Forget and Forgive

Sejujurnya, ada alasan kenapa gue lama ga ke rumah itu. Rumah itu menyimpan sejuta kenangan. Baik dan buruk. Dan gue berusaha melupakan kenangan buruk yang tercipta di rumah itu. Dan ketika mereka tidak menarik gue dari lingkaran penyesalan atas kenangan buruk itu, gue merasa sendirian. Gue merasa malu. Satu-satunya jalan yang bisa gue pilih adalah menarik diri.

Tapi kemaren gue memutuskan untuk berani menghadapi kenangan buruk gue. Berani menatap rasa malu gue. Mencoba memaafkan rasa sakit (hati) gue. Karena setelah bertahun-tahun, gue masih menyimpan sakit yang tak pernah ketemu closure-nya.

Kemaren gue beranikan diri untuk menyapanya duluan. Menatap matanya ketika menegurnya. Walau keberanian gue hanya sebatas itu. Karena tiba-tiba kenangan buruk, penyesalan dan malu itu kembali muncul. Dan gue merasa kisah kami ga akan ketemu ujungnya karena terlalu rumit, lebih rumit dari benang kusut, tindakan gue udah lebih dari yang mampu gue lakukan.

Apa gue belum bisa move setelah sekian tahun?
Entahlah… Gue cuma ngerasa, karena semuanya berakhir gantung, buat gue sakitnya terasa berlipatganda. Gue merasa ga tau mo berpijak ke mana. Serba salah.

Dan gue ga tau apa yang dia rasa. Karena ternyata gue ga mengenal dirinya. Dia ga membiarkan gue untuk mengenalnya, tepatnya. Gue cuma tertipu ilusi gue sendiri.

Ya udahlah… Udah 2015 nih.. Ga usah inget2 dia lagi ya, Han… Coba aja lupakan kenangan buruk lo itu *talk to myself*

…35…

Dimana gue menghabiskan hari pertama usia 35 tahun?

Snowbay 😀

photo(20)

Sama siapa?

Rahanska
mama
papa
abang
kaka
adik
ART si kaka

Seru?

PASTI 😀

photo(21)

apalagi gue sengaja ijin dari kantor. Jadilah Rabu berasa Minggu 🙂

photo(19)

Walo ga ada tiup lilin
ga ada kado (tawaran pun tidak! Hiks…)
ga ada makan-makan enak di restoran
tapi seneng banget liat Rahanska yang girang main air
dan ngabisin hari lahir gue bareng keluarga, yang Alhamdulillah semuanya sehat.
Nikmat sehat itu lebih berharga dari kado apa pun 🙂

Cerita lengkap menyusul deh ya… 🙂

PS: dear babe, mau banget deh dikadoin kamera mirrorless… tapi tau sih kalo babe lagi abis-abisan mau pestain ulang tahun pertama abang Rahanska. Ga apa-apa deh, Bunga ngalah… 🙂

…multiply…

Dari bulan Agustus (kalo ga salah) gue udah denger berita tentang multiply mau ditutup. Kebetulan banget pas gue lagi iseng main2 ke sana. Udah lama ga ditengok. Sampe berdebu gitu hihi… Tau2 dapet notif dari si Stefan tentang rencana penutupan MP selain yang digunakan untuk OLS. Agak panik sih… Tapi yakin pasti ada anak mpid yang berontak. Entah protes, entah cari cara untuk menyelamatkan isi MP.

Sejujurnya, gue cinta mati sama MP. Dulu pas melek teknologi itu sekitar tahun 2005. Iye telat banget. Itu aja baru bisa sebatas bikin email dan main friendster. Awal 2006 gue mulai tergugah untuk browsing tentang Harry Potter. Ketemulah komunitas Indo Harry Potter (IHP). Lalu gabung di yahoogroupsnya. Dan berujung dengan gabung di beberapa komunitas lainnya. Terutama terkait dengan traveling backpacker. iya, jadi tertarik dengan traveling ala backpacker sejak ke Singapore bareng Cory tahun 2005.

