…inilah Sumur…

Selamat pagi Sumur….

selamat pagi, Sumur!

Oke, gue bangun jam 7. Matahari udah tinggi. Yang pergi hunting sunrise malah udah balik lagi. Sebenernya malah masih pengen tidur. Tapi laper hehehe..

So, abis cuci muka dan gosok gigi, gue gabung dengan yang lain ngeriung di ruang tengah untuk sarapan nasi uduk. Trus pada siap2 untuk snorkelingan lagi. Kali ini spotnya di Pulau Oar. Gue udah males basah2an lagi. Mikir ntar rebutan kamar mandi. Belum lagi gue kan termasuk rempong kalo mandi buru2. Trus seinget gue spot snorkeling Oar itu biasa aja. Tapi kenapa di sini gue bilangnya bagus???

Jadilah ketika yang lain berangkat ke Oar, gue dan Atiek menjelajah pantai dan desa sekitar, sementara Jerzy tinggal di penginapan. Di pantai gue dan Atiek sibuk ngetawain yang lain gara2 perahunya kandas dan ga bergerak pas didorong. Trus jajan martabak manis. Hunting foto. Iseng ke pasar tradisionalnya. Atiek malah sempet2nya beli buah yang asem banget. Gue lupa orang Sumur bilangnya apa. Tapi kata Nyanyu itu buah gohok. Dan tak lupa jajan teh botol dingin.

kegiatan di pagi hari

ada ikan asin lagi dijemur

tebak, ini apa hayooo

tampilan cantik tapi asem mampus

Penemuan paling hits pagi itu adalah…. gue lihat anak kecil, sekitar umur 4 tahun, dengan santainya pup di pinggir pantai. Dan ketika “udah penuh”, dia pindah lokasi untuk lanjut pup. Sungguh EUUUUGGHHH….

permisi, numpang pup ya..

Angin hari ini kayaknya sangat bersahabat. Ga kayak kemaren yang lagi obral besar2an sampe kita semua kedinginan. Gue yang ga bawa cardingan dengan pedenya jalan2 pake jaket Jerzy. Dan kepanasan donk donk donk.. Tapi pokoknya Alhamdulillah untuk segala cuaca yang Allah berikan dalam perjalanan ini.. 🙂

Puas menjelajah, balik lagi ke Rhino. Ngaso bentar trus mandi. Enak, mandinya bisa santai. Pake cuci rambut segala. Trus ngeringin rambut sambil ngaso2 ngobrol dan nonton tv bertiga. Menjelang jam 12 baru deh rombongan balik. Hmm.. pasti karena anginnya bersahabat jadi mereka keasyikan snorkeling di Oar deh..

Sementara yang lain sibuk mandi dan beberes untuk pulang, gue Atiek dan Nyanyu tetep donk ke warung buat jajan indomie dan teh botol heheh.. Pokoknya hidup Indomie! *bukan posting berbayar lhooo..* Kalo kemaren gue OD tolak angin, hari ini gue OD teh botol hihihi… Jam 2 kita meninggalkan Sumur setelah sebelumnya foto keluarga di depan tulisan “Penginapan Rhino”. Ini penting! 🙂

poto keluarga sebelum pulang

Sampai jumpa lagi Sumur, Umang, Oar, Badul, Peucang, Ujung Kulon. Sampai ketemu lagi. Iya, gue mau koq balik lagi ke UK..

Jam 8.15 gue turun di pintu tol Kebun Jeruk. Sesuatu banget trip luar kota jam segitu udah sampe Jakarta hehehe…

…yuke-UK-UjungKulon…

TN UK - Pulau Peucang

Wiken kemaren, tanggal 23-25 September, kembali gue ngetrip bareng Picnicholic. Kali ini tujuannya ke #yuke alias UK alias Ujung Kulon. Well, singkatan yang bikin orang melotot kagum sebelum sadar kalo yang dimaksud bukan United Kingdom 🙂

Berangkat dari tempat biasa (baca: pom bensin Pancoran) jam 20.30 WIB. Agak ngaret karena nunggu Dhanu seorang. Begitu masuk bis Dhanu langsung disorakin hehehe… Gue sih masih di tol Kebun Jeruk udah tepar. Untungnya dengan peserta 25 orang dapet bis kapasitas 56 seat. Jadilah gue foya2 ngembat 3 bangku untuk sendirian. Lumayan puas bobonya. Cuma agak terganggu gara2 kaki kedinginan dan gue lupa bawa kaos kaki. Juga jaket 😦

Menjelang subuh kami sampai di Sumur. Oke, ini nama desa ya.. Letaknya di Labuan sana lagi. Maksudnya sana lagi ya terus sampe mentok pintu masuk Taman Nasional Ujung Kulon. Emang kalo mo eksplor Ujung Kulon biasanya transit di sini.

