Forget and Forgive

Sejujurnya, ada alasan kenapa gue lama ga ke rumah itu. Rumah itu menyimpan sejuta kenangan. Baik dan buruk. Dan gue berusaha melupakan kenangan buruk yang tercipta di rumah itu. Dan ketika mereka tidak menarik gue dari lingkaran penyesalan atas kenangan buruk itu, gue merasa sendirian. Gue merasa malu. Satu-satunya jalan yang bisa gue pilih adalah menarik diri.

Tapi kemaren gue memutuskan untuk berani menghadapi kenangan buruk gue. Berani menatap rasa malu gue. Mencoba memaafkan rasa sakit (hati) gue. Karena setelah bertahun-tahun, gue masih menyimpan sakit yang tak pernah ketemu closure-nya.

Kemaren gue beranikan diri untuk menyapanya duluan. Menatap matanya ketika menegurnya. Walau keberanian gue hanya sebatas itu. Karena tiba-tiba kenangan buruk, penyesalan dan malu itu kembali muncul. Dan gue merasa kisah kami ga akan ketemu ujungnya karena terlalu rumit, lebih rumit dari benang kusut, tindakan gue udah lebih dari yang mampu gue lakukan.

Apa gue belum bisa move setelah sekian tahun?
Entahlah… Gue cuma ngerasa, karena semuanya berakhir gantung, buat gue sakitnya terasa berlipatganda. Gue merasa ga tau mo berpijak ke mana. Serba salah.

Dan gue ga tau apa yang dia rasa. Karena ternyata gue ga mengenal dirinya. Dia ga membiarkan gue untuk mengenalnya, tepatnya. Gue cuma tertipu ilusi gue sendiri.

Ya udahlah… Udah 2015 nih.. Ga usah inget2 dia lagi ya, Han… Coba aja lupakan kenangan buruk lo itu *talk to myself*

…Hallo 2014…

Yuhuuuu…

tau-tau udah 2014 aja yah…
2013 ngapain aja sih?
hmmm… secara jarang posting jadi agak2 lost deh ngapain dan ke mana aja 😦
Ingetnya cuma ke Bali dalam rangka ultah mama,
Solo pas kawinan Chamid,
Surabaya lanjut Bali dalam rangka liburan sama Helen,
Ke Pontianak dalam rangka jenguk si kutil,
ke Singapore (dan Legoland) sama Helen. 2X! 🙂

Itu yang pergi pribadi. Pergi dalam rangka tugas (sambil jalan-jalan) ke
Makassar
Surabaya (2X!)
Yogya pas TKD STAN dan umum

Si gendut gimana?
Wuih… udh pinter banget lho….
Udah lancar jalan. Lari juga.
Udh bisa ngomong.
Paling napsu liat air dan bis – truk.
Makin kurus padahal pipinya tetep gembul.
Ah, pokoknya gemes banget deh…

Kerjaan, Han?
Tetep donk kayak dulu..
ga pernah (belum) ada perubahan.
Makin nyebelin malah *senyumpahit*

Tapi lebih pahit lagi soal jodoh.
Ah, Tuhan masih hobi menguji gue kayaknya.
Gue yang diuji aja udah bosen. Udah masuk tahap masa bodohlah
Gue percaya kalo ujian ini tanda Tuhan sayang gue

Sudahlah, mari kembali kerja 🙂

…lesson learned…

Bahwa akhirnya gue menyadari kalo ga ada satu pun yang bisa dipercaya.

Karena gue ga pernah tau orang yang kita percaya itu ngomong apa di belakang punggung gue.

dan gue, sebagai orang yang sebenernya hobi banget ngobrol, doyan ngumbar2 cerita, rela membuka diri bagaikan buku, merasa tersiksa karena sekarang harus DIAM dan belajar mempercayai diri sendiri

😦

…diajak kenalan…

Semalem akhirnya diajak kenalan sama yang nunggu kamar kostan *senyum pasrah*

Ceritanya semalem tidur jam 12-an tuh.. Pasang kipas angin persis depan muka. Enak, adeemm..

Jam 1.45 kebangun. Dan langsung shock gara-gara arah DAN letak kipas angin berubah. Arahnya jadi lurus ngadep lemari. Letaknya geser ke samping dan mundur setegel. Gue langsung melek. Istighfar dan berdoa. Trus bilang “makasih ya udah baik sama aku. Aku tau kipas anginnya ga boleh langsung kena mukaku. Sekarang yuk bobo lagi..” Trus gue balik badan ngadep tembok lanjut tidur lagi.

Jam 2.45 kebangun lagi. Dan tadaaaa… arah kipas angin berubah lagi donk donk donk.. sekarang ngadep berlawan arah dengan posisi awal sebelum gue tidur. Tapi letaknya ga berubah setelah dia tetiba mundur.

Saat itu juga gue langung merasa ga nyaman dengan situasi ini. Dan langsung ga mood untuk tidur lagi. Udah melek semeleknya. Akhirnya emang jadi ga tidur lagi. Siyalnya karena lampu kamar putus dan belum diganti, gue jadi ga bisa nyalain lampu. Dan karena gue ga tau mo ngapain di kegelapan, juga ga mau bengong karena takut dia menampakkan diri, akhirnya baca TL orang. Mata pedes banget karena baru tidur kurang dari 3 jam. Tapi sumpah takut banget mejemin mata. Setelah balikin kipas ke posisi awal gue gulang guling ga jelas. Baru tidur lagi abis subuh.