Maret 2006, setelah bolak balik usaha bikin blog -lupa waktu itu pengen ngeblognya gara2 apa- tapi ga cucok melulu, akhirnya gue terdampar di multiply. Dan langsung jatuh cinta sama paket lengkapnya. Gimana engga? Di mp itu semua tersedia. Dari yang standar macam blog. Trus ada photo, review, kalender, link, resep. Trus kemudian ada guestbooks. Belakangan ada notes yang nyontek ala2 twitter atau plurk. Belum lagi theme-nya yang unyu2. Trus nih yang TOP BANGGED dari multiply adalah mode settingannya yang bisa dipilih dishare untuk publik atau diset untuk sesama temen multiply aja. Buat gue, yang akhirnya hobi banget curhat ga penting, mode itu sungguh amat penting haha…

Buat gue, multiply adalah rumah gue. Yang ga setiap orang bisa masuk sembarangan. Lihat mungkin bisa. Tapi ga bisa ngobrak ngabrik via komen. Soalnya yang bisa komen di mp hanya orang yang punya id aja. Kalo di WP atau blogspot kan selama punya email, bisa aja ninggalin jejak berupa komentar. Trus kalo gue ga mau orang asing sembarang masuk rumah gue, cukup gue pasang setingan privat yang khusus untuk temen2 mp *ketawa setan ke orang yang suka kepo ngintip mp gue*

Tahun 2008-an gue bikin akun di blogspot. Ini gara2 ada yang comel ngomentarin isi blog gue, yang menurut dia ga ada mutunya sama sekali. Merasa rumahnya kemalingan, gue bangun rumah baru diam2. Eh bukan rumah, tapi bungalo. Tapi sekarang bungalo itu jadi tempat limpahan mp, yang karena mau ditutup pilihan untuk export cuma ke tumblr atau ke blogspot. Dan gue memilih blogspot. Walo pun punya juga akun tumblr. Yang sekarang dicuekin haha… *banci akun blog*

Tahun 2008 – 2009 gue mulai keracunan main plurk dan facebook. Ya secara kan tahun itu emang pas lagi booming fb kan? Semua orang bikin FB. Semua orang punya FB. Semua orang posting foto di FB. Lalu kecanduan main twitter. Plus akses internet yang terbatas untuk sering buka mp, bikin gue makin males ngeblog dan posting foto di mp. Semua pindah ke FB – twitter – plurk. Akhirnya makin jarang ngeblog. Kalo pun bisa buka mp, udah keburu males posting apa2 karena keasyikan blogwalking.

Lalu gimana ceritanya terdampar di wordpress?
tak lebih karena iseng ngetek namanya hahaha… Selain itu juga karena wp ga diblok di kantor. Jadi bebas dibuka kapan aja. Makanya berniat rajin ngeblognya di wp. Kenapa ga di blogspot aja padahal sama2 ga diblok di kantor? Karena nama akunnya nanggung. Harus pake tanda penghubung – di antara tentang dan hanny. Buat gue, itu mengganggu hihi… *ga penting*

Pas heboh mp mau ditutup, ada yang bisa bikin cara mindahin blog mp ke wp. Cuma blognya sih.. Photo dan lainnya, termasuk komen, ga bisa ikutan dipindahin. Eh bisa. Tapi caranya ribet. Akyu kan gaptek *senyum malu* Jadi ya udah pasrah aja. Yang penting tulisan gue ga ilang aja. Tapi ternyata ga semua tulisan terimport. Iya sih, emang udah dibilangin, kalo yang bisa diimport cuma postingan yang untuk publik. Postingan privat ga bisa. Tapi tetep lho, postingan publik ga terimport semuanya. Terpaksa diimport ke blogspot. Termasuk semua tulisan yang privat dipindah secara manual. Yaitu dicopy satu persatu 🙂 oya, photo juga akhirnya disave manual ke kompi 😉

Gue lupa tahun berapa bikin akun di wordpress. Ngetrack di wp-nya jadi susah karena udah kecampur sama importan blog dari MP. Kalo ga salah sih tahun 2008 juga. Hampir berbarengan (atau malah duluan) dengan waktu bikin akun di blogspot. Iye, waktu itu labil nan bingung mau pindah ke mana hahaha… Blog ini pun masih berantakan berkat importan MP yang belum dirapiin. Males. Banyak sih… Mana pas jaman ngempi gue kalo menyebut diri sendiri itu dengan nama. Sekarang sih ogah haha.. Nah, yang kayak gitu masih bingung antara mau diset private atau diedit kata ganti orang pertamanya 🙂

