…2012…

Sungguh tahun yang penuh berkah. Tidak lain karena kehadiran si abang botak yang makin hari makin lucu, gendut dan ngangenin…

#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja

huhuhu… kangen diilerin Abang….

Oya, track record traveling tahun ini turun drastis. Ya abis dalam tahun ini boleh dibilang hampir tiap minggu ke Bandung demi bisa pacalan sama si botak. Rugi kalo ga tium-tium bocah endut itu…

Tahun ini gue cuma ngetrip ke Komodo dan (karena ga jadi ke Phuket-Bkk-India) mendadak tapi terencana ke SingaporeJohor bareng adek gue. DL cuma ke Palembang. No Bali karena semua jatah cuti tahun ini diarrange untuk trip yang ga jadi itu. Alhamdulillah, malah jadi nyisa. Lumayan buat tabungan cuti tahun depan. Oh, menjelang tutup tahun sempet wikenan ke Bandung bareng Mami dan Romlah untuk menghadiri pesta nikahannya teteh.

Nah, tahun depan nih udah niyat bangged puasa ngetrip karena tahun 2014 dan 2015 punya big planning berbiaya besar. Jadi bener2 kudu mengetatkan pinggang dan beneran nabung. Masalahnya, pacal endutku pindah ke Pontianak donk… Mana mungkinlah gue berbulan2 tahan GA ketemu dia. Dari pas ketauan papanya dipindahin ke Pontianak aja gue udah sibuk browsing tiket haha… Dan yes, tiket Jkt – Pnk itu mahal kaka… -______-

Tapi insya Allah Feb ke Bali dan Solo. Bali untuk hanimun sama H, as usual. Iye, dari kemaren kita barengan gugling hotel koq ya sreg-nya hotel yang buat orang hanimun ya… Takutnya nanti gue dikira lesbong gituh hahaha… Tapi bodo ah… Kalo belom ada laki yang bisa nyenengin gue, kenapa malu untuk nyenengin diri sendiri? 😉 Nah kalo ke Solo itu bareng orang kantor dalam rangka jalan2 dan menghadiri pesta nikahnya Chamid. Lho koq, jalan2nya duluan yang disebut? Karena pestanya hari Minggu sementara kita dateng Sabtu, jadi otomatis jalan2 dulu kan baru kondangan? 😀 Long wiken Maret dan Mei udah lirik2 harga tiket pesawat tapi masih berat buat gesek CC. Semoga engkong berbaik hati beliin tiket ke Pontianak hehe.. *anak durhaka*

Rencana tahun baruan gimana? Well, karena kelabilan nyokap mengakibatkan kita ga jadi nyamperin si pacal yang lagi di Bali, maka TKP kayaknya pindah ke… Bandung. Yak! Bandung lagi… Tahun baruan tahun lalu di Bandung. Setahun ini ke Bandung mulu. Tapi tetep ga bikin gue hapal jalanan Bandung haha…

Maap yak, kalo tahun ini ga mereview kayak tahun lalu. Abisan lebih napsu pamer poto si gundul sih… 🙂 🙂 🙂

SELAMAT TAHUN BARU 2012
semoga lebih berkah, lebih bermakna, lebih bertuah
Amiiinn…

PS: hari terakhir ngantor niihh.. 😉

…how to go to Johor from Changi…

ini versi singkat dari sini.

Sebenernya bis Transtar Cross Border ini mampir ke semua terminal di Changi. Tapi emang awalnya nunggu di T2. Gue juga ga bisa jelasin dengan detil dimana tepatnya letak halte bis ini. Mending tanya dulu ke boothnya yang letaknya persis di seberang Swensen’s. Nanti di arahkan sama yang jaga boothnya dimana letak halte bisnya.

Biaya SGD7 per orang. Bayarlah dengan uang pas. Inget, uang pas. Karena supir ga bakal ngembaliin kalo duitnya lebih. Itu udah kebijaksanaan dari sononya. Simpen tiketnya baik2 ya… Karena abis ngecap paspor di Woodland, pas naik bis ini lagi supir akan ngecek tiket lagi.

