…2012…

Sungguh tahun yang penuh berkah. Tidak lain karena kehadiran si abang botak yang makin hari makin lucu, gendut dan ngangenin…

#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja#babyRaja

huhuhu… kangen diilerin Abang….

Oya, track record traveling tahun ini turun drastis. Ya abis dalam tahun ini boleh dibilang hampir tiap minggu ke Bandung demi bisa pacalan sama si botak. Rugi kalo ga tium-tium bocah endut itu…

Tahun ini gue cuma ngetrip ke Komodo dan (karena ga jadi ke Phuket-Bkk-India) mendadak tapi terencana ke SingaporeJohor bareng adek gue. DL cuma ke Palembang. No Bali karena semua jatah cuti tahun ini diarrange untuk trip yang ga jadi itu. Alhamdulillah, malah jadi nyisa. Lumayan buat tabungan cuti tahun depan. Oh, menjelang tutup tahun sempet wikenan ke Bandung bareng Mami dan Romlah untuk menghadiri pesta nikahannya teteh.

Nah, tahun depan nih udah niyat bangged puasa ngetrip karena tahun 2014 dan 2015 punya big planning berbiaya besar. Jadi bener2 kudu mengetatkan pinggang dan beneran nabung. Masalahnya, pacal endutku pindah ke Pontianak donk… Mana mungkinlah gue berbulan2 tahan GA ketemu dia. Dari pas ketauan papanya dipindahin ke Pontianak aja gue udah sibuk browsing tiket haha… Dan yes, tiket Jkt – Pnk itu mahal kaka… -______-

Tapi insya Allah Feb ke Bali dan Solo. Bali untuk hanimun sama H, as usual. Iye, dari kemaren kita barengan gugling hotel koq ya sreg-nya hotel yang buat orang hanimun ya… Takutnya nanti gue dikira lesbong gituh hahaha… Tapi bodo ah… Kalo belom ada laki yang bisa nyenengin gue, kenapa malu untuk nyenengin diri sendiri? πŸ˜‰ Nah kalo ke Solo itu bareng orang kantor dalam rangka jalan2 dan menghadiri pesta nikahnya Chamid. Lho koq, jalan2nya duluan yang disebut? Karena pestanya hari Minggu sementara kita dateng Sabtu, jadi otomatis jalan2 dulu kan baru kondangan? πŸ˜€ Long wiken Maret dan Mei udah lirik2 harga tiket pesawat tapi masih berat buat gesek CC. Semoga engkong berbaik hati beliin tiket ke Pontianak hehe.. *anak durhaka*

Rencana tahun baruan gimana? Well, karena kelabilan nyokap mengakibatkan kita ga jadi nyamperin si pacal yang lagi di Bali, maka TKP kayaknya pindah ke… Bandung. Yak! Bandung lagi… Tahun baruan tahun lalu di Bandung. Setahun ini ke Bandung mulu. Tapi tetep ga bikin gue hapal jalanan Bandung haha…

Maap yak, kalo tahun ini ga mereview kayak tahun lalu. Abisan lebih napsu pamer poto si gundul sih… πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

SELAMAT TAHUN BARU 2012
semoga lebih berkah, lebih bermakna, lebih bertuah
Amiiinn…

PS: hari terakhir ngantor niihh.. πŸ˜‰

…#Komodotrip : menikmati sunset di La Prima Hotel…

Geser sedikit dari pantai Pede, kami pindah ke La Prima Hotel untuk leyeh-leyeh sambil menikmati sunset. Pede dan La Prima ini sebetulnya letaknya sebelahan. Bedanya pantai Pede milik umum, La Prima hotel. Mo numpang nongkrong aja kudu beli minum dulu. Tapi ya sudahlah.. Secara viewnya emang lebih cantik dari Pede. Ples, emang haus booo.. πŸ™‚

@ La Prima Hotel

Awalnya kita foto-foto depan kolam renang. Matahari udah mulai turun. Jadi kadang fotonya ada yang siluet. Makin heboh donk poto-poto di situ. Ngiler juga pengen nyebur ke kolam renangnya. Sayang ga bawa baju ganti.

