…Kinabalu, nantikan daku….

 

Awal minggu ini ada tawaran free seat dari air asia
khusus ke Kuching dan Kota Kinabalu.
Waktu bulan Mei ada tawaran free seat ke seluruh kota
(kayak yang waktu gue jadinya keliling Asteng itu lho…)
tapi gue ga booking tiket kemana pun gara2 binun.

Tadinya udah cek harga beberapa rute di bulan Feb 2009
tapi tetep ada beberapa destination yang missed
karena masih belum jelas naik apa ke sananya.
Waktu itu udah dapet rute JKt – KL, KL – Hanoi, Macau – KK, KK – Jkt.
Nah, antara Hanoi – Macau mo ke Hongkong tapi ga tau
dari Hanoi ke Hongkong mo naik apa dan berapa cost-nya.
4 rute yang udah dicek kena sekitar 1,5 juta (padahal free seat!)
Jadi rute trip utuhnya adalah
Jkt – KL (transit)– Hanoi – Hongkong – Macau – KK

Udah gitu Cory keberatan kalo dari Jkt langsung ke KL,
males bayar fiskal 1 juta-nya itu lho….
Trus dari Macau pake mo ke Kota Kinabalu dulu,
yang otomatis pasti naik gunung Kinabalu.
duh, udah kebayang pasti tenaga udah terkuras habis duluan…
Akhirnya, gagal… ga boking sama sekali
secara resikonya juga lumayan berat, 1,5 juta booo…

Sebenernya siy planning awal trip ini dilakukan di akhir tahun
udah kebayang serunya firework di Hongkong pas New Year
tapi kalo dapet tiket murahnya mundur beberapa bulan
ya no problem, yang penting jalan hehehe…

Anyway, balik lagi ke cerita awal….
so, begitu tau ada free seat ke KK, gue langsung cek harga donk…
Dapet tanggal 25 Juli Rp.0,- totalnya jadi Rp.270,- one way.
Langsung laporan ke Cory. ndilalah, Cory ayo aja.
Ternyata di sekitar tanggal itu dia emang niat cuti
cos mo melarikan diri dari keriuhan kantor pas hari ulang tahunnya.
Malamnya langsung meeting dan cari-cari info.
Selasa sibuk kasak-kusuk cari info tambahan.
Malamnya diputuskan untuk booking tiket walau pun intinya
ini adalah PERJALANAN NEKAD !

kenapa nekad?
Karena menurut info yang di dapat, ga bisa naik kalo belum ada bookingan penginapan.
Karena kita nekad mo go show dan pasang badan untuk dapat ijin naik.
Karena kita adalah 2 orang pendaki gadungan yang naik gunung gede aja keok.
Karena kita jalan cuma bedua, cewek pula, untuk naik gunung.
Tapi Insya Allah semua lancar….

Btw, kami insya Allah pergi tanggal 23 – 28 Juli 2008.
Katanya yang paling susah dari naik gunung Kinabalu adalah,
dapet bookingan penginapan di Laban Rata (and it’s a must!)
dibanding naik gunung itu sendiri….
Info terakhir dari Cory, kami udah dapet kamar walaupun bukan di Laban Rata
tapi di Guntingan Hut yang no hitter!
*langsung bikin list bawaan anti dingin*

So, Kinabalu, nantikan kami ya….