Paginya langsung sibuk whatsapp Helen. Gue sih yakinnya diajak kenalan. Tapi untuk jaga-jaga siapa tau gue dikerjain orang lagi, maka gue telponlah Pak Dewa. Ternyata bener, cuma diajak kenalan hehe..

Kenapa gue parno dikerjain orang lagi?
Karena gue suka di kantor sampe malam. Yang mana katanya di ruangan gue ada penunggunya *ini bodoh deh, cerita beginian tapi ngetiknya di kantor -___-*
Trus gue kalo balik ke kostan jalan kaki. Sepanjang jalan melewati atrium – kwitang gue ga tau apa yang gue injek.
Gue takutnya salah sasaran. Maksudnya mo kirim ke orang lain tapi mental ke gue.

Oh dan gue udah kenyang dikerjain orang. Dari karena masalah sepele sampe gara-gara putus cinta. Cih! Tapi sayangnya gue ga pernah aware kalo dikerjain orang *sigh*

Ini pengalaman pertama gue tapi kejadian kedua di kostan. Yang jadi penanda ya si kipas angin. Se-gak enak-gak enaknya feeling gue akan suatu tempat, ga pernah gue sampe seshock ini. Oh iya, kamar gue di Joglo juga ada yang nunggu. Sama dengan di kost, yang nunggu bocah. Tapi yang di Joglo ga pernah nampak nyata iseng dan perkenalannya.

So, saran Pak Dewa gue ajak komunikasi yang ngajak kenalan. Skalian bilang kalo cukup sekali aja kenalannya. Jangan ganggu gue lagi. Tapi the truth is gue jadi males balik ke kostan. Apa ga usah ngekost lagi ya?

PS: iya tau, harusnya ngapain takut? Kan manusia adalah makhluk tertinggi ciptaan Allah. Bahkan malaikat pun diharuskan tunduk pada manusia. Apalagi setan. Dan karena si bocah cuma iseng, harusnya gue biasa aja. Tapi gue SHOCK!!!

*masih di Djuanda I, males pulang walo lampu udah dibenerin*

…life is’nt fair…

Live with someone who makes you feel comfortable, not with someone who you think you love

gue baru sadar kalo dalam beberapa tahun terakhir ini ada 2 lelaki yang diam-diam care banget ma gue. Mau dibilang itu cinta, takut berlebihan.

Well, sebenernya udah lama gue sadar kalo mereka care ma gue. Cuma guenya aja yang ga mo ge-er. Secara mereka juga ga pernah terang-terangan nunjukkin perasaannya ke gue atau nyatain ke gue. Tapi gue tau..

Entah apa yang bikin mereka ga pernah maju dan berjuang demi gue. Yang pasti pada akhirnya mereka punya pilihan masing2 yang bukan gue. Gue? Cuek aja.. hehe..

Cuma jadi mikir, kenapa ya yg justru bertahun-tahun care ma gue bukan orang yang gue harapkan?

Kenapa mereka memutuskan untuk bersama orang lain walau hati mereka masih ada buat gue?

Kenapa gue justru selalu disakiti oleh orang yg gue sayang?

It’s not fair, you know..

live with someone who you love and loves you back

…sepatu…

kmu pntas diperlakukan sebaik mungkin…bodoh klu ada yg mmperlakukn kmu lyaknya spatu tak terpakaimu

Kemarin, di tengah keputusasaan need a man opinion, akhirnya gue nanya hal yang selama ini mengganggu pikiran gue ke dia.

“as a man, if a woman had to leave you but you still want to know about her, what exactly are you looking for?”

dan dia menjawab, “2 kemungkinan.msh syng kamu atau iseng aj pgn tahu lu ngapain?lu ma siapa? sibuk ngapain? tnpa ad niatan sdktpun tuk bersama. kdng cwo tuh egois. rasa memiliki bgitu besar. tp tdk dalam arti mmiliki yg sbenarnya..spt cwe yg bli spatu byk.”

Terus terang, gue cenderung milih opsi kedua. Dia pengen tau apa yang terjadi dengan gue setelah gue meninggalkan dia. Dia pengen tau gue ngapain aja sama siapa. That’s why he following me on twitter after i’m leaving him. Well, hellooo… dulu-dulu dia kemana aja koq ga minat jadi followers gue? Karena dia tau suatu saat gue pasti akan menghubungi dia, asking him for something silly and never thought that I would really leaved him. But, actually, it makes me wondering, is he cares of me? 🙂

Back to the topik, i wondered why he took the shoes as assumption? Ternyata karena, “cri pndektan yg dekat ma kmu.kmu suka beli spatu tnpa kpikiran kpn makenya kn?yg pnting dikuasai kn? akhrnya ga u urus.” Oh my God… He does really knows meee…

And i said, “mdh2an aku ga diperlakukan seperti sepatu. Diinjak2 tanpa dirawat. Dibeli tanpa digunakan. Tp dipakai dgn penuh kasih sayang”

and he replied as I write the above…

oh btw, i remove him from my followers list… dan dia sekarang jadi agak rajin update twitternya… 😉

…rindu pada-Mu…

beberapa hari yang lalu baca blog salah seorang temen,
trus lihat foto-fotonya di flickr
duh, jadi kangen pengen kembali kesana
kembali bersimpuh dihadapan-Nya
di depan rumah-Nya
di Baitullah…

 

*nabung, nabung biar bisa ke sana lagi….*