…69…

Ga usah mikir macem-macem.
itu maksudnya hari ini babeh tercinta ulang tahun ke-69.

Jam 3 pagi gue, nyokap, adek gue dan abang gue udah ngumpul di bawah. Meja makan udah diatur biar bunga, kue dan kado langsung terlihat. Dan bener, ga lama papa turun trus langkahnya langsung berhenti pas di tengah tangga karena lihat apa yang sudah kami persiapkan di atas meja makan. So priceless… 🙂

Karena masih muka bantal baru bangun jadi foto yang diupload sangat terbatas. Apalagi gue yang males pake jilbab. Jadi ya foto berlima ga boleh beredar ke social media hehehe…

photo(1)

Kuenya beli 5 slice mini cake berbagai rasa. Syarat doang buat ditancepin ke lilin. Bunga juga baru beli malam. Gue dan adek gue langsung ngacir ke Rawa Belong. Kado juga baru beli kemaren. Soalnya ga kayak tahun lalu yang udah tau banget mau ngadoin apa, kali ini gue bingung berat. Akhirnya balik ke kado standar untuk cowok, KEMEJA! Hehehe… Gpp, dikasih apa aja bokap seneng koq. .Kemeja yang biru malah langsung dipake kerja hari ini 😀

Abis sahur papa acipo telpon si gendut. Yang ada anaknya teriak-teriak mulu. Marah pas empengnya diambil. Ga suka pas henpon diambil. Lha ya abis, dia bukannya nyautin teriakan kita tapi malah sibuk pencet-pencet keypad hp. Yang ada hubungan putus melulu hihi… *uyel-uyel gemes* *ga sabar nunggu tanggal 30 juli :D*

SELAMAT ULANG TAHUN, ENGKONG…

…baby atau abang?…

Terlihat ketidakkonsistenan gue ketika cerita soal ponakan tercinta. Kadang gue nulis #babyRaja. Kadang abang. Ya abis, kadang kalimatnya lebih enak kalo pake #babyRaja. Tapi kayaknya sekarang mo dibiasain pake abang aja. Soalnya kan emang disapa Abang. Walo suka rancu sama papanya. Soalnya papanya kan juga disapa dengan sebutan “abang” sama gue dan adek gue.

Jadi abang = #babyRaja
Papa = papanya #babyRaja
Mama = mamanya #babyRaja
Oma = omanya #babyRaja
Engkong = engkongnya #babyRaja
Bunga = ibu tengahnya #babyRaja
Bucil = ibu kecilnya #babyRaja

Rempong?
Biarinlah…
Blog gue ini deh…
Ponakan gue ini koq…
Keluarga gue ini kan…

Yang penting jangan sampe kejadian kayak ini terulang lagi..
Mama : nanti tunggu aja di giant ya… Dijemput di sana
Gue : oke. Abang ikut ga?
Mama : ya ikutlah…
Gue. : *girang* *ga sabar* *deq2an* *kangen berat*
pas udah dijemput, buka pintu mobil langsung nanya dengan nada bingung,
Gue. : lho, abang mana? Katanya ikut?
Mama : ini abang.. *sambil nunjuk abang gue*
gue. : #eaaaaa ga nanyain abang itu kaliii.. *sambil nunjuk abang gue yang lagi nyetir* abang kecil, mam, abang keciiill… Ke bandung kan demi abang kecil, bukan papa abang *gemes campur kesel*
sukses diketawain deh… =____=

Demi kamu abang Rahanska, Bunga Oma Engkong Bucil bela2in ke Bandung tiap wiken ❤

…kejadian deh…

gue kondangan pake sepatu flats -______-

Jadi ceritanya Sabtu kemaren kan Nisa nikah. Tentyu keluarga gue yang banci tampil dan dandan pada dateng semua. Gue dateng telat barengan adek gue. Karena berangkatnya udah buru-buru jadi gue pake flats dulu instead sepatu pesta. Tak taunya baru beberapa langkah dari mobil menuju gedung kawinan, tetiba tali sepatu gue lepas. Iya, lepas lemnya. Bukan putus. Untung sebelumnya gue pake flats dengan warna senada baju. Coba klo misalnya yang ada tinggal sendal jepit? Dan gue langsung berasa ga pede gara-gara saltu (salah sepatu).