Habis pilih-pilih kamar, bebersih, sholat, skitar jam 6 langsung merapat ke pantai. Oh, ternyata penginapannya deket banget dengan pantai. Ngesot juga nyampe. Daaannn.. Pulau Umang ada di depan donk donk donk.. Ah, jadi inget pas main2 ke Umang sama ATUJAL April 2007 dulu…

Pulau Umang di kejauhan

Oke, ternyata karena laut lagi surut dan banyak karang, jadilah untuk ke kapal harus pake feeder perahu kecil. Kita yang tadinya udh nunggu di dermaga ngungsi ke pantai. Semua lompat ke dalam perahu. Lalu guide pun mendorong perahu yang kandas. Ga gerak donk perahunya… 🙂 Jadilah Dhanu dan Rizal turun buat bantu dorong perahu. Dengan janji bakal diupahi sarapan dobel hehehe..

ayo Dhanu dan Rizal, yang semangat dorongnya!!!

Akhirnyaaaaa… perahu jalan juga. Menuju kapal kami tercinta yang sudah menanti agak di tengah laut. Lompat, milih di ujung kapal, langsung pede gelesor. Tapi trus pindah ke belakang karena mo sarapan. Isinya nasi goreng pake telor ceplok dan ayam goreng. Dan karena ga ada sendok, jadilah makannya pake tangan. Euyh.. minyaknya banyak bener…

Sempat memelan sebentar di Pulau Oar karena ada yang nganterin snorkeling gear yang kami sewa. Lalu kapal lanjut ke spot snorkeling pertama. Angin bertiup cukup kenceng. Ombak juga terlihat agak besar. Padahal belum jam 7 pagi. Karena dingin, gue pindah lagi ke depan. Sunbathing. Sampai akhirnya kapal berhenti di… Pulau Badul. Weleh.. ini sih spot waktu pertama kali ke UK Februari 2007 lalu.

snorkeling di Pulau Oar

ketemu bintang laut

Pulau Badul

Satu persatu lompat ke air. Gue mulai berpikir rasional. Angin kencang sepanjang berlayar. Kalo gue turun untuk snorkeling, pas naik lagi baju pasti basah. Lalu kapal jalan lagi. Angin kencang lagi. Gue pasti menggigil kedinginan. Kering aja kedinginan apalagi basah. Jadi, gue memutuskan untuk nonton yang snorkelingan aja. Lagian seinget gue spot snorkelingannya ga bagus2 banget hehe..

Sekitar sejam kemudian kami lanjut ke spot berikutnya. Yang abis snorkelingan mulai ngeluh kedinginan. Akhirnya satu persatu berjemur di terik mentari biar baju cepet kering. Gue tetep bertahan di ujung kapal. Kali ini sambil baca A Life Traveler-nya Windy Ariestanty. Lama-lama ngantuk. Tapi udah pewe. Akhirnya dengan berbantal life vest gue memutuskan untuk bobo sambil menantang matahari. Engga dink, muka gue tutup pake buku. Engga segitu nekadnya juga gue menggosongkan muka yang udah tak bersunblock ini.

Lumayan, sekitar sejam gue tidur. Bangun2 seger. Apalagi pemandangannya yang super asoy… Hijaunya Taman Nasional Ujung Kulon mengelilingi birunya laut. Sayang gue ga banyak foto2 di sini. Soalnya menurut gue pemandangannya sama aja kalo dilihat melalui foto. Harus dilihat dengan mata kepala sendiri! Atau bisa lihat di sini 🙂

Jam 12-an sampe Pulau Peucang. Eh sumpah ya, pantainya keren bangeeeett.. Pasirnya putih banget. Dan halus. Gradasi warna lautnya ngundang banget buat diceburin. Mirip2 Kiluan deh.. Seperti biasa, begitu menapakkan kaki semua langsung heboh foto2. Juga sibuk pake lotion anti nyamuk karena kita mau trekking membelah hutan menuju Karang Copong.

hampir sampai di Peucang

poto keluarga di Peucang

kecup mesra dari Titi untuk badak bercula satu

maskot #PasukanNgepet *ini penting!*

Oke, buat gue trekking Karang Copong ini semacam penipuan Sempu kedua. Maksudnya, kita trekking lama tapi balik lagi melalui jalan yang sama. Maunya kan kalo trekking itu muter untuk kembali ke titik semula. Gue jalan santai bareng Jerzy, Maya, Ami, Icha dan beberapa orang lagi yang gue lupa namanya dengan ditemenin Mesa, our guide. Awalnya tiap meter berenti buat foto2. Sampe akhirnya mulai ngeluh karena ga nyampe2 hahaha..

baru 10m udh poto2

can you see the deers

ini pohon pasti umurnya udah tua banget

ah, seperti musim gugur di NY 🙂

Tau berapa lama kami trekking? 1,5 jam aja kakaaakk… Untunglah kelelahan itu terbayar dengan pemandangan Karang Copong yang cukup menakjubkan. Laut masih surut. Jadi karang yang bermunculan cukup panjang. Nun jauh di sana ombak memecah dengan indahnya. Kita langsung heboh foto2 di antara karang. Padahal kaki masih pegel abis trekking.

Karang Copong

the waves

Abis foto2 langsung lanjut trekking balik lagi ke base camp. Kali ini cukup 1 jam aja. Soalnya udah beneran kecapekan. Dan lapar. Harap diingat, saat itu udah jam 2 aja lho kakaaa… Kita belum makan siang. Stok cemilan dan air udah abis. Stok tenaga dari nasi goreng tadi pagi udah tak bersisa. Jadilah sepanjang jalan pulang gue dan yang lain berkhayal soal KFC. Dan absen menu Bakmi GM. Pokoknya mendadak halusinasi deh…

Akhirnya oh akhirnya sampe juga di bese caaammppp.. *cium2 lapangan luas* Dan langsung dapet berita kalo kita ga jadi snorkelingan di Cidaon karena baru aja ada ranger yang kegigit buaya di lokasi itu! Wow… syereeemm… Sambil masih ngomongin soal ranger malang tersebut, kami makan siang di kapal. Menunya enak. Porsinya banyak. Alhamdulillah deh pokoknya… *kebayang nasi bakar, ayam panggang dan lalapan*

Selesai makan leha2. Ada yang leha2 di kapal. Ada yang bengong di pantai (baca: gue), ada yang foto2 (gue juga). Eh, gue fotoin rusa liar yang main2 ke base camp donk.. Dan ternyata ada biawak liar. Juga babi hutan, dan monyet. Dan masih banyak yang lain. Oke, gue positip ga mau camping di Peucang. Ga lucu aja lagi enak2 tidur tau2 dibangunin oleh jilatan biawak. Hiiiii… *mendadak merinding*

tuh, lagi di Peucang tuh..

pasirnya halus banget!

rusa dan biawak

 Jam 4-an start pulang ke Sumur. Makin sore ombak makin gede. Angin juga makin kenceng. Kita semua di suruh pindah ke belakang biar ga kena siraman ombak. Di sinilah gue merasa kalo “HIDUP ITU KERAS, JENDERAL!”. Sekeras perjalanan Peucang-Sumur 3,5 jam dengan ombak gede dan angin kencang. Gue duduk gelosor di paling belakang dengan pemandangan ombak. Jadi gue bisa lihat donk setinggi apa ombak mengangkat kapal. Lama2 gue mulai kedinginan. Minum tolak angin deh 2 biji.. Lalu tidur karena udah mulai mual.

Jam 7.30 malam baru mendarat di Sumur. Itu pun tetep mesti pake feeder. Feeder pun ga bisa bener2 sampe ke pantai. Masih harus mengarungi sedikit pantai. Yah, basah juga deh gue.. Padahal dari pagi udah sukses kering cenderung lembab *halah*

Untung gue bawa senter. Kebawanya juga ga sengaja. Gara2 senter gue jatuh di bis dan gue ambil pas mau berangkat pagi2. Ternyata guna banget deh itu senter. Soalnya pindah dari ke kapal ke perahu feeder pake meraba2 karena gelap. Perahu feeder ke pantai jalannya juga meraba2 karena ga ada lampu. Senter kecil gue pun berjasa *elus2 senter yang kirain ngerepotin bawanya ternyata menyelamatkan*

Sampe Rhino *ini nama penginapannya!* pada rebutan kamar mandi. Gue dan Atiek karena merasa ga perlu buru2 langsung melenggang kangkung ke warung untuk.. apalagi kalo bukan ngindomie hehehe.. Ga lama Jerzy, Nyanyu, Maya, Ami dan Titi menyusul.Kelar ngindomie balik ke Rhino untuk… makan malam donk heheh.. Sumpah ini perut atau lemari ya? Makan malamnya enak. Ikan bakar, cumi bakar, nasi putih panas, lalapan, sambel terasi, sambel kecap. Yum… Gue ngemil ikan bakar dan cumi bakar masing2 dua ekor. ya ya ya.. perut gue emang lacinya banyak 🙂

Selesai makan gue mandi. Padahal lagi ngeriung untuk perkenalan. Jadi ketinggalan deh.. Sumpah deh, sampe sekarang gue ga hapal nama semua peserta trip. Padahal dari 25 orang, sebagian udah gue kenal. Makin parah deh ini ingatan gue 😦

sebagian wajah peserta

Tadinya nih mo nonton konser Kahitna rame2. Apa daya ternyata Metro TV ga sampe ke Sumur. Nonton Harmoni pun jadi ga napsu. Penonton kecewa deh… Akhirnya pada bubar jalan. Siap2 tidur… *tarik selimut*

Sampai besok pagi..