Nomaden

Seumur hidup gue udah ngerasain yang namanya pindah rumah/ kota selama beberapa kali.
yuk, kita hitung…

1. Palembang [1978]
Tinggal di kota ini cuma 3 bulan pertama kehidupan gue. Maksudnya di kota ini gue cuma numpang lahir karena ga lama kemudian papa dipindahtugaskan ke Pangkal Pinang, Bangka.

2. Pangkal Pinang [1978-1982]
Pangkal Pinang, sebuah kota di Pulau Bangka.
Masa kecil gue dihabiskan disini. Gue masih inget banget dulu tinggal di Jalan Kacang Pedang nomor 25. Sekeliling rumah masih sepi, tetangga masih jarang. Malah persis di samping rumah itu masih tanah kosong yang lebih menyerupai hutan mini saking lebatnya pohon-pohon yang tumbuh disana. Trus halaman belakang rumah luas banget dan dipenuhi oleh pohon manggis, mangga, rambutan, nanas de el el. Yang namanya pohon manggis tiap hari gue panjatin.

Kenangan paling membekas di Pangkal Pinang adalah peristiwa bocornya kepala/ jidat gue. Kejadiannya gara-gara gue waktu kecil kalo di mobil hobi banget duduk di bangku belakang di antara 2 kursi depan. Nah, waktu lagi berdiri di sela-sela kursi itu papa ngerem mendadak gara-gara ada kucing lewat. Jatuh tersungkurlah gue. Akibatnya jidat gue kebentur besi lalu bocor. Sampe sekarang bekas jahitannya masih ada walau udah ga seheboh dulu.

Kenangan lainnya adalah, kalo gue lagi cerewet nanya mama papa mo pergi kemana pasti mama papa jawabnya, “mo ke Jebus”. Gue pikir Jebus itu adalah nama tempat khayalan yang asal aja disebut mama papa. Tapi hey, ternyata memang ada kota kecil di ujung Pulau Bangka bernama “Jebus”…

3. Surabaya [1982-1987]
Menginjak umur 5 tahun papa dipindah tugaskan ke Surabaya maka boyonganlah kami semua ke sana.
Sebenernya gue ga tinggal di Surabaya kotanya tapi dipinggirannya, yaitu di Sidoarjo. Tinggal di komplek dan rumah dinas. Di depan komplek banyak orang jualan lontong kupang.

Rumah di Surabaya juga termasuk besar. Letaknya di hoek jadi halamannya luas. Di halaman belakang ada pohon kersen. Di halaman samping banyak pohon mangga, petai cina, pisang. Di halaman depan ada pohon srikaya dan cemara. Dan tentunya beraneka bunga, ada kembang sepatu, anggrek, bougenville de el el…

Di depan rumah ada lapangan bola. Tiap pulang sekolah gue pasti langsung lari dan main panas-panasan di lapangan itu cuma dengan pakaian dalam aja. Gara-garanya gue bosen banget dikatain anak Cina. Jadi ceritanya mo ngitemin body gitu… Tapi koq ya ga ngaruh ya… Padahal udah main sepeda keliling komplek, manjat-manjat pohon tapi entah kenapa semua baik-baik aja. Ga pernah tuh yang namanya jatuh lecet-lecet…

Hampir tiap wiken pasti jalan-jalan ke Batu. Ke kebun apel atau ke Sengkaling. Juga makan es krim di Toko es krim “Oen” di Malang. Bahkan biar pun besoknya ulangan umum kadang-kadang kita tetep jalan-jalan ke Malang karena dalam perjalanan kita pasti tetep belajar.

Waktu di Surabaya gue sekolah di SDK Katharina, sebuah sekolah Katholik terkenal. Otomatis teman-teman sekolah hampir 99% Katholik. Seinget gue yang Islam cuma gue dan seorang teman. Tiap hari Kamis pasti ke gereja/ kapel di sebelah sekolah. Gue ikut masuk ke gereja, ikut berlutut, ikut bernyanyi, ikut berdoa, ikut ambil air suci, cuma ga ikutan waktu makan roti. Waktu pelajaran agama juga ikut belajar. Bulan puasa adalah bulan godaan karena tiap di sekolah pasti tergoda untuk jajan. Lha abis semua temen-temen gue pada jajan dan makan, namanya anak kecil pasti tergoda donk… Trus tiap menjelang Natal ikut terbawa suasana dengan menghias pohon cemara di depan rumah menjadi pohon natal hehehe…

Karena tinggal di Surabaya akhirnya gue bisa ke Bali rame-rame bareng keluarga besar mama. Bisa ke Madura, pertama kali ke Borobudur, mengunjungi makam Bung Karno di Blitar, ke Bromo. Setelah berpuluh tahun pindah dari Surabaya gue belum pernah lagi nyebrang ke Madura, ziarah ke Blitar. Tapi Alhamdulillah udah pernah ke Bali lagi dan lihat sunrise di Bromo walau pun belum sempet nostalgia ke Surabaya.

Tahun 1986, waktu gue umur 8 tahun, adik gue lahir. Satu-satunya yang lahir di luar kota Palembang karena mama, papa, abang dan gue semuanya lahir di Palembang, Juga satu-satunya yang kulitnya lebih hitam dan hidungnya lebih pesek dari kami semua. Makanya kami hobi sekali ngeledekin adik gue itu kalo dia sebenernya anak boleh nemu di rel kereta api Wonokromo, persis disamping Rumah Sakit Islam, tempat adik gue dilahirkan hehehe…

Di Surabaya juga kami untuk pertama [dan terakhir] kalinya punya hewan peliharaan. Maksudnya binatang yang emang kita pelihara dan rawat. Namanya Bleki, seekor anjing peking betina warna hitam dengan coklat di sana sini. Lucunya Bleki hadir ga lama setelah adik gue lahir. Jadi mereka berdua dibesarkan bersama hehe… Abang gue sayang banget sama Bleki. Kebetulan Bleki anjing yang nurut dan mudah diatur. Bahkan sampe kita pindah ke kota selanjutnya Bleki dibela-belain dibawa ikutan pindah. Dan waktu Bleki meninggal tahun 1993 abang gue sampe nangis. Soalnya Bleki meninggal waktu kita semua lagi pergi keluar kota…

4. Jakarta I [1987-1989]
Gue sebut Jakarta I karena gue pindah ke Jakarta 3x.
Gue pindah ke Jakarta untuk pertama kalinya waktu kelas 4 SD. Tinggal di komplek dan rumah dinas di daerah Kemanggisan. Ga terlalu banyak kenangan khusus yang melekat di masa-masa ini kecuali kesibukan kita menjelang keberangkatan ke kota selanjutnya di pertengahan tahun 1989.

5. Den Haaq [1989-1990]
Gue bisa menginjakkan kaki di Belanda karena papa dapet beasiswa S-2 dari kantor di sini. Sebelumnya, dari awal tahun 1989, papa sempet sekolah 6 bulan di Edinburgh, Scotlandia.

Tentunya banyak kenangan selama masa ini. Gue bisa ke Paris, Brussel, Roma, Florence, Koln, Dusseldorf, London, Edinburgh dan tentunya keliling Belanda donk… Hohoho… biar kata itu 20 tahun yang lalu tapi foto membuktikan kalo gue udah pernah lihat kota Paris dari puncak menara Eiffel, menorehkan nama di menara Pisa, lihat Colloseum, Manekin Piss, mendengarkan lonceng Big Ben, foto bareng Teacher di Madam Tussaud, merasakan menembus perut gunung-gunung di Swiss waktu menuju Italia, kedinginan di tepi sungai Rhein, terkagum-kagum melihat pria Scotland memainkan bigpipe… Dan sekarang gue lagi sibuk menabung demi nostalgia keliling Eropa…

Di Belanda juga gue ngerasain yang namanya puasa di musim gugur. Waktunya pendek, tapi bawaannya laper mulu. Serunya merayakan hari kemerdekaan dan asyiknya sholat Ied di Wisma Indonesia. Pokoknya tiap ngumpul pasti di Wisma Indonesia, kediaman resmi Dubes RI untuk Belanda yang letaknya di daerah Wassenaar, di tepi kota Den Haaq.

Di Belanda gue dan teman-teman lainnya sekolah di Sekolah Indonesia di Nederlan [SIN]. Serunya berangkat sekolah rame-rame [ngumpul di terminal untuk naik bis jam 8.25] trus pulang sekolah juga rame-rame. Jaman itu aja di Belanda nyebrang jalannya udah under pass, lho… Asyiknya main di hutan sekolah pas jam istirahat. Tiap kelas isinya cuma seiprit. Kelas gue isinya cuma 5 orang, jadi pinter begonya ketauan banget hehe… Dan yang ga semua orang bisa memilikinya, ijazah [SD]nya keluaran luar negeri coy… Bikin orang bertanya-tanya kalo lihat CV gue hehehe…

Kenangan yang tak terlupakan selama tinggal di Den Haaq ya waktu gue [salah] ditangkap polisi itu hehehe…

6. Jakarta II [1990-1993]
Pulang dari Den Haaq kita balik ke rumah lama dan gue masuk SMP dengan telat 3 bulan.
Menjelang kelas 3 SMP papa mama pindah ke Pontianak. Karena tanggung udah mo ujian jadi gue ditinggal di Jakarta dan ditemani kakek-nenek gue.

Kenangan paling seru di rentang waktu ini adalah waktu konser Metalicca di Stadion Lebak Bulus rusuh.
Bukan, gue ga ikutan nonton koq… Tapi abang gue yang ABG [waktu itu dia kelas 2 SMA] tergila-gila dengan semua band etal yang ada. Sebut aja Metalicca, Megadeth… apa lagi ya… lupa… Nah, abang itu nonton konser itu bareng tetangga dan pacar kakaknya si tetangga itu. Tengah malam kita yang udah pada tidur kaget gara2 si tetangga pulang dan langsung laporan kalo mereka kehilangan abang gue ditengah-tengah konser yang sedang rusuh itu. Bahkan mobil pacar kakak si tetangga hancur ditimpuk para perusuh yang kuciwa padahal parkir cukup jauh dari lokasi konser.

Otomatis donk kita langsung panik… Udah tengah malam, mama papa jauh nun di Pontianak [yang omong-omong waktu itu di rumah Pontianak ga ada telpon jadi kalo mo telpon numpang ke rumah tetangga], di rumah cewek semua [gue, tante, 2 kakak sepupu]. Untunglah kakek nenek gue udah balik ke Palembang dan yang gantian nungguin/ nemenin Hanny di Jakarta ya tante. Kalo ga bisa mati mendadak kakek nenek gue dengernya. Untunglah, waktu berita itu datang, pacar kakak sepupu gue masih di rumah jadi dia yang sibuk keliling rumah sakit dan kantor polisi buat cari berita. Siapa tau abang gue kena ciduk atau yang lebih sial, jadi korban kerusuhan. Sampe jam 4 ga ada kabarnya juga. Kita sekeluarga udah nangis-nangis ga jelas. Mama udah siap-siap ke Jakarta.

Tau-tau besok malamnya abang gue nongol dengan muka tak berdosa. Dia ga sadar kalo kita semua panik nyariin dia. Dia pun ga kepikiran buat kasih kabar ke rumah. Otomatis donk emua langsung ngomelin dia. Eh, dengan entengnya dia bilang kalo beberapa bulan lagi ada satu band metal yang mo konser di Jakarta dan abang gue ga kapok buat nonton lagi. Pacar kakak sepupu gue langsung ngamuk-ngamuk secara dia berasa jadi “pimpinan” secara ga ada lelaki [dewasa] di rumah kala itu…

Siapa yang sangka, sekarang kalo ada kerusuhan dan pasukan tank harus keluar kandang, dia yang gantian menjaga keamanan hihihi…

7. Pontianak [1993-1994]
Lulus SMP langsung pindah ke Pontianak ngikutin mama papa. Tapi abang gue tetep tinggal dan kost di Jakarta karena udah nanggung kelas 3 SMA.

8. Medan [1994-1998]
9. Depok [1999-2004]
10. Jakarta [1999-present]

**iya tau, postingannya nanggung.
ntar deh kalo mood disambung lagi.
plus mo bongkar2 koleksi foto lama**

2 thoughts on “Nomaden

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s