…wikenan di Bandung…

Bukannya udah biasa, Han?
Ow tentu kali ini berbeda donk…
Perginya aja naik kereta. Kan biasanya naik mobil atau travel.
Trus nginepnya di hotel. Kan biasanya di Padalarang atau di Bale Endah atau di Soreang.
Trus biasanya pergi sama keluarga. Kali ini sama Mami dan Romlah.
Daaaaannn… ke Bandung dalam rangka menghadiri nikahannya teteh. Ihiy…

Pergi Jumat malam, 21 Desember naik kereta Argo Parahyangan jam (harusnya) 5.50. Tapi agak ngaret. Kereta baru jalan jam 6.15. Btw, tiket kereta ini udah beli dari awal November lho.. Pokoknya pas teteh ngumumin tanggal resepsi, kita semua langsung kasak kusuk beli tiket. Ya kan long wiken Natal tuh, jadi kudu beli secepatnya dari pada gigit jari keabisan.at stasiun Gambir

——–
sedikit cerita soal tiket kereta. Jadi gue beli awal Nov untuk Sabtu pagi. Tapi lalu galau. Kalo berangkat pagi, dandan dan ganti bajunya dimana? Gue ini tipe orang yang semakin keburu-buru semakin banjir keringat dan akhirnya susah pake baju karena lengket. Tapi kalo mau nginep, dimana? Eh tau-tau ga sengaja denger ada yang booking hotel deket banget dengan stasiun dan gedung pesta. Namanya Hotel Kenangan. Harga standarlah, sekitar 260 -295 ribu. Karena pertimbangan dekat stasiun dan gedung pesta, plus lihat di web hotelnya kayaknya lumayan, soklah dibook. Lalu tiket ganti ke Jumat malam. Pertengahan November mami masuk setelah 2 bulan cuti haji. Yang tadinya mau pergi diantar anaknya, eh ternyata ga jadi. Jadi sibuk cari temen buat ke Bandung. Pas tau gue udah beli tiket dan booking hotel, mami langsung mau ikutan. Untunglah mami masih dapet tiket kereta dengan tempat duduk persis bareng gue dan Romlah.
——–

Sampe Bandung jam 9an. Langsung menuju hotel. Jalan kaki saja. Sengaja -dan untungnya dapet- cari hotel yang deket stasiun. Soalnya lokasi nikahannya teteh juga ga jauh dari stasiun. Jadi semuanya bisa ditempuh dengan jalan kaki saja kakaaa…

Niyatnya sih bangun pagi biar bisa dateng ke akad nikahnya teteh. Apa daya jam 7 baru bangun. Itu juga gara2 bun telpon huahaha.. Baru deh mami mandi. Trus Romlah mandi. Terakhir gue mandi. Yang mana ternyata gue walo mandinya paling cepet tapi dandannya paling lama haha… Ya abesh, cuma gue doank yang niyat banget bawa perabotan lenong (boleh dibilang) komplit. Mana udah lama ga dandan. Jadi kagok pas pasang alis. Bolak balik salah. Jadi disikat ajalah, ga usah digambar hehe…

Abis sarapan baru deh jalan ke Graha Bayangkari. Masih pake flats donk.. Heels ditenteng di tas. Yang mana mami dan Romlah jadi ikutan nge-flats dulu hihi… Sampe TKP baru ganti heels. Berhubungan sampenya di jam nanggung, jam 10 gituh, yang mana acara akad udah kelar sementara resepsi belum mulai, jadinya ngobrol2 nganggur sambil nunggu pasukan datang.

berusaha narsis

maap gue narsis abis. Soalnya mau pamer baju baru spesial bikin untuk kondangan ini #norak #biarin

Jam 11an resepsi dimulai. Ih, seneng lihat teteh yang cantik banget. Ya kan ga pernah liat teteh dandan. Sekalinya liat pas dandan abis gitu. Jadi pangling. Gue suka banget pestanya. Dekorasinya bagus. Poto prewednya lucu. Makanannya enak semua. Dan banyak! ini penting lho… Tamu ga numpuk jadi ga gerah dan ngantri. Pokoknya hepilah…Henny & Adimas wedding

geng PPDPbayi2 PPDP

Jam 1.30an bubar. Satu persatu kami pulang. Gue bertiga ditanggap Rani yang baik hati dan tidak sombong. Iya, Rani tau2 nawarin diri untuk nganterin kita keliling Bandung. Yipiiii… Walo pun keinginan kami simpel aja. Ke Pasar Baru hahaha…. Sama nongkrong di Dago dink..

