplikasi yang muncul.
Gue bersyukur dapet tim pemantau yang baik dan mau bekerja sama.
Yah, walo tiap malem gue gempor tandatangan skitar 120 lembar plus ngerekap kerjaan sih… 🙂

Dan gue belajar, kalo kita ikhlas, semuanya dimudahkan Allah 🙂
*sok bijak mode on*

Oya, kenapa gue bilang tapi kayaknya ga lunas?
because i left my heart in Yogyakarta….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s