Pondasi Mimpi

Insya Allah tahun ini mo jalan-jalan ke Jepang. Tadinya berniat mo cuti besar sekitar 1,5 bulan. Biar puas gitu jalan2 di Jepangnya. Secara banyak kepengennya + ga mau keburu2 ngejar waktu. Pengen santai2 and being a local. Tapi ternyata jatah cuti tahun ini ada 18 hari. Plus sabtu-minggu dan tanggal merah, kayaknya bisa sih 3 minggu lebih di Jepang. Dan itu cukuplah… (baca: dicukup2in). Ya abis kalau ambil cuti besar otomatis cuti tahunan tahun ini hilang. Berasa sayang, karena…

Tahun 2016, atau awal tahun 2017, Insya Allah my lil bro lanjut kuliah di UK. Trus Dedek pengen masuk cooking school. Kemungkinan di Swiss karena di UK kurang bagus. Gue langsung berbinar2 mendengar rencana ini. Karena artinya gue bisa ke UK dan numpang bobok gratis di apartemen si bujang huahahaha…. Trus bisa keliling UK + Eropa bareng si bujang dan dedek. Pikir2, ya udahlah pas ke Eropa aja ambil cuti besarnya. Kalau bisa sekalian 3 bulanlah. Soalnya kalo udah dipake tahun ini (2015) artinya baru bisa ngajuin 6 tahun lagi. Itu kelamaan maliiihhh…

Oke fix, gue posting ini sebagai pengingat 😀

Rute:
UK (London – Harry Potter Studio dll) – Perancis – Monaco – Swiss – Austria – Jerman – Belgia – Belanda (Den Haag!). Kalo bisa pulangnya mampir Jepang karena awal Februari biasanya ada Sapporo Snow Festival.

Waktu:
Awal Desember – awal Maret

Oh, ini ga mungkin banget dah! Karena….
– Akhir tahun – awal tahun itu pasti ribet sama IKU 😦
– sini lemaknya palsu. mana tahan jalan2 pas winter 😦
– jadi kepengen ke banyak negara sementara pasti duit dan waktunya kurang 😦

Tapiiiii… namanya juga menggantung cita-cita dan meletakkan pondasi mimpi. Jadi, boleh dong ya? 😉

new crush

92d7f860-a269-11e3-a16f-a394e4559bf0_BenedictCumberbatch

Benedict Cumberbatch

Gue baru ngeh sama si ganteng ini gara2 nonton serial Sherlock Holmes. Gaya Sherlock yang cuek dan acuh menurut gue lebih ngena di mas Timun dari pada pas diperankan mas Robert. Mukanya yang Inggris banget (well, emang orang Inggris sih…) plus aksen English British yang seksi bikin gue kepincut abis.

Dan mas Timun ini bikin heboh di acara Oscar ke-86 kemaren. Photobomb-nya sungguh fenomenal. Sampe dibikin macem2 lelucon dari photobomb itu.

Ah mas Timun, kamu emang ganteng deh…

…lepas 1 impian…

untuk sementara ini… i hope…

Yup, adek gue udh bilang kemungkinan besar GA JADI ke Jepang. Gue antara lega dan kecewa. Lega karena sebenernya secara finansial ga mampu (ga cukup ternyata 😦 ). Kecewa karena udah mupeng banget liburan keliling Jepang sebulan lebih! Hihihi… Mudah-mudah gantinya bisa ke Jepang pas autumn. Soalnya pengen liat momiji. Kalo sakura kan udah pernah. Jadi ga terlalu napsulah hehe…

Well, sebenernya kalo liat postingan di fesbuk dan instagram, ngiri banget deh sama orang yang kayaknya gampang banget pergi ke Eropalah.. Ke Jepanglah.. Ke Amerikalah… Ke Inggrislah… Dan yang bikin super ngiri, tetep postingan tentang India dan Nepal hahaha… India ini kayaknya destinasi dendam deh gara2 ga jadi pergi 🙂