Balik lagi ke masalah MP mau ditutup.
Jadi bulan Agustus sukses tuh import (sebagian) MP ke WP. Trus didiemin karena (sok) sibuk. Oktober mulai kalang kabut mindahin lagi ke blogspot. Tapi yang privat kan mesti manual tuh. Dan postingan privat itu banyak banget. Ketauan banget yak gue dulu labil nan galau. Makanya postingan alay kudu diset privat. Tapi tetep sayang untuk dibuang begitu aja. Gimana pun juga kan jadi saksi kegalauan gue ketika lagi suka sama bapak ABS. Atau harap2 cemas dengan si Pria Ahli Surga. Aku pas lagi jatuh cinta (banget sampe sakit tak terkira) dengan si #LelakiPurbakala 😀

Karena MP diblok selama jam kerja jadi import manual itu baru gue kerjakan after office hour. Yang mana kadang2 waktunya juga gue pake untuk ngeblog. Kadang juga suka pulang tenggo. Tapi mostly karena gue lupa huahaha… Masuk pertengahan November panik lagi gara2 di FB bertebaran status tentang orang2 yang panik belum menyelamatkan mp-nya. Gue pun jadi teringat. Lalu buru2 import blog dan photo. Hampir tiap malam gue lembur demi menyelamatkan kenangan di rumah itu. Sampe di hari terakhir bulan November pe-er gue untuk mindahin photo masih bejibun namun dengan berat hati direlakan.

Abis itu gue ga pernah lagi login ke mp sampe sekitar tanggal 7 Des gue iseng nengok. Lho, koq masih ada?! Gue langsung masuk dan kembali sibuk mindahin photo. Dan baru kelar tadi huahahaha.. Segitu banyaknya apa yak koleksi album photo gue di MP? Menurut gue sih ga banyak ya… Cuma 10 halaman dan 193 folder aja. Jumlah fotonya ga keitung sih.. Karena dalam 1 album itu ada yang isinya cuma 3 foto. Tapi yang isinya sampe 80-an juga ada 🙂 🙂 🙂

Lega rasanya udah berhasil mindahin semua foto dan tulisan. Yang mana dalam proses pemindahan itu seperti perjalanan kilas balik menelusuri lagi perasaan senang, sedih, susah, jatuh cinta, galau yang pernah gue alami dan gue tuangkan dalam tulisan dan gambar. Semoga besok2 blogspot dan wp ga bikin keputusan menyebalkan seperti mp ya.. Soalnya menurut gue si Stefan itu minta digalpok aja karena udah bikin panik semua warga MPID! *lempar petasan*

See you my home, my heart, my memories

…baby atau abang?…

Terlihat ketidakkonsistenan gue ketika cerita soal ponakan tercinta. Kadang gue nulis #babyRaja. Kadang abang. Ya abis, kadang kalimatnya lebih enak kalo pake #babyRaja. Tapi kayaknya sekarang mo dibiasain pake abang aja. Soalnya kan emang disapa Abang. Walo suka rancu sama papanya. Soalnya papanya kan juga disapa dengan sebutan “abang” sama gue dan adek gue.

Jadi abang = #babyRaja
Papa = papanya #babyRaja
Mama = mamanya #babyRaja
Oma = omanya #babyRaja
Engkong = engkongnya #babyRaja
Bunga = ibu tengahnya #babyRaja
Bucil = ibu kecilnya #babyRaja

Rempong?
Biarinlah…
Blog gue ini deh…
Ponakan gue ini koq…
Keluarga gue ini kan…

Yang penting jangan sampe kejadian kayak ini terulang lagi..
Mama : nanti tunggu aja di giant ya… Dijemput di sana
Gue : oke. Abang ikut ga?
Mama : ya ikutlah…
Gue. : *girang* *ga sabar* *deq2an* *kangen berat*
pas udah dijemput, buka pintu mobil langsung nanya dengan nada bingung,
Gue. : lho, abang mana? Katanya ikut?
Mama : ini abang.. *sambil nunjuk abang gue*
gue. : #eaaaaa ga nanyain abang itu kaliii.. *sambil nunjuk abang gue yang lagi nyetir* abang kecil, mam, abang keciiill… Ke bandung kan demi abang kecil, bukan papa abang *gemes campur kesel*
sukses diketawain deh… =____=

Demi kamu abang Rahanska, Bunga Oma Engkong Bucil bela2in ke Bandung tiap wiken ❤

…warisan…

ah, ternyata Bunga juga mewarisi sesuatu lho ke abang Raja. Ini buktinya

Iyes, bentuk kaki abang Raja mirip banget sama bentuk kaki gue. Ga usah deh ada foto perbandingan. Secara ga ada perbandingannya aja baik Oma mau pun H udah tau kalo kakinya mirip 🙂 🙂 🙂

*ketjup heboh abang Raja*