Eh tapi biar ga pede yng namanya poto-poto tetep jalan terus yak.. Oh ya, gue ga prepared baju untuk hadir di kawinan ini karena kan harusnya tanggal 2 September itu gue masih di Bangkok. Tapi karena ga jadi pergi, ya udah dateng ajalah ke kawinan ini. Cuma ya itu, ga prepare baju. Jadinya pake kaftan biasa aja. Dan gue jadi tambah ga pede gitu deh.. 😦

ini hanya sebagian dari keluarga besar Kastam

PS: Foto2 lain menyusul deh.. Ada poto2 heboh pas saweran. masih tersimpan di ipad

…little Leos…

Jadi selain gue, beberapa ponakan gue juga ada yang lahir di bulan Agustus dan berbintang Leo. Malam takbiran kemarin pas banget Adel ultah. Jadilah kita rayain kecil2an. Kebetulan ada tetangga yang kirim black forrest. Jadi bisa ditancapin lilin trus tiup deh…

tiup lilinnyaaaaa

potong kuenyaaaa

Adelia (18 Agustus) nyuapin kue untuk engkong

Mia (9 Agustus) nyuapin kue untuk oma

Zhiva (12 Agustus) nyuapin kue buat oma

horeeee… dikasih duit sama engkong

Adelia nyuapin kue buat mama

Adelia nyuapin kue buat papa

Selesai tiup lilin, the krucils ditugaskan untuk niup balon. not literally tiup balon sih.. Engkong punya alat buat ngisi angin. Tapi namanya anak2 ya seru aja dikerjain begitu. Manalah balonnya dikit2 meletus haha.. Selesai tiup balon, trus tangga rumah dihias deh.. Ga jelas emang, mo lebaran atau mo pesta ulang tahun hihi..

oh, jadi lengkapnya Leo di keluarga gue adalah
Rahanska – 30 Juli
y’Eya – 1 Agustus
Mia – 9 Agustus
Sasha – 11 Agustus
Hanny – 14 Agustus
Adelia – 18 Agustus

Zhiva itu bukan ponakan gue. Tapi ponakan mantan patjar adek gue yang mana ketika dulu mereka patjaran keluarga kita, termasuk keluarga di Palembang, cukup dekat. Sampe sekarang. Fyi, Adel dan Zhiva sama2 tinggal di Palembang. Suka main bareng. Ndilalah, koq ya pas banget lebaran pun barengan di Jakarta 🙂

…white Ied 1433 H…

Pertama kali Idul Fitri bareng #babyRaja.
Tentunya kudu harus mesti wajib foto keluarga donk..
Berhubung #babyRaja dapetnya baju koko warna putih, maka mama papa – oma engkong – bunga – bucil ikutan berputih ria biar temanya sama.
Makanya disebut white ied 🙂

#babyRaja wif his white baju koko

Nah karena uwak mama, sebagai kakak tertua di keluarga mama, udah meninggal Oktober tahun lalu, jadilah lebarannya ngumpul di rumah mama. Sekalian pamer #babyRaja donk.. Bayi paling gres di Keluarga Kastam dan Keluarga Atmowarsito. Kebetulan juga k’iwan + y’ninik lebaran di Jakarta. Jadi buka foto studio dadakan deh di rumah.. K’iwan sampe bawa payung lampu segala lho demi foto2 ini.. Dan akhirnya semua yang dateng ikutan foto keluarga 🙂

eh, ini cuma sebagian aja dink..
yang di Bandung dan Palembang ga bisa ikutan ngumpul di Jakarta

pake nama Bapaknya, tapi yang punya nama ga Lebaran di Jakarta

#babyRaja bayi yang anteng walo mo seberisik apa pun keadaan dan suara di sekitarnya. Tapi pas Lebaran kemaren dia agak rewel karena pas lagi enak-enaknya bobo trus kebangun pas bajunya diganti dengan baju koko (karena udah mau foto). Rewel karena kombinasi ngantuk + gerah + berisik luar biasa. Setelah diungsikan + dininaboboin di kamar oma di atas, baru deh #babyRaja bobo pulas. Trus lanjut deh foto2nya. Makanya foto #babyRaja lagi merem semua. Soalnya lagi bobo.