#theKomodos girls jump’s in silhouette

ngaso sambil poto-poto

Setelahnya baru deh turun ke pantainya. Siap menyambut sunset. Subhanallah, cantik sekali sunset di Labuan Bajo sore itu…

sunset @ Labuan Bajo

matahari siap meninggalkan bumi

bye sun, hello moon

Puas menikmati sunset kami bergerak pulang. Jalan kaki saja. Karena jalan di LBJ ini banyak yang satu arah, sedangkan La Prima letaknya di depan Matahari, jadi kalo mo ke Matahari pake angkot mau ga mau mesti muter dulu. Karena tak dapet angkot dengan harga cocok, baiklah mari kita jalan kaki saja. Toh udah malam, jadi ga kepanasan, dan jalan rame-rame itu seru lho…

Di perempatan Pasar Pagi ketemu banyak rumah makan. Pikir-pikir, dari pada sampe Matahari, mandi trus keluar lagi buat cari makan, koq males ya.. Mending skalian aja pas jalan pulang. So, jadilah kami masuk ke rumah makan padang pertama yang kami temui. Naaaahh.. di sini baru harga makanannya bener. Ga mahal kayak tadi siang hehe..

Setelah kenyang, langsung jalan balik ke Matahari sambil lihat-lihat. Ternyata sepanjang jalan Soekarno Hatta itu kayaknya pusat kotanya deh.. Karena di sekitar Pasar Pagi banyak toko, swalayan, tempat makan dan penginapan. Cuma ya itu, jalannya satu arah. Jadi kalo perginya naik angkot, balik ke titik awal kalo ga jalan kaki ya muter.

Sampe Matahari langsung mandi dan.. tidur! Iya, semuanya langsung tidur karena capek. Dan emang kurang tidur juga kan secara semalam tidurnya di bandara hehe.. Apalagi besok berlayarnya pagi, skitar jam 8. Kemana? Ke Rinca donk..

So, nantikan saja cerita selanjutnya πŸ™‚

Kerusakan dompet yang terjadi:
Ice lemon tea : Rp.17.000
Makan malam pake nasi udang goreng : Rp.15.000
Losmen Matahari : Rp.100.000/2 @ Rp.50.000

…#Komodotrip : Pantai Pede…

Tujuan berikut setelah gua Batu Cermin adalah pantai Pede. Well, kita sih nurut aja kata mister guide alias Japra. Abis, di Labuan Bajo sendiri emang minim objek wisata. Tapi karena kami pecinta pantai, diajak mantai jelas mau donk…

pantai Pede sore itu

Endah yang udah sampe Labuan Bajo menyusul kami ke Pantai Pede. Tentunya dengan arahan Japra (“naik ojek aja. Bilang ke Pantai Pede. Bayar goceng”). Kedatangan Endah disambut dengan suka cita. Kenapa? Karena Endah bawa pesanan Japra, juga kami, yaitu KFC! Yes, delivery terjauh nih.. Dibela2in beli di bandara Ngurah Rai, Denpasar sebelum terbang ke LBJ πŸ™‚

Jadilah kami kayak piknik. Mana Japra sempet2nya beli nasi sebelum mendarat di Pede hehe.. Kocak lihat tampang Japra yang udah ngidam berat makan KFC. Iye, di LBJ ga ada KFC. Makanya ada yang sampe bela-belain titip minta bawain hehe…

nyaaaammmm *makan dengan rakus*

lihat tampangnya Japra!!! Mupeng banget kan?

Di pantai Pede kami cuma nongkrong aja. Yah, selain piknik dadakan itu sih..

yu jam ai jam lah…

Trus gue dan Titi Β iseng main cek engklek. Permainan jadul nih.. Ternyata ya bok, berat badan sangat berpengaruh dalam permainan ini. Ya lo bayangin aja, berdiri satu kaki, bungkuk buat mungut batu punya kita, trus loncat satu kotak. Kalo bodi aja udah berat, susah buat seimbang. Gue sama Titi sibuk ketawa ngakak ga jelas gara2 kita sama-sama berat! Hahaha…

ayo Titi, kamu bisaaaa…

ayo loncat Han!

Menjelang sunset kita pindah ke La Prima Hotel.

Yuk, baca ceritanya di postingan berikut πŸ™‚

…#Komodotrip : gua Batu Cermin…

Setelah semua beres –maksudnya cuci muka dan ganti baju– kami pun bersiap ke gua Batu Cermin. Depan penginapan, pas lagi bingung mo naik apa, tetiba ada angkot yang berhenti depan kami trus nawarain angkot. Japra langsung sigap nawar angkot buat nganter kami ke gua Batu Cermin. Setelah sepakat dengan harga, supir angkotnya nganterin penumpang yang ada di angkotnya dulu baru balik lagi jemput kami.