Semoga kekecawaan ga jadi ke Jepang terobati dengan dibeliin mini ipad di US (kalo abang jadi ke US) dan jadi family holiday ke Singapore dan Legoland pas ultah di gendut nanti. Setidaknya bapaknya udah bikin 1 langkah lebih maju, usaha bikin paspor! Hihihi…

Oh, tapi my super big dream itu adalah…

*drum roll*

berani berhenti kerja
🙂 🙂 🙂

…planning trip 2014…

yang udah pasti ke Bali – Lombok sama sohib gue.
Pengen ke Jepang juga sama adek gue.
Pengen ke India juga. Tapi lagi cari EO atau temen. Biar enak aja jalannya.
Indonesia timur pengen dijelajahi, terutama ke Maluku dan Derawan.
Syukur-syukur bisa ke Hongkong dan atau Bangkok.
Pengen banget pas ultah si kutil kita sekeluarga liburan ke Singapore 🙂

Nah yang Jepang ini pengennya sebulan. Lebih dikit juga ga apa-apa. Sampe udah kasih sign ke kantor kalo gue pengen cuti besar 2 bulan hehe… Ya abis udah ke sana sekalian aja yang lama. Tujuan utama ke Nagano, Kyoto – Osaka dan sekitarnya, Tokyo. Pengen ke Hiroshima dan Nagasaki juga. Udah hitung-hitungan kira-kira butuh biaya 30 juta. Gue langsung menatap miris ke pohon duit yang meranggas 😦 Tapi kata adek gue kalo dana dia ga cukup ya ga jadi. Gue sebenernya pengen ke Jepang pas November. Pas momiji gitu. Abis pas sakura mekar kan udah pernah. Pengen cari suasana lain gitu… Tapi Lina lulus S2-nya bulan Maret – April. Sementara adek gue mau ke Jepang dalam rangka menghadiri wisudanya Lina. Eugh…

Yah, mudah2an ada rejeki dan kesempatan deh… 🙂

India ini sebenernya pernah ada tawaran menarik dari Caldera. Untuk trip sekitar 8 hari (gue lupa tepatnya) dengan biaya 6 juta all in kan termasuk harga yang masuk akal toh? Sayangnya sejak IDR lemah syahwat beberapa bulan yang lalu, Caldera kayaknya ga berani arrange trip LN dulu. Soalnya dari jaman kapan gue minta itinerary sekaligus sistem pembayaran, ga ada respon lagi dari mereka. Padahal timingnya pas tuh… Awal Maret ke Bali – Lombok. Mid Maret ke India. Akhir Maret sampe akhir April ke Jepang. Tinggal duitnya aja ada atau engga haha…

Nah kalo Derawan dan Maluku (Ora) ini juga ada beberapa EO yang penawaran harganya masuk akal. Tinggal pilih tanggal yang cucok aja hehe…

Hongkong atau Bangkok ini pembicaraan lanjutan dengan temen gue. Setelah bosan dengan Bali kami memutuskan untuk mencoba melirik negara tetangga. Singapore udah sukses dijalanin. Next pengen ke Bangkok – Phuket atau Hongkong – Macau. Apa daya ga pernah (belum) dapet harga tiket yang cucok. Pengennya juga perginya agak lama, 7-10 hari. Biar puas gitu.. Tapi kalo Bangkok – Phuket sih 5-7 hari cukup kayaknya huehehe… Semoga ada rejeki dan kesempatan yah… 🙂

Gongnya adalah… Planning Rahanska birthday trip ke Singapore. Kenapa Singapore? Yah, karena gue masuk golongan #mainstream sih hahaha… Engga dink… Karena Singapore termasuk negara yang child friendly dari segi jalan yg ramah stroller, tempat yang bisa didatangi untuk anak-anak sampe harga masuk untuk anak dibawah 3 tahun itu rata-rata masih gratis lho… Dan pengennya semua ikutan karena kita ternyata udah lama banget ga pernah liburan bareng! Yup, sejak abang gue masuk pendidikan, trus langsung penempatan kita udah kesulitan untuk family holiday secara komplit. Jadilah gue dai beberapa bulan yang lalu mulai googling hotel yang oke, ke mana aja, perkiraan biaya, taksi yang gede buat nampung kita dll. Persoalan utama adalah keluarga si abang belum punya paspor! Jadilah sekarang digebah-gebah untuk segera bikin paspor hihihi…

Untuk sementara hotel pilihan Ibis Bencoolen. Kenapa? Soalnya depan hotel persis ada halte bis yang dilewati bis menuju Vivo dan Merlion. Plus gue entah kenapa lebih nyaman di sekitaran Bugis dari pada daerah lain. Belum pernah coba, soalnya hehe… Pengen nyobain MBS dan hotel di Sentosa juga sih… Tapi di Ibis aja yang rate-nya 1,5 juta per malam, untuk 3 kamar selama seminggu udah abis 30 jutaan bok! Kenapa ga apartemen? Soalnya harganya lebih mihil! Ga berani booking apartemen yang di Lucky PLaza karena reviewnya ga jelas. Kadang ada yang bilang bagus dan bersih. Tapi ada juga yang dapet kurang oke. Kan gue males jadinya. Udah sama mahalnya kayak hostel tapi pas apes dapet yang busuk kan rugi. Mending hotel ajalah sekalian. Lagian Ibis ini deket halte bis dan MRT. Jadi ga remfong… 🙂

Ah, ngomongin destinasi mah ga pernah ada habisnya deh…
*melototin peta*

…Hallo 2014…

Yuhuuuu…

tau-tau udah 2014 aja yah…
2013 ngapain aja sih?
hmmm… secara jarang posting jadi agak2 lost deh ngapain dan ke mana aja 😦
Ingetnya cuma ke Bali dalam rangka ultah mama,
Solo pas kawinan Chamid,
Surabaya lanjut Bali dalam rangka liburan sama Helen,
Ke Pontianak dalam rangka jenguk si kutil,
ke Singapore (dan Legoland) sama Helen. 2X! 🙂

Itu yang pergi pribadi. Pergi dalam rangka tugas (sambil jalan-jalan) ke
Makassar
Surabaya (2X!)
Yogya pas TKD STAN dan umum

Si gendut gimana?
Wuih… udh pinter banget lho….
Udah lancar jalan. Lari juga.
Udh bisa ngomong.
Paling napsu liat air dan bis – truk.
Makin kurus padahal pipinya tetep gembul.
Ah, pokoknya gemes banget deh…

Kerjaan, Han?
Tetep donk kayak dulu..
ga pernah (belum) ada perubahan.
Makin nyebelin malah *senyumpahit*

Tapi lebih pahit lagi soal jodoh.
Ah, Tuhan masih hobi menguji gue kayaknya.
Gue yang diuji aja udah bosen. Udah masuk tahap masa bodohlah
Gue percaya kalo ujian ini tanda Tuhan sayang gue

Sudahlah, mari kembali kerja 🙂

…racun bernama bazaar…

Seperti biasa, setiap Ramadhan di kantor gue PASTI ada bazaar. Kadang bisa sampe 3 kali bazaarnya. Sungguh terlalu memang! Mengajarkan kami untuk menghamburkan uang DHR demi alasan “untuk Lebaran” #laludikekepramerame

Seperti biasa pula, gue PASTI dateng ke bazaarnya. Dan PASTI bangkrut! Ga belajar dari pengalaman, Han? Ga bisa kakaaakkk #nangiskejer Malah pernah di suatu masa gue sama temen gue bela-belain dateng ke bazaar yang diadain instansi lain di sekitar kantor. Nggilani memang -____-

Biasanya gue suka jajan makanan buat buka puasa. Juga jajan jilbab dan pernak perniknya. Kadang baju. Pernah juga sekali waktu terjerumus dalam kubangan Crocs KW. Sampe kalap beli beberapa biji. Yang abis itu ga dipake karena gue TERNYATA kurang suka pake crocs -_______- #ketawangenes *langsung kekep dompet*

Tapi kali ini ada berbeda. Selain beli baju (Lebaran #uhuk) dan jilbab gue beli…

Jreng!

20130712-075327.jpg

atas: Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi Selatan
tengah: Mandailing/Tapanuli Selatan (Sumatera Utara), Betawi, Papua
bawah: Betawi (lagi), Maluku Utara, Lampung

Rasanya pengen gue beli semuaaaaa… Soalnya gue suka beli boneka gini. Biasanya kalo pas lagi tugas atau jalan-jalan ke daerah gue suka cari souvenir berupa pajangan khas daerah tersebut. Dan belum banyak daerah/kota/propinsi yang gue datengi menyediakan souvenir berupa boneka dengan pakaian adat.

Sekarang sih gue cukup puas beli sebiji dulu. Dari propinsi lain pelan-pelan aja beli dan ngumpulinnya. Tentu yang gue beli dari mana darah (preman) gue berasal donk…

20130712-075411.jpg

Yes, walo cuma numpang lahir tapi gue bangga mengaku sebagai orang Palembang 🙂

Kalian suka ngumpulin souvenir/kenang-kenangan apa?

PS: jadi dapet ide bikin postingan tentang oleh-oleh non makanan dari daerah yang pernah gue datengin di Indonesia nih… 😉

…hujan di bulan Juli…

Tadi pulang kantor niatnya nebeng Fuad. Ga nebeng sih.. Wong sampe depan kostan. Namanya (malak) minta anter kan, bukan nebeng hehe..

Berhubung sama-sama flexy time, jadi sembari nunggu jam 5 (iye, di kantor gue kalo Ramadhan jam pulangnya cuma dikurangi 30 menit 😦 ) gue nongkrong di tangga deket mesin absen. Sementara itu Fuad ambil motor di parkiran basement gedung seberang.

Lagi serius menekuni snoWhite, tiba-tiba terusik sama suara aneh. Dari sudut mata juga terlihat orang banyak bergegas. Penasaran, gue mengangkat muka. Ternyata… Ujan dong… Ga pake permisi tau-tau tumpah. Buru-buru ngibrit ke dalam gedung.

Ini ujannya pasti temenan sama jelangkung deh… Datang tak diundang. Ga pake salamlekom pula -_____-

Etapi sebenernya sebelumnya sempet ngebatin sih.. Kayaknya koq mendung ya… Tapi apartemen di sebelah kantor ketimpa matahari. Berarti terang donk… Eh ndhilala ujan tetep dateng. Huh!

Yang kasian Fuad, dia kejebak di parkiran motor 🙂 Semoga aja dia punya bekal buat buka puasa kalo ujan belum berhenti pas adzan maghrib.

20130712-074527.jpg

Si hujan ternyata ga cuma temenan sama jelangkung lho… Tapi juga sama angin! Ih sumpah ya, anginnya kenceng banget. Sampe ada beberapa motor yang parkir di deket tongkrongan gue tadi (karena rata-rata orang ambil motor dulu, trus balik ke mesin absen biar abis taruh tangan langsung cuuss), roboh donk diterjang angin. Allahu Akbar!

20130712-074638.jpg

20130712-074732.jpg

Akhirnya menjelang maghrib gue balik ke ruangan buat buka puasa. Entahlah nasib Fuad. Terakhir dia sms kalo nekad pulang basah-basahan karena mau latihan bulutangkis.

Udah bulan Juli tapi hujan deras masih datang aja…

PS: tobat dah ngetik pake snoWhite. Typo dimana-mana. Jempol segede talas emang susye pake touchscreen -_____-“