oh, gue belum pamer poto ponakan yang matre abis nih.. 🙂

pamer perolehan THR

Speaking of THR, abang #Raja juga dapet THR lho..

Heran liat balon di tangga rumah? Iye, nyokap gue emang labil. Masa Lebaran pasang balon cuma karena ada #babyRaja ? Tapi seru sih.. Yang niupin balon ya ponakan gue itu haha… Apalagi menjelang siang ada tukang balon yang dateng ke rumah. Tukang balon ini nongkrong di lapangan pas sholat Ied. Trus disuruh bokap ke rumah karena mo beli banyak. Balonnya lucu-lucu.

Yang macam 2 biji langsung diamankan di kamar buat nemenin #babyRaja bobo 🙂

…tentang panggilan…

#1 untuk si yang baru lahir

Diberi nama oleh orangtuanya RAHANSKA WIRAJATI.
dipanggil Hanska.
Dulu waktu masih di perut ibunya dipanggil #babyHanska.
Sekarang jadi #abangHanska.

Oma dan Engkongnya ikutan manggil Hanska.
Adk gue juga manggil Hanska.
Gue insist manggil Raja.
Atau #babyRaja.

Kemaren Engkongnya bilang mau panggil dia dengan “Kaka”.
Biar kayak pemain bola yang namanya Kaka itu -______-

So, masih piyik aja dia udah krisis identitas 🙂

#2 untuk si tante

Secara otomatis gue dipanggil Aunty.
Ini sih karena kebiasaan aja karena dari awal punya ponakan sepupu, dibiasain manggil “aunty”.
Tapi sebenernya gue udah menentukan, untuk ponakan dari sepupu yang usianya lebih muda dari gue, gue maunya dipanggil Bunga.

Kenapa Bunga?
Bunga stands for iBU teNGAh.
Karena gue perempuan dan anak tengah di keluarga gue.
Tapi panggilan Bunga ga harus dari anak sepupu yang usianya lebih muda dari gue.
Bisa juga dari anak sepupu/abang yang usianya lebih tua dari gue.
Tapi karena udah terbiasa dipanggil Aunty, bahkan ketika harusnya gue dipanggil Bunga pun, gue tetep dipanggil Aunty hahaha…
Bahkan sekarang aja, setelah ada #babyRaja, gue masih terbiasa menyebut diri dengan “aunty” instead “bunga”.

Yuk ah, mari membiasakan diri degan sebutan “Bunga” 🙂

#3 untuk si kakek dan nenek dari pihak gue/abang

Nyokap gue dari awal punya cucu ponakan menyebut dirinya dengan “Oma” dan bokap dengan kejam dipanggil “engkong.
Iye, ga nyambung ye…
Harusnya kan pasangan Oma itu Opa.
Entah kenapa ini jadi nyasar begini.
Oh, ini pasti gara-gara nyokap niru panggilan gue ke orangtua bokap.

Yup, orangtua bokap gue panggil dengan “Oma – Engkong” (walo pas gue lahir Engkong gue udah meninggal).
Sementara orangtua nyokap biasa disapa dengan “Nek Kumis – Nek Uwah”.

#4 untuk si kakek dan nenek dari pihak kakak

Mamanya si kakak dipanggil Bunda oleh cucu pertamanya (fyi, #babyRaja itu cucu pertama dari keluarga gue dan cucu kedua dari keluarga kakak ipar).
Dan gue ga pernah ngeh papanya si kakak dipanggil apa ya sama cucunya?

Semoga ragam panggilan ini ga bikin #babyRaja bingung 🙂

…resmi sudah…

gue jadi tante, pada tepat tanggal 30 July 2012 pk. 10.30pm…

Yes, jadi setelah harap-harap cemas menanti di depan pintu, tiba-tiba kami denger suara tangisan bayi. Buru-buru menajamkan pendengaran. Yes! Terdengar dari balik pintu kamar 102. Yes, #babyRaja is born! Yeeeessss!!! *langsung sujud syukur*

Trus mama pelan-pelan buka pintu dikit. Ceritanya mo ngintip. Dan kelihatanlah #babyRaja lagi dibersihin di box khusus newborn. Aih, senangnya tak terkira.

#babyRaja lagi dibersihin

Kocaknya, ga ada yang inget untuk ngasih tau papa yang duduk di luar nungguin barang kita! hahaha… Akhirnya gue samperin. Kasih tau. Trus papa ikutan masuk. Bodo deh barang ditinggal di sofa luar. Ga lama abang bbm, kirim foto #babyRaja lagi nangis. Foto andalan yang lalu jadi dp BBM kami (baca: mama dan adk gue. BB gue rusak jadi ga bisa pamer *long sigh*) Seru lihat tampang papa yang senyum-senyum girang campur bangga.

kiri: ekspresi engkong yang senyum2 lihat foto #babyRaja yang baru di BBM papanya
kanan: si papa senyum2 melulu lihat #babyRaja

Skitar jam 11-an akhirnya #babyRaja keluar dari ruang bersalin karena mo dipindahin ke kamar bayi. Lucuuuuuu banget. Ditaruh di box trus ditutup kain renda. Kepalanya miring dengan mata melek. Seolah-olah pengen lihat siapa aja yang lagi nungguin dia lewat 🙂 Buru-buru kami semua ngikutin suster ke kamar bayi. Kecuali papa, yang sibuk nungguin barang -______- Dan kami pun melupakan si kakak yang abis lahiran hahaha…

Sampe kamar bayi #babyRaja ditelanjangin. Trus ditimbang.

beratnya 3010 gram

Lalu diukur panjangnya.

panjangnya 50 cm

Trus diukur lingkar kepala dll. Entah apa aja yang diukur. Pokoknya banyak. Trus dibajuin, dibedong -yang terlihat seperti membungkus pangsit :)- lalu dibawa keluar deh..

Kita langsung heboh menyambut. Tapi #babyRaja diserahin ke papanya. iya deh kita ngalaaaahhh 🙂 Langsung deh #babyRaja jadi korban pemotretan. Sampe lupa motret bapaknya juga hahaha…

Ga lama #babyRaja diminta lagi sama susternya cos #babyRaja mo dipanasin.

Oya, selama proses #babyRaja lagi ditimbang-ukur-ukur-ukur-bajuin-bedongin, bapaknya juga dipanggil untuk urus surat-surat. Plus ditanyain #babyRaja mo dikasih full ASI atau campur sufor. Kita sih usahain ASI eksklusif dulu. Tapi kayaknya ASI si kakak susah keluar. Gue sih curiganya sampe sekarang #babyRaja udah minumnya udah kecampur sufor 😦

Karena #babyRaja udah ga bisa digendong dan dipoto lagi, kami balik ke ruang bersalin. Gantian nengok si ibu yang baru melahirkan donk… Sambil (mendengarkan) crita tentang proses bersalin tadi. Skitar jam 12an si kakak dipindahin ke kamar rawat inap. Jadi boyongan pindah kamar. Udah tengah malam dan ganti hari tuh…

Skitar jam 1 malam gue, mama, papa, adk gue dan si yang baru jadi bapak, pulang. Sementara si ibu yang baru melahirkan nginep ditunggin mamanya. Udah lama nih ga pergi dalam formasi inti begini. Sebelum pulang mampir di RM Sederhana Pasteur dulu untuk late supper (or early sahur?). Trus balik lagi ke Melinda untuk nganterin makanan sahur untuk mamanya si kakak. Sampe rumah jam 2.30 pagi aja donk… Langsung pada tepar…