Sampe Woodland, turun dan ikutilah arus manusia. Jangan lupa barang2nya juga sekalian dibawa semua. Salam memble kalo bawaannya banyak. Repot naik turunnya cyyyiinn.. Tapi biasanya yang bawa koper + ransel gede diarahkan untuk naik lift dari pada naik eskalator. Mungkin maksudnya biar ga menggangu orang2 yang bawaannya ga rempong 🙂

Abis ngecap paspor, tetep ikuti arus manusia. Turun dan carilah bis yang sama. Inilah gunanya bergegas. Supaya ga ketinggalan bis. Emangnya pak supir hapal siapa aja penumpangnya dan mau nungguin sampe kita selesai? 😉 Sebelum naik jangan lupa kasih lagi tiketnya. Trus duduk manis deh.. Jangan kaget kalo tiba-tiba penumpang mendadak bertambah. Karena emang banyak yang naik dari Woodland. Juga jangan langsung tidur pas bis jalan. Soalnya jarak imigrasi Singapore ke imigrasi Malaysia cuma selemparan kolor.

Sampe JB Check Point Complex, kalo mau bergegas silahkan. Engga juga ga apa2. Pengalaman gue, bis berakhir di sini. Soalnya di bawah JB Check Point ada terminal bis. Silakan naik bis kota untuk sampai ke tujuan berikutnya. Tapiiii.. buat yang nginepnya di seputaran JB Sentral – Kota Raya Terminal – City Square, nyantai2 aja juga ga apa2. Karena dari JB Check Point tinggal jalan kaki aja.

Contohnya gue nih ya.. Kan nginep di Citrus Hotel di Jalan Station deket City Square. Abis ngecap paspor (harusnya) ikuti petunjuk ke arah JB Sentral. Kenapa harusnya? Karena kemaren gue sempet bingung hehe.. Ga nyasar, tapi bingung 🙂 Pokoknya ikuti arus manusia aja. Karena rata2 tujuan orang ke arah JB Sentral. JB Sentral itu letaknya persis di sebelah JB Check Point. Tanda2nya jelas koq.. Keluar JB Check Point langsung masuk JB Sentral. Trus keluar lagi, ke arah City Square. Yup, City Square ini letaknya di seberang JB Sentral. Tapi sebelum masuk City Square, gue turun, ke arah jalan raya. Menyusuri City Square dari luar. Trus masuk ke arah jalan Meldrum. Trus ketemu deh Citrus Hotel-nya.

Kalo JB Central Hotel letaknya persis hadap2an dengan Citrus Hotel. Dari jalan Meldrum kalo masih lurus lagi nanti ketemu pertigaan. Belok kiri, menyusuri sebentar, nanti di sebelah kiri bakal ketemu T Hotel. Belok kanan, menyusuri sebentar, trus di sebelah kiri bakal ketemu Aman Sari Hotel.

Gimana baliknya ke Singapore? Ini lebih gancil lagi! *sombong*
Cukup jalan kaki aja masuk ke JB Check Point. Ngecap paspor. Trus turun. Silakan cari bis tujuan kalian. Gue karena mau ke Queen Street jadi naik bis CW2 warna kuning atau biru. Bayarnya RM2.50 atau SGD 2.50. Iye, bayarnya bisa pake Ringgit bisa Dollar Singapore. Besarannya juga sama. Tapi jelas di kurs ke Rupiah, mahalan SGD hahaha.. Harus uang pas ya.. Dan jangan lupa tiketnya disimpen.

Abis bayar, masuk bis lalu duduk manis. Di Woodland turun lagi untuk cap paspor di imigrasi Singapore. Jangan lupa isi white card. Abis ngecap, ikuti petunjuk arah trus turun. Cari bis yang sama. In case ketinggalan bis, tunggu aja bis selanjutnya. Banyak koq bis yang sama yang lewat. Tinggal tunjukkin tiket yang udah dibeli sebelumnya. Ga perlu bayar lagi. Trus duduk manis deh sampe tujuan 🙂

Oya, di JB Sentral ada locker. Biaya locker kecil 1 x RM 0.10 (sepuluh sen). Locker besar (bisa muat 2 koper kecil) 2x RM 0.20 (dua puluh sen). Letaknya di lorong sebelah KFC.

Selamat jalan-jalan! 🙂

…goes to Johor…

Holiday is coming!

Liburan dimulai bertepatan denga waktunya memberikan suara untuk pemilihan Gubernur DKI putaran ke-2. Karena pilihan gue waktu putaran pertama gugur, kali ini gue memilih yang terbaik dari yang terburuk. Yup, gue coblos Jokowi – Basuki. Semoga Jakarta jadi lebih baik! *semangat*

Pemilihan waktu keberangkatan hari Kamis tanggal 20 September pun karena memanfaatkan waktu libur. Yup, coblos kali ini kantor libur lagi donk.. Lumayan kan buat nambah jatah hari liburan. Karena paginya niyat banget nyoblos dulu, jadi milih jam keberangkatan sekitar jam 11an. So, jam 9-an ke TPS, antri bentar, trus nyoblos. Abis itu cus ke bandara. Thank’s to tol lingkar luar. Ke Soetta 30 menit aja lho..

Sampe bandara langsung check in, makan di A&W trus langsung masuk ke gate. On time!

Sempet norak2 bergembira gara-gara pas masih nunggu penumpang masuk, iseng liat ke jendela dan menemukan bahwa di tumpukan koper yang mau dimuat ke pesawat ada si pinky yang lagi nangkring dengan cantiknya di bagian paling atas 😀

my pinkyh!

Sampe Changi jam 2. Sempet norak2 bergembira (lagi). Poto2 ga penting plus main2 ke Cactus Garden.

Baru deh turun ke imigrasi dan ambil koper. Next, cari information untuk tanya dimanakah tempat nunggu bis Transtar Cross Border menuju Johor.

Di information, sembari nunggu giliran, gue dan adek gue kan sibuk ngambilin brosur tuh. Tau2 kedengeran bunyi BUK kenceng banget. Ternyata bule yang lagi tanya2 di meja informasi ngejatuhin kantong plastik isi… minuman beralkohol dong… Saking kencengnya pas jatuh, dari plastik pembungkusnya langsung keluar air mancur mini. Botolnya pasti langsung retak dan membuat lubang-lubang kecil di plastik. Awalnya gue mikir dia jatuhin parfum. Tapi lama-lama tercium bau memabukkan. Gue sampe tutup hidung saking kuatnya aroma alkohol. Mana petugas kebersihannya lama datengnya.

Berdasarkan jadwal, bis ke Johor hampir tiap jam. Maksud hati cuma nanya dimana letak nunggu bis, eh sama petugasnya justru diteleponin dulu untuk tanya jadwal bis selanjutnya. Ternyata yang jam 3.15 ga ada. Adanya jam 5.15. Mbak2 petugas kasih alternatif how to go to Johor in case gue ga mau nunggu 2 jam. Tapi gue dan adek gue memutuskan untuk nunggu aja. Dari pada ribet mesti ke city dulu plus ganti2 MRT yang mana harus pake tanya2 dulu, mending duduk manis nunggu sambil makan atau eksplor Changi lebih lanjut 🙂

Norak2 bergembira part 3 adalah ketika gue dan adek gue terkagum-kagum lihat dancing tears. Apaan tuh? *lalu kasih mata genit ala Jaja Miharja* *yaoloh, ketauan bener sik umur gue ;)* Yaitu sekumpulan logam berbentuk air mata yang digantung lalu bergerak sesuai irama lagu. Sumpah keren banget. Kalo ga salah adek gue ngerekam deh.. Ntar gue aplod kalo emang beneran ada. Gue jadi ngebayangin lagi makan malam di Great Hall di Hogwarts School 🙂 #HarryPotterfreak

Puas lihat dancing tears, gue menuju T2 tempat booth Transtar Cross Border berada. Udah tau sih kalo jam berangkatnya jam 5.15, tapi kan ga tau apakah harus beli tiket dulu atau gimana. Ternyata silakan langsung naik dan bayar ke supirnya. SGD7 per orang. Harus uang pas karena supir ga bakal ngasih kembalian. Sekalian tanya lokasi persis nunggunya donk… Oya booth Transtar Cross Border ini persis di seberang Swensen’s. Begitu turun eskalator langsung keliatan koq.. Klo tempat nunggu bis Transtar Cross Border-nya dari booth lurus terus sampe pintu keluar, belok kanan dikit, trus melipir ke kiri.

Abis tanya2 trus galau mau makan apa di mana. Akhirnya memutuskan makan di Souperlicious. Enyak! Beli paketan yang dapet 1 main course + 1 side dish + 1 minum. Nah side dish-nya ini sebenernya sama aja kayak main course tapi porsinya cuma setengah. Gue dan adek gue milih 2 paket berbeda biar dapet 4 macam makanan yang beda. Pas makanannya dateng, kita bengong aje gituuhh.. Ga ngerti mana yang half portion mana yang full portion secara banyaknya sama! hahaha…

Abis makan langsung buru2 ke tempat bis. Dan kita masih bingung karena ga punya uang pas! Tapi mo mecah duit dulu takut ditinggal. Jadi prioritasnya adalah ketemu bisnya dulu. Untung supirnya baik. Mau nungguin kita nuker duit receh dulu. Kebirit2lah adek gue masuk lagi ke dalam, jajan Aqua, trus langsung lari ke bis dan bayar. Kita langsung lompat ke bis dan bis langsung meluncur. Jadi telat 10 menit gara2 nungguin kami 😦 Bisnya muter2 dulu ngangkut penumpang. Ke T1, T3 lalu ke Budget Terminal. Baru deh cus ke Johor melalui Woodland check point. Oya, bis di sini bukan berarti bis gede ya.. Lebih tepatnya kayak mobil Elf tapi lebih panjang.

Singapore gerimis sore itu. Gue menikmati senja dalam diam. Tau2 sampe di Woodland check point. Semua penumpang beserta barang turun. Gue dan adek gue masih jalan tenang2 aja. Sementara di sekitar pada heboh lari2. Bingung aja gitu gue, kenapa juga mesti lari2. Tau ga kenapa pada lari2? Karena takut ditinggal bis! Bego ya gue.. 😀

Untung proses di imigrasi lancar dan cepat. Bisnya pun mudah ditemukan. Rempong bener deh naik turun bis dan lift/tangga sambil geret2 koper. Mana di bis itu tempat naruh barangnya kecil. Jadi mesti pinter2 nyelipin koper di bawah kursi. Gue sampe ga ngeh pas supirnya nagih tiket. Iya, jadi abis ngecap paspor di Woodland, pas naik bis lagi, tiketnya disobek lagi. Soalnya ada beberapa penumpang tambahan yang emang baru naik di Woodland. Penumpang yang ini kan bayarnya beda harga sama gue.

Perasaan baru aja duduk, eh tau2 udah sampe di JB Check Point Complex. Jadi Singapore dan Malaysia ini cuma dibatasi oleh jembatan saja. Di sini lagi2 gue dan adek gue gugup gegara banyak yang lari2. Pusing dimulai ketika abis ngecap paspor, kami ga tau mesti jalan ke arah mana! Akhirnya nebak2 aja, trus turun. Di bawah emang banyak deretan bis lagi nunggu. Tapi bis kita ga ada donk… Pusying deh.. Akhirnya memutuskan untuk telepon hotelnya buat nanya. Jawaban petugas hotel malah bikin gue tambah bingung. Katanya disuruh jalan aja. Atau tanya polisi kalo bingung. Yuk mareee.. Mana ga punya duit receh buat bayar bis. Jadi deh beli minum dulu di supermarket. Sambil nanya sambil mecah duit gitu maksudnya…

Ternyata oh ternyata.. Emang ga perlu naik bis buat ke hotel. Cukup jalan kaki saja! Kami disuruh naik lagi. Ngikutin petunjuk ke arah JB Sentral. Trus aja lurus sampe ketemu City Square. Dengan muka (masih) bingung (luar biasa) kami naik lagi, ngikutin arahan si mas2 supermarket. Ketemu polisi nanya lagi. Masih ragu2 aja gituh.. Katanya disuruh terus aja. Pokoknya ikutin arah JB Sentral. Lalu tau2 sampe dong di JB Sentral. Ealaaaa… ternyata sebelahan toh..

Masuk ke JB Sentral nembus2 depan City Square. Nanya lagi ke pak polisi arah ke Citrus Hotel. Ternyata udah deket. Nyusurin jalan depan City Square, nyebrang masuk Jalan Meldrum lalu sampe deh.. Deket bangeeettt… Bener kata di email, paling cuma jalan kaki 10 menit. Tapi kan ya ga nyangka aja gitu kalo JB Check Point – JB Sentral – City Square itu letaknya sebelah-sebelahnya. Ibaratnya lo ke Blok M dari depan MA. Masuk terus kan bakal ketemu Blok M Square, trus ketemu Aldiron. terus ketemu Pasaraya. Gitu deh pokoknya.. *gagal ngejelasin* 😉

Senang mudah menemukan Citrus Hotel, gue langsung check in. Dengan pedenya nyodorin voucher Agoda dan paspor. Lalu.. mas2 resepsionisnya bilang kalo voucher gue itu untuk check in tanggal 21 September bukan 20 September. Yasalaaaammm!!! Gue salah aja lho masukkin tanggal pas beli voucher. Ini gara2 gue sibuk ngecek available room untuk hostel Singapore mulai tanggal 21 September. Jadi udah ke setting tanggal itu terus. Pas booking hotel Johor ga teliti untuk ganti tanggal. Bawang goreng! Mana itu voucher lumayan pulak harganya. Untungnya masih ada kamar kosong dan gue bisa langsung check in. Bayar deh RM 130 no breakfast. Cis! Untung dari Jakarta udah bawa RM lumayan banyak karena ga mau ribet tuker duit di Johor. Tapi kan lumayan tuh mengurangi jatah belanja. Huh!

Sampe kamar langsung buka ipad dan cancel bookingan ke Agoda. Berharap dapet refund. Untung petugas Citrus Hotel baik dan amat sangat ramah serta membantu. Untung bawa ipad. Untung wifi-nya lumayan kenceng walo bolak balik minta login. Kalo ga kan rempong mesti ke warnet lagi. Huh! Itu huh untuk kecerobohan gue pas booking hotel. Hotelnya sendiri sih recomended deh.. Nanti gue review. Kalo inget tapi hihi…

Abis ngaso bentar, keluar buat cari sambungan colokan kaki tiga dan makan. Kami sih merasa kalo lingkungan sekitar hotel itu cenderung masuk ke area red district ya.. Tapi karena kami belagak cuek, plus menurut gue orang2nya ramah, jadi kami berasa aman aja cecewekan jalan2 keliling di situ. Malah diarahkan ke toko yang tepat untuk beli sambungan colokan.

Abis muter2, sambil balik ke arah hotel mampir makan dulu di rumah makan India. Makan roti cane dan roti tissue donk.. Yum…

muka (pura-pura) shock

Trus balik kehotel. Istirahat. Cos besok we’ll going to Legoland Malaysia. Yipppyyyy