DSC_0009Rani, yang kejebak nganterin kami kemana-mana hahaha…

Jadi sebelum ke Pasar Baru mampir ke hotel dulu untuk  ganti baju dan sholat. Baru deh cus. Dan Bandung yang tadinya cerah ceria tetiba mendung lalu ga pake permisi si ujan turun aje. Deres banget! Di Jakarta malah pake banjir segala. Sudirman – Thamrin banjir tinggi. Macet parah banget di mana-mana. Gongnya adalah.. TA dan Plangi banjir sampe masuk mal donk… Plus atap Pasific Place tetiba pecah. Oh my!

Setelah menerjang macetnya Bandung, sambil lari2 di bawah rintik hujan, masuklah kami ke Pasar Baru. Fyi, akibat jalanan di Bandung yang lebih banyak satu arah, maka Pasar Baru yang sebenernya deket banget dari hotel jadi mesti jalan muter2 dulu -_______- Dan ternyataaaaaaa… Pasar Baru itu Tanah Abangnya orang Bandung. Cih! *kesel* Mana flu, keujanan, di dalam banyak yang ngerokok, barangnya biasa aja, lebih mahal pulak dari Tanah Abang. Menyesal aku sungguh menyesal…. Etapi tetep sih beli shawl 2 biji dan kaos spandex korea 2 biji *penting untuk dijabarkan secara rinci*

Abis dari Pasar Baru meluncur ke Bandung Melk Centre alias BMC. Ini tempat udh dinotice sama teteh sebelumnya. Kan jadi penasaran untuk didatangi. Katanya favoritnya sop buntut. Jadi pesanlah saya… Nyatanya buntutnya keras :( Masih enakan iga bakar pesanan mami. Minumnya susu coklat donk… Namanya aja udah pusat susu, gitu loh…

BMCmenggragas di BMC

Dari BMC meluncur ke…. yoghurt Cisangkuy -______- Semacam kurang kenyang aja makan di BMC. Di sini cuma minum yoghurt aja. Ya iyalah… masa minum wedang jahe *self pentung* Gue sebenernya kurang suka yoghurt. Ga tahan asemnya. Jadi pesen youghurt yang dijus. Jadi ga sekental dan seasam yoghurt pada umunnya. Selain yoghurt, kentang goreng biasa seharga 20 ribu turut menemani 4 cewek bermalam minggu di tengah hujan di kota Bandung.

yoghurt Cisangkuy

Abis dari Cisangkuy Rani masih nantangin makan bakso Mang Enggal. Tapi mami nolak. Perut gue sebenernya masih nampung. Maklum, piaraan gembelnya emang banyak. Apa daya kaki eike pegel ga karuan. Ini akibat setiap hari pake flats lalu sok-sokan kondangan pake heels 12cm. Itu sepatu sempet bikin kaki keram dan mati rasa loh.. Parah. Gimana mo terlihat seksi dan langsing kalo ga sanggup pake heels? *cubit2 lemak* Gue akhirnya milih balik ke hotel biar bisa cepet2 ngelurusin kaki. Sempet mampir kimia farma dulu buat beli rhinos, fg troches dan fatigon. Eh gue baru tau kalo rhinos ternyata mahal. Ih tau gitu minta ke poli kantor aja yak… *dilempar stetoskop*

Sampe hotel padahal baru jam 8. Tapi capeknya luar biasa. Mana masih ujan gitu. Hujan, kamu betah banget sih turunnya.? Mbok ya sekali2 naik gitu… Sempet kepikir anak2 lain yang katanya mau jalan2 ke ciwidey, apa kabarnya yak?

Surprise surprise, jam 10 gue udah tepar donk… Efek rhinos dan fatigon sih kayaknya. Trus kaki yang super pegel ini ternyata ga mempan diminumin fatigon doank. Terpaksa tempel koyo empat biji di telapak kaki dan betis. Gosh, saya emang udah tua.. Masa koyo dan tolak angin udah jadi bekal wajib? *menatap nanar kerutan di ujung mata*

Hari Minggu bangun pagiiii.. Iya, jam 8an kami udah siap untuk menelusuri jalan Braga. Well, karena kereta jam 12, ga ada mobil, ga ada guide, ga tau mau ke mana sepagi itu, maka tujuan kami emang cuma ke jalan Braga aja sik hehe.. Oh sama Kartika Sari tentyu saja…

23

Naik angkot jurusan Kalapa – Sk. Jadi dari depan gubernuran. Lalu turun di belokan jalan Lembong. Nyebrang dikit langsung masuk jalan Braga deh… Oh well, entah kenapa gue cukup merasa kecewa pagi itu. Braga ga terlihat cantik seperti bayangan gue. Gue gagal menangkap sisa2 kejayaan Braga di jaman dulu. Braga pagi itu kotor, kumuh, tak terurus, banyak yang tutup, banyak mobil parkir jadi susah motretnya. Tapi untuk menuntaskan penasaran, bolehlah…

24 25 26

Sampe di perempatan Braga – Naripan, bingung mau melangkah ke mana. Cap cip cup dan mengandalkan feeling gue memilih lurus. Dan yes, ketemu museum Konferensi Asia Afrika. Sibuk foto2. Tepat jam 9 ada sign “dibuka”. Tapi ga ada loket, jendela atau pun pintu yang terbuka untuk beli tiket masuk *sigh* Akhirnya batal masuk museumnya. Next time, aku janji.

Muterin gedung museum AA, ketemu lagi dengan jalan Naripan. Karena udah ga tau mau ke mana, jadi memutuskan untuk langsung ke Kartika Sari yang di Kebun Jukut. Masalahnya, naik apa? Eh ada angkot yang lewat. Tanya punya tanya, ternyata kudu 2x ganti. Okelah, yuk mari kita naik dulu. Supir angkotnya sempet nawarin untuk borongan nganter ke Kartika Sari. Tapi mintanya 50 rebo! Dih, dikata gue ga bisa ngira jarak apa yak? Gue tawar 15 ribu. Pikir2 toh ga jauh beda dengan kalo ngangkot (ber-3 x 2000 (ongkos angkot) x 2 (naik angkot) = 12 ribu). Karena ga deal, kami diturunin di perempatan jalan Sunda. Trus nyambung angkot lagi. Bok! Sumpah ya, itu Kebun Jukut sebenernya deket. Tapi jadi muter2 ke mana-mana dulu gitu. Dem yu one way!

Sampe Kartika Sari gue galau hahaha… Ini kebiasaan gue banget dah. Galau pengen beli banyak tapi takut ga kemakan. Beli dikit takut masih pengen tapi udah abis. Akhirnya beli sekotak molen coklat, sekotak brownies bakar almond yang kecil, sekotak cheese stick yang kecil, rengginang dan kentang putih untuk di rumah plus sekotak molen keju dan sekotak cheese stick yang besar untuk H. Dan gue shock liat belanja mami yang sekardus. Haduh, itu pegimane care bawanya?

50

Dari Kartika Sari ke hotel jalan kaki saja. Romlah ketiban siyal nenteng kardus mami *pukpuk Romce* Sampe hotel, karena baru jam 10, kami leyeh2. Ngadem. Bandung panas pagi itu. Jam 11.20 baru bergerak ke stasiun. Ngangkot donk… Padahal deket banget. Tapi tak apalah. Secara bawaan beranak. Lagian ga ada yang bantuin bawa tas mami kayak waktu baru dateng. Sampe stasiun langsung masuk, cari tempat duduk dan hela napas. Capek.. Ampun deh… Pas kereta jalan baru ngeh kalo gue lupa beli Hokben buat makan siang di kereta. Siyalnya lagi, ga ada pramugara/pramugari yang nawarin  makan kayak waktu berangkat. Lapar mamaaaakkk…. Akhirnya ngemilin brownies -_______-

51

Oya gue norak-norak  bergembira loh selama perjalanan. Abisan pemandangannya bagus. Jadi dikit2 jepret. Walo tetep inget dengan gembel2 di perut yang teriak2. Udah lama ga ke Bandung pake kereta. Kemaren terasa lagi serunya. Walo penumpangnya ga ada anak mahasiswa (diharapkan) Unpad dan ITB. Jadi ga bisa flirting. E ya ampun hannyyyyy… #ngikik #benerinjilbab

52

Jam 3 sampe Gambir. Udah dijemput. Alhamdulillah…

PS: brownies abis dalam sekejab. Begitu pun dengan cheese stick. Padahal masih pengen. Jadi kepikir untuk kabur ke Bandung cuma untuk beli Kartika Sari. Pergi naik kereta jam 8.30. Sampe Bandung jam 11.30. Trus balik ke Jakarta jam 2.30. Berat diongkos amat ya bok? Ga cukup dengan berat badan aja, Han?

#melipir
#masukjurang