#ngebolangkeJepang Prolog

Berawal dari promo AirAsia bulan Agustus 2014, gue beli tiket one way CGK – NGO (Nagoya) fly thru via KUL untuk penerbangan tanggal 4 Agustus 2015. Iyes! Setahun kemudian 😀 Lumayan lho, dapet di harga Rp 1,385.000. Emang sih belum termasuk bagasi dan embel2 lainnya. Itu baru harga tiketnya doang.

Kenapa ke Nagoya?
Karena harga paling murahnya ke Nagoya, bukan Tokyo (Haneda atau pun Narita) atau Osaka.

Kenapa one way?
Karena masih galau mau pergi berapa lama! Haha… Dan juga takut kalau ga jadi berangkat. Siapa yang tau akan terjadi apa dalam setahun ke depan kan? Gue udah siap dengan resiko kalo jadi berangkat maka harga tiket pulang one way akan jauh lebih mahal. Apalagi Agustus masih termasuk peak season karena masih summer break. Dan belajar dari pengalaman, gue beli tiket dulu. Lain2nya bisa menyusul. Toh, pasti akan ada perubahan data karena setelah beli tiket gue baru ngeh kalo sebelum berangkat kudu ganti paspor dulu 🙂

Sama siapa?
Awalnya sendirian. Tapi pas mo bayar, ternyata kalo pake debit CIMB lebih murah 300 ribu dibanding pake cc, jadilah bela2in minta tolong kk untuk bayarin dulu. Dan si kk pun jadi tergoda untuk ikutan. Jadi deh yang tadinya mo beli 1 tiket, langsung buru2 booking ulang jadi 2 tiket 😀

Kesimpulannya?
Nah, kan awalnya masih galau kan tuh mau berapa lama di Jepangnya. Seperti yang gue bilang di sini, gue pengennya sekalian yang lama aja di Jepang. Biar puas, gitu.. Dan emang lama2 jadi kepengenan haha… Berapa lamanya itu tergantung pada 2 hal, duit dan cuti. Maklum, cungpret hehe… Alhamdulillah akhir tahun dapet rapelan lumayan. Trus tengah tahun juga dapet bonus lumayan gede. Plus mencairkan reksadana dan ngorek2 tabungan, jadilah pede bisa pergi sebulan. Cuti pun Alhamdulillah mantap pake cuti besar dengan resiko potong gaji. Ya udahlah ya… Yang penting liburannya diridhoi orang tua dan bos di kantor hehe..

Kapan sih pergi?
Jadi perginya tanggal 4 Agustus sampai 30 Agustus 2015. Iyes, 26 hari aja kaka… Agak meleset dari rencana awal yang 1,5 bulan. Itu aja yang tadinya mo pulang tanggal 2 September (biar pas 30 hari sesuai jatah visa) jadi dipercepat 3 hari.

Kenapa Agustus?
Karena pengen ngerayain ulang tahun di Disneyland! Hihihi… Juga karena dengan perhitungan dan pertimbangan panjang abis lebaran biasanya pundi2 bertambah, jadi ya udah deh mari pergi pas puncaknya musim panas hihi…

Ke mana aja?
Planningnya ke Osaka, Kyoto dan sekitarnya, Tokyo dan sekitarnya, Hokkaido, Tateyama Kurobe (Alphine Route), Hiroshima, Nagasaki, Nagoya, Shirakawa-go.

Kenyataannya semuanya kecuali Tateyama, Nagasaki dan Shirakawa-go. Sedih.. Tapi apa boleh buat, harus direlakan…

Kesannya?
Seru bangetlaaaahhh… Apalagi kk cuma bisa sampe tanggal 11 Agustus aja. Sisanya gue jalan sendirian. Ga full sendirian sih.. Soalnya pas di Hokkaido ada yang nemenin. Begitu pun ketika main2 di Osaka. Alhamdulillah yah, walau cuma sebentar tapi ada yang nemenin.

Nginep di mana aja?
Basenya di Kyoto, Tokyo dan Sapporo. Dateng via KIX – Osaka, tapi nginep di Kyoto. Trus ke Tokyo, lanjut ke Hokkaido. Balik lagi ke Tokyo. Trus karena awal dateng di Kansai cuma sebentar, jadi memutuskan baliknya via KIX – Osaka lagi. Dan entah kenapa lebih sreg nginep di Kyoto dari pada Osaka. Dari 3 kota itu baru ngayap ke mana2, kayak ke Osaka, Nagoya dan Hiroshima serta ke Yokohama, Kamakura, Enoshima dan Kawagoe.

Abis duit berapa?
BANYAAAAAKKK!!!! Gue aja baru berani ngitung2 pengeluaran secara kasar pas udah pulang. Hitungannya pun dibagi 2, yang dibayar pake IDR dan pake Yen. Selama di Jepang beberapa kali narik dari ATM dan sekali nuker US$. Ga nyatet pengeluaran karena hari pertama di Jepang berusaha mencatat pengeluaran secara rinci tapi trus pusing haha… Soalnya di Jepang itu kan koin masih kepake banget. Sementara di sini kebiasaan koin itu diremehkan. Jadi kadang suka kelewat nyatetnya. Lama2 pusing dan nyerah hahaha…

Overall, walau sampe Jakarta bangkrut sebangkrutnya (tabungan kosong blas plus menghadapi hari2 dengan gaji terpotong) tapi seneng banget. Kalo kata mba Ita “tapi happy kan?” Happy bangetttttt!!! Ga ada penyesalan sedikit pun. Gue yakin suatu saat bisa balik lagi ke Jepang dan mengunjungi kota/objek yang kemaren terpaksa dilepas. Gue bahkan berencana balik lagi khusus buat ngubek2 Hokkaido yang cantik banget. Juga pengen nyediain waktu khusus buat ngubek2 Kansai, terus sampe ke bawah, ke Fukuoka dan Nagasaki. Gilak yak! Hahaaha… *siap2 nyangkul lagi*

Advertisements

One thought on “#ngebolangkeJepang Prolog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s