Yes, jadi angkot di LBJ itu rutenya bisa belok sedikit. Misalnya rute angkotnya lewat jalan A, tapi ada penumpang yang mo ke Toko B. Letak Toko B agak belok dikit dari jalan A. Nah, supir angkotnya mau tuh nganterin sampe Toko B. Tarifnya? Jauh dekat 2 ribu saja… Termasuk kalo kita sewa angkot rame-rame untuk nganterin kita ke tempat tertentu. Tarifnya bersainglah…

Sembari nunggu angkot datang menjemput, kami foto2 dulu depan penginapan *teteup*

hobi: foto2 πŸ™‚

Ga lama angkotnya datang dan kita pun menuju gua Batu Cermin.Β  Oya, angkotnya disewa 50 ribu PP tapi kami ditinggal. Jadi nanti kalo kami mau pulang, Japra telpon pak supir angkot untuk jemput kami dan nganter kami ke tujuan berikutnya. Praktis. Ga perlu repot-repot sewa mobil πŸ™‚

boo.. diangkot aja sempet2nya poto?

on the way gua Batu Cermin

Sampe gua Batu Cermin, Titi langsung sibuk dengan urusan bayar membayar. Yes, kami sepakat dengan suara bulat untuk langsung menujuk Titi sebagai bendahara #theKomodos dalam #Komodotrip ini dan diterima dengan berat hati oleh Titi. Lumayanlah, dari pada berat badan hehe…

poto sama tiket masuk aja girang πŸ™‚

Abis foto2 dengan tiket masuk gua Batu Cermin (sungguh norak, memang), kami pun menuju pintu masuk gua dengan ditemani 1 orang guide. Kami juga dipinjami beberapa senter untuk bekal di dalam gua. Gue rada-rada lupa dengan penjelasan bapak guide. Maklum, terlalu sibuk dengan kamera dan handuk kecil buat nutupin muka. Pas tengah hari bolong bok..

tuh, terik banget kan mataharinya?

adem karena dalam gua tapi gerah karena minim udara -___-

Intinya, kenapa dinamakan gua Batu Cermin?

Karena dulu ada bagian gua yang terendam air ketika laut pasang. Di bagian atas gua yang terendam itu ada yang bolong bolong. Jadi kalo timingnya tepat, pas matahari lagi menyinari gua yang bolong itu, kita bisa ngaca di air yang masuk ke gua itu. Jadi fenomena dan kebesaran Allah yang menciptakan seolah-olah ada cermin di dalam gua.

bagian gua yang bolong itu

ini bagian gua yang suka kerendam air dan menimbulkan efek bayangan cermin itu

Selain itu juga terdapat fosil kura-kura yang menempel di langit2 gua. Juga beragam bentuk stalaktik dan stalagmit. Ada yang bentuknya kayak gorden. Ada yang keduanya menyatu. Ada yang mengkristal. Ada yang kayak Bunda Maria. Gua Batu Cermin juga dihuni oleh kelelawar, kalong dan black widow (eh, bener ga ya? pokoknya yang laba-laba hitam beracun itu deh…)

kayak gorden ya?

black widow?

Sejam menjelajah gua, kami kembali ke gerbang depan. Sembari nunggu angkot datang menjemput, kami ngaso. Yaolooo.. Sumpah deh sampe dehidrasi gitu saking panasnya… *elap keringet*

luarnya gua itu kayak tebing karang

Tujuan berikutnya adalah pantai Pede. Nyambung di postingan selanjutnya aja ya….

sharing cost:
Angkot PP : Rp.50.000
HTM gua Batu Cermin 8 x @ Rp.5.000 + guide 8 x @ Rp.10.000 = Rp.120.000

…#Komodotrip : menuju Labuan Bajo…

Kamis, 17 Mei 2012 (Denpasar – Labuan Bajo)
Setelah menginap semalam di bandara Ngurah Rai Denpasar, jam 9.30am kami terbang menuju Labuan Bajo dengan menggunakan pesawat Transnusa Aviastar. Gue boleh lega karena walo ini pesawat kecil tapi ga perlu nimbang bodi seperti gosip yang beredar selama ini *joged2 kegirangan*Β  Btw, transnusa kasih snack berupa roti/kue dan air mineral kemasan gelas lho… Kalah deh Delay Air -___-

ini pesawat kami dari Denpasar menuju Labuan Bajo

Pemandangan sepanjang Denpasar – Labuan Bajo cukup indah. Pulau besar dan kecil, berpenghuni maupun kosong dapat dilihat dari atas.

katanya gunung Tambora

kepulauan di Flores

Sejam kemudian, sekitar jam 11-an, kami pun mendarat dengan sukses di Bandara Komodo Labuan Bajo. Boleh dibilang gue turun yang pertama, tapi sampe bandara sepi gue masih tetep nangkring depan prasasti tulisan “BANDAR UDARA KOMODO LABUAN BAJO” hahaha.. Gila ya.. Demi foto2 nih.. Secara ber-9 mau foto sendiri2 depan prasasti. Kan mesti gantian dengan penumpang lain.

sudah tibaaa

Plus mau foto keluarga juga yang nungguin sampe sepi biar ga rebutan spot hehe..

our first fampict. Yay! Eh, minus Endah dink.. -___-

Sementara nunggu bagasi, Titi keluar nemuin Japra yang udah dateng menjemput. Setelah semua bagasi diambil baru deh rame-rame keluar nyamperin Japra dan kenalan secara resmi. Iya, walo selama ini sering komunikasi via email dan twitter, tapi pada dasarnya kami belum pernah kenalan dan ketemu secara langsung.

Lanjut menuju penginapan pake ojek. Yes, Japra emang udah kasih info kalo dari bandara bisa ngojek aja ke penginapan. Cukup 5 menit. Tapi yaaaa… 5 menit di LBJ dengan 5 menit di Jakarta itu beda banget jauhnya.Β  Gue agak gimanaaaa gitu ngojek kali ini. Secara ya bo backpack gue berat bener. Belum lagi tas tentangan yang isinya snorkel gear, tas kamera, tas cemilan dan printilan lain. Ples postman bag tempat naruh barang2 penting. Ribet cuy.. Mana naik ojeknya kudu dari luar bandara. Dan gue sempet2nya minta maaf sama tukang ojeknya karena dia harus ngangkut gajah -____-

Eh tapi seru lho ngojek rame-rame beriringan ber-9. Mana kontur jalanan di LBJ agak naik turun. Pas lagi di atas, samar2 terlihat laut. Gue langsung buru2 ngeluarin kamera dan asal jepret. Hasilnya lumayan sih.. Lumayan jelek maksudnya hehehe..

road trip by ojek *lebay*

langsung jerit2 liat laut sebiru ini

Btw, Labuan Bajo sumpah panas terik banget. Muka gue sampe perih saking teriknya. Mana ga pake sunblock. Omigod banget deh… Pas ngojek aja gue sampe tutupin muka pake handuk kecil. Padahal udah pake sunglasses juga. Dan 5 hari di LBJ sukses bikin muka gue belang -____-

Akhirnya sampai di penginapan. Namanya Losmen Matahari. Sesuai janji Japra, penginapan kami emang menghadap laut. Pokoknya WOW banget deh.. Eh, tapi sebelum kami check in, kami nongkrong dulu di cafe-nya penginapan. Maklum, udah laper berat. Kan dari nyampe Denpasar tengah malam tadi sampe berangkat, kami ga makan dengan bener. So, sambil nunggu pesenan dateng, dan masih dengan raut –oh my God cakep bener sik viewnya – kami ngobrol dan foto-foto.

view from Cafe and Losmen Matahari

masih view depan penginapan

menunggu makanan yang tak kunjung datang

Dan oh my God makanannya lama aja datengnyaaaa… emang sih ber-9 pesenannya beda-beda walo tetep ada yang sama. Tapi hampir sejam makanan baru terhidang itu sungguh bikin kami super cranky. Untunglah porsinya cukup besar untuk ukuran perut kami. Kesimpulannya, mungkin karena itu resto beneran, dan LBJ kota kecil, resto ga berani nyetok makanan. Jadi setiap ada order baru makanan diolah dan dimasak. Makanya lama. Asyik sih.. Karena artinya kan makanannya masih fresh. tapi kalo udah laper berat, bikin mo marah hehe…

Abis makan baru deh kami turun, menuju kamar. Yep, jadi karena kontur jalanan LBJ itu naik turun berbukit-bukit, jadi resto itu sejajar dengan jalan raya. Turun 1 tingkat baru ketemu deretan kamar. Turun 1 tingkat lagi itu sejajar dengan pantai. Asyik ga tuh…

Dari booking 5 kamar, 2 kamar masih berpenghuni alias belum check out. Jadilah kami asal numpuk barang di kamar. Yang pasti Dhanu dan Ucok sekamar. Sisanya yang cewek2 masih belum kepikir siapa sekamar dengan siapa. Itu urusan gancillah.. Trus kami cuci muka. Kenapa cuma cuci muka padahal dari semalam belum mandi? Karena kami mau ke gua Batu Cermin! Lha, masuk gua kan bakal keringetan. Males donk mau mandi. Mending nanti aja skalian pas udah pulang. Mandi, makan trus langsung tidur. Begituuuu… Eh padahal sih yah gue udah berasa banget bau keringetnya. Tapi tetep berasa rugi kalo mandi trus keringetan lagi pas menjelajah gua. Dan karena semuanya ga mandi, gue ada temen bauuu hehehe…

Kerusakan dompet yang terjadi:
Airport Tax : Rp.40.000
Ojek : Rp. 5.000 <— harusnya Rp.10.000. gue salah denger pas dikasih tau biaya ojek 😦
brunch pecel ayam + minum : Rp.30.000

*bersambung*

…when the #Komodotrip began…

Yes, akhirnya tiba juga hari yang dinanti untuk memulai #Komodotrip *joged-joged*

Rabu, 16 Mei 2012 (Jakarta – Denpasar)
Pulang kantor tenggo langsung ke kostan untuk ganti baju dan ambil tas. Mana ternyata di kostan mati listrik. Jadilah gelap-gelapan ples (tambah) keringatan pas ganti baju. Lalu meluncur ke Gambir dengan maksud ke bandara naik Damri. Murah meriah santai hehe.. Apa daya pas sampe Gambir ternyata dugaan gue terbukti, Damrinya ga ada sama sekali. Sore itu, karena menjelang very long wiken, nampaknya jalanan Jakarta berubah menjadi semacam dementor yang merasuki muggle. Membuat stres karena jalanan macet jahanam dimana-mana, terutama arah menuju bandara! Jadilah Damri banyak yang tertahan di jalan.

Mempertimbangkan ketidakpastian tibanya Damri + tumpukan penumpang yang menanti Damri + pembicaraan dengan Endah + panik takut telat padahal flight jam 10 malam = menerima tawaran pak supir taksi untuk lanjut ke bandara sajah. Yuk deh mariiii… *berusaha ikhlas atas melayangnya selembar duit berwarna merah + ijo sebagai ongkos*

Sampe bandara langsung ke AW karena Sisil, Dhanu dan Endah nunggu di sana. Sementara Titi, Tika, Iin dan Deztya masih kejebak macet walo udah di seputaran bandara. Flight Tika + Iin adalah jam 8.55pm sementara sampe jam 8.30pm Tika + Iin masih ketahan lama banget (karena macet) di Terminal 1. Jadilah Titi yang satu flight dengan Tika + Iin panik sepanik-paniknya. Tiket ada di Tika, tapi untungnya kemaren udah city check in. Jadi ga khawatir soal lapor. Cuma takut ketinggalan aja.

Finally, jam 9-an Titi + Tika + Iin dan Endah berangkat. Mereka adalah Kloter ke-2. Kloter pertama, Ucok seorang, udah berangkat jam 4 sore. Sementara gue + Sisil + Dhanu dan Deztya sebagai kloter ke-3, sembari nunggu waktu keberangkatan nongkrong (lagi) di AW. Dan kami berangkat tepat waktu.

Waktu ketibaan kloter ke-3 dan ke-2 nyaris bareng. Cuma beda sekitar 15 menit. Setelah semua kloter ngumpul, kita sempet heboh dulu cerita soal deramah yang terjadi. Yang nyaris telatlah, yang paniklah, yang diusirlah… Pokoknya seru. Terus yang cewek2 ke Circle K buat jajan, yang cowok cari tempat buat kami bermalam. Yup, kami ber-8 niyat banget untuk nginep di bandara sembari nunggu waktu terbang besok pagi.

Kenapa nginep di bandara bukannya di hotel?
Karena kami nyampe Denpasar tengah malam. Sementara flight selanjutnya jam 8.30am. Kami merasa koq rugi ya cuma tidur bentar di hotel. Kalo bisa ngemper kenapa engga? Cuma Endah yang nginep di hotel karena flightnya jam 2 siang.

Akhirnya dapetlah tempat ngemper. Di cafe yang udah tutup, di belakang Alfamart, deket pintu keluar terminal kedatangan. Lumayan, agak bernyamuk dan bau WC dikit hehehe… Sisil dan Tika buka sleeping bag. Dhanu, Titi, gue, Ucok merebahkan diri di bangku yang disatukan. Deztya dan Iin di bangku lebar. Ga bisa tidur. Jadi ngobrol, foto2, jaga barang, twitteran de el el..

pojok Sisil – Tika, Hanny – Ucok, Titi – Dhanu, Deztya – Iin plus TKP menginap

Jam 4.30an semuanya kebangun gegara Tika yang lagi asyik guling2 didatengi kecoak terbang. Tika yang takut banget sama kecoak langsung teriak heboh. Akhirnya kita semua bangun. Cuci muka, ganti baju, sholat subuh, lanjut ngobrol + foto2 + twitteran de el el…

Jam 7, di titik bosan + capek + ngantuk + laper, Titi nekad maksa mas2 KFC bandara untuk buka lebih awal. Ini gara2 ada spesial delivery dari orang yang tinggal di Labuan Bajo dan ngidam banget sama KFC. Jadi kita ketularan ngidam hahaha…

Karena Titi gagal merayu mas2 KFC untuk buka lebih awal (ya menurut lo?!), kita memutuskan untuk check in aja. Dan 9 manusia dengan segudang kehebohan ini bikin bule2 dengan tujuan sama yang lagi ngantri bareng pas di counter check in bete berat hehehe.. Sori Mister! Kita hepi banget nih, akhirnya ke Komodo juga πŸ™‚

rusuh di antrian check in counter

Kerusakan yang terjadi:

Taksi kantor – kostan – Gambir – Soetta : Rp.125.000 (iye, berat hati banget ngeluarin duit segitu :()
AW : Rp.25.000
Airport tax : Rp.40.000
Jajan Circle K :Rp.4.000

*bersambung

…#Komodotrip : proudly present…

#theKomodos

#theKomodos

Parahita Satiti aka Titi aka kktt
terlalu banyak deskripsi tentang tante satu ini. Singkatnya dia Emaknya #theKomodos karena jadi bendahara + seksi sibuk

kktt yang napsuan #eh

Ervin aka Ucok si anak ilang.
Sosoknya misterius karena yang kenal cuma Dhanu seorang. Paling jarang nongol di grup whatsapp, apalagi meeting. Finally ketemu dan kenalan secara langsung pas final meeting.

ucok manusia ikan

Indah Triantika aka Iin
gadis penggemar warna hijau, termasuk kameranya! πŸ™‚

gadis pantai

Bayu Endah Purnawati aka Endah
menjadi salah satu penyambung lidah untuk kepentingan #Komodotrip karena punya temen yang pernah ke Labuan Bajo

purple girl

Silvana Paath aka Sisil
gadis tulen yang sayangnya sering dipanggil Mister/Mas/Oom gara-gara rambut cepaknya

“silakan mas…” #ngikik

Dhanu Saputra aka Dhanu
the birthday boy! Kelahiran ’86 yang sayangnya bertampang kelahiran ’76

si bolang

Hanny aka -hni-
itu mah gue. ga enak ah muji diri sendiri hehe..

usia emang ga bohong -___-“

Shartika Nirmala Dewi aka Tika
gadis hitam manis yang semakin hitam eksotis terbakar matahari selama liburan 5 hari di Flores πŸ™‚

chibi chibi πŸ™‚

Destia Mariana aka Deztya
peserta paling pendiem (menurut gue). Roomate selama di Matahari.

gadis pendiam *uhuk*

Untungnya kami cukup sering bisa foto keluarga, secara 2 lelaki itu demen ngelencer sendiri demi poto2

akhirnya nyampe juga πŸ™‚

di atas bukit di pink beach

ceria di Sabolo

jatuh cinta dengan Kanawa

plus 1 peserta tambahan yang diangkut di Labuan Bajo

lelaki serba bisa #tsaaahhh

Fajar Tri Wahyudi aka Japra
Ditemukan oleh Titi di twitter. Lalu berkomunikasi. Dan akhirnya menghabiskan long wiken bersama #theKomodos. Lumayan, bisa jadi tukang poto #theKomodos hehe…

it was really a wonderful trip with full of fun and laugh